Utama Encephalitis

Cara mengenal pasti tanda-tanda kematian

Semasa memberikan pertolongan cemas, anda harus mematuhi perkara berikut

Prinsip umum pertolongan cemas

Kecelakaan, penyakit tiba-tiba sering berlaku dalam keadaan apabila tidak ada ubat, pakaian, pembantu yang diperlukan, tidak ada cara bergerak dan pengangkutan. Oleh itu, dedikasi dan aktiviti penyedia pertolongan cemas sangat penting supaya, dengan sebaik mungkin dan kemampuannya, dia dapat menyelesaikan satu set langkah yang paling berpatutan dan sesuai untuk menyelamatkan nyawa mangsa.

peraturan:

1. Adalah perlu untuk bertindak dengan tepat, bijaksana, tegas, cepat dan tenang.

2. Pertama sekali, adalah perlu untuk menilai keadaan dan mengambil langkah-langkah untuk menghentikan kesan faktor-faktor yang merosakkan - untuk mengeluarkan yang cedera dari air, kebakaran, halangan, untuk memadamkan pakaian yang terbakar, dll..

3. Cepat menilai keadaan mangsa, menentukan keparahan kecederaan, kehadiran pendarahan, dll..

4. Periksa mangsa, tentukan kaedah dan urutan pertolongan cemas.

5. Tentukan dana apa yang diperlukan untuk pertolongan cemas, berdasarkan keadaan, keadaan, peluang tertentu.

6. Sediakan pertolongan cemas dan sediakan mangsa untuk pengangkutan.

7. Mengatur pengangkutan mangsa ke institusi perubatan.

8. Memberi pertolongan cemas semaksimum mungkin di tempat kejadian dan sepanjang perjalanan ke institusi perubatan.

9. Mengawasi yang cedera atau tiba-tiba sakit sebelum menghantarnya ke institusi perubatan.

Dengan trauma yang teruk, sesak nafas, keracunan, lemas, seseorang mungkin kehilangan kesedaran, berbohong, dan tidak menjawab soalan. Pelanggaran otak mungkin berlaku dengan kecederaan otak langsung, keracunan, termasuk alkohol, dll. gangguan bekalan darah (pengsan, kehilangan darah, serangan jantung, dan lain-lain); hipotermia atau terlalu panas otak (pembekuan, strok panas, dll.).

Pengasuh mesti dapat membezakan antara kehilangan kesedaran dan kematian..

Sekiranya terdapat tanda-tanda kehidupan yang minimum, adalah perlu untuk mula memberikan pertolongan cemas dan, terutama sekali, untuk menghidupkan semula.

Tanda-tanda kehidupan adalah:

1. Kehadiran degupan jantung. Dengarkan telinga di kawasan puting.

2. Kehadiran nadi di arteri.

3. Kehadiran pernafasan. Pernafasan ditentukan oleh pergerakan dada, dengan pelembapan cermin yang disapukan pada hidung dan mulut, oleh pergerakan sehelai pembalut yang dibawa ke bukaan hidung.

4. Kehadiran reaksi murid terhadap cahaya. Sekiranya anda menerangi mata dengan lampu suluh (atau menutup mata anda dengan telapak tangan anda, dan kemudian dengan cepat menggerakkan tangan anda ke sisi), maka murid akan menyempitkan.

Kehadiran tanda-tanda kehidupan menandakan perlunya resusitasi segera..

Ketiadaan degupan jantung, nadi, pernafasan, dan reaksi murid terhadap cahaya tidak menunjukkan bahawa mangsa sudah mati. Sekumpulan simptom yang serupa dapat dilihat dengan kematian klinikal, apabila diperlukan untuk memberikan bantuan penuh kepada mangsa.

Menolong tidak ada gunanya dengan tanda-tanda kematian yang jelas:

- mengaburkan dan mengeringkan kornea mata;

- penyejukan badan dan penampilan bintik-bintik mayat;

- rigor mortis, yang berlaku 2-4 jam selepas kematian;

- kehadiran simptom "mata kucing", apabila murid cacat dan menjadi tegak ketika mata diperah, seperti pada kucing.

Setelah menilai keadaan mangsa (sakit), terus berikan pertolongan cemas kepadanya. Dalam kes ini, penting bukan hanya untuk mengetahui kaedah pertolongan, tetapi juga dapat menangani orang sakit dengan betul, agar tidak menyebabkan penderitaan tambahan kepadanya.

Tanda-tanda kematian klinikal dan biologi

Kematian mendadak - kematian disebabkan oleh berhenti bernafas secara tiba-tiba dan peredaran darah. Peralihan dari kehidupan ke kematian terdiri daripada beberapa peringkat: penderitaan, kematian klinikal, kematian biologi.

Tanda-tanda keadaan agonal:

• kulit pucat;

• pernafasan kejang aritmia;

• tekanan darah dan nadi tidak dikesan.

Jika pada pandangan pertama korban muncul pertanyaan: "Apakah dia bernafas?", Jika tidak ada tanda-tanda bernafas yang jelas, maka jangan kehilangan detik berharga untuk mengenalinya menggunakan kaedah "rakyat". Kesalahan cermin yang dibawa ke mulut juga dapat dilihat pada mayat yang menyejuk selama beberapa jam.

Ingat! Hanya 4 minit selepas sirkulasi berhenti, perubahan tidak dapat dipulihkan akan berlaku di korteks serebrum, sehingga kehilangan sepenuhnya aktiviti mental dan intelektual. Akan ada kerugian sepenuhnya dari seseorang sebagai orang, kematian sosial akan datang. Dalam kes seperti itu, walaupun anda berjaya menghidupkan kembali mangsa, dia dapat dikenali lebih dengan "tubuh-tumbuhan" daripada dengan makhluk yang rasional. Otak mati. Hanya pusat yang menyokong aktiviti penting badan dan fungsi organ yang sihat, kecuali otak, yang masih ada. Dalam perubatan, ia disebut kematian otak..

Dalam sebilangan besar kes, mustahil untuk menghidupkan semula seseorang 4 minit selepas serangan jantung. Perubahan yang tidak dapat dipulihkan berlaku pada tisu otak dan banyak organ lain. Kematian biologi datang. Apabila tiba, tiada usaha yang akan menghidupkan si mati.

Hanya dalam 3-4 minit pertama setelah peredaran berhenti, ada peluang nyata untuk menghidupkan semula seseorang tanpa kehilangan kecerdasannya. Garis batas antara hidup dan mati ini disebut kematian klinikal..

Tanda-tanda kematian klinikal:

• kekurangan degupan jantung dan pernafasan;

• kekurangan denyutan pada arteri karotid;

• murid melebar yang tidak bertindak balas terhadap cahaya;

• integumen pucat sejuk atau sianotik;

• kehilangan kesedaran, diikuti dengan kejang yang berlangsung selama 3-10 minit (jangka masa bergantung pada usia, suhu persekitaran).

Dalam kes ini, tidak ada keraguan tentang perlunya resusitasi. Semakin lama tempoh mati, semakin banyak organ dan tisu menjadi habis dan menjadi tidak dapat dilaksanakan. Dalam kes ini, walaupun 1 minit selepas kematian klinikal seseorang, tidak mungkin menghidupkan semula. Pada masa yang sama, dengan serangan jantung secara tiba-tiba (contohnya, dengan trauma elektrik), mangsa dapat dijangka diselamatkan walaupun setelah 8-9 minit kematian klinikal. Ketika lemas, waktu untuk keselamatan meningkat hingga 10 minit, dan dalam air ais - hingga 2 jam, kerana proses mati melambatkan.

Kematian sejati tidak dapat dipastikan oleh tanda rasmi (penangkapan dan peredaran pernafasan), tetapi oleh kejadian di tubuh (terutama di otak) gangguan tidak dapat dipulihkan yang tidak sesuai dengan kehidupan. Pertama, aktiviti korteks serebrum memudar, sehingga kesedaran hilang lebih awal daripada fungsi lain dari sistem saraf pusat.

Tanda-tanda kematian biologi:

• mengaburkan dan mengeringkan kornea ("herring bersinar");

• jika, semasa murid diperas dengan ibu jari dan jari telunjuk, ia berubah bentuk dan menjadi seperti "mata kucing", maka di hadapan anda adalah orang yang telah meninggal lebih dari 10-15 minit;

• rigor mortis, yang berlaku 30-40 minit selepas kematian, pertama berlaku di leher dan bahagian atas badan, rigor mortis berlaku di bahagian bawah kaki selepas 15-20 jam;

• bintik-bintik cadaveric (merah-ungu di permukaan bawah badan).

Langkah pertama:

Pergi ke mangsa yang tidak bergerak dan tentukan:

• apakah warna kulit;

• apakah sifat postur (semula jadi, tidak wajar);

• adakah terdapat kesedaran;

• adakah pendarahan, kekejangan?.

1. Sekiranya seseorang menjawab soalan, maka dia sedar, ada nadi dan pernafasan. Pastikan tidak ada pendarahan. Sekiranya tidak ada pendarahan, temukan dengan tenang intipati kejadian tersebut, jenis kerosakan, hubungi bantuan perubatan dan bertindaklah mengenai keadaan tersebut. Dengan pendarahan yang teruk, pertama sekali, tekan arteri dengan tangan anda pada titik yang sesuai, sapukan tali pinggang (tali pinggang) dengan cepat.

2. Sekiranya seseorang tidak menjawab soalan, jangan buang masa untuk mengenal pasti tanda-tanda bernafas. Segera periksa reaksi murid terhadap cahaya. Murid tidak menyempit - ini bermaksud kecurigaan serangan jantung. Tidak ada cara untuk memeriksa reaksi murid - mencari nadi pada arteri karotid. Gerakkan pembalut jari ke-2, ke-3, ke-4 pada kedalaman tisu leher ke sisi epal Adam.

3. Sekiranya tidak ada kesedaran, tetapi ada nadi, maka seseorang itu dalam keadaan pengsan atau koma. Longgarkan pakaian, alihkan ke perut mereka, bersihkan mulut mereka, hubungi ambulans dan bertindak mengikut keadaan.

4. Sekiranya tidak ada kesedaran dan nadi pada arteri karotid, murid bertindak balas terhadap cahaya, segera mulakan resusitasi.

Resusitasi

Resusitasi semasa kematian klinikal disebut resusitasi, dan boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja yang mengetahui prinsipnya. Kematian klinikal boleh berlaku di mana-mana, dan jika orang lain menunjukkan kebingungan, panik, tetap tidak aktif, menunggu profesional perubatan, maka minit yang hilang akan menjadi maut.

Ingat! Sebaik sahaja anda melihat tanda-tanda kematian klinikal, anda mesti segera memusingkan mangsa ke punggungnya, melakukan pukulan pramatang, melakukan urutan jantung tidak langsung dan pengudaraan mekanikal. Dari ketiga-tiga komponen inilah yang terdiri daripada kompleks langkah-langkah resusitasi. Prasyarat untuk resusitasi adalah pemulihan degupan jantung dan pernafasan secara serentak..

Skim rawatan kecemasan kematian klinikal:

1. Sekiranya tidak sedar, bernafas, reaksi murid terhadap cahaya, refleks kornea dan denyutan di arteri karotid, meletakkan mangsa di punggungnya di permukaan yang keras, bebaskan dadanya, lepaskan tali pinggangnya.

2. Angkat kaki pesakit dalam kedudukan menegak dan jaga agar kaki diangkat selama 5-15 saat (pengembalian darah vena ke jantung).

3. Pada masa yang sama, dengan kaki diangkat, pukul dengan tajam dengan tepi tapak tangan anda dikepal dengan penumbuk, dari jarak 30 cm ke bahagian bawah sternum 2-3 cm di atas proses xiphoid (kejutan presardial). Kadang-kadang ini cukup untuk menghidupkan semula seseorang.

4. Sejurus selepas hentaman, periksa apakah nadi muncul. Sekiranya tidak ada nadi, pukulan di sternum dapat diulang.

5. Sekiranya strok prekardial tidak berjaya, segera lakukan urutan jantung tidak langsung. Tangan dan jari anda lurus, siku anda harus diluruskan, tidak dibengkokkan semasa pergerakan. Tekanan disebabkan oleh berat badan, bukan kekuatan tangan. Kedudukan tangan yang betul: ibu jari diarahkan ke kepala (kaki) mangsa. Kekerapan - 60-70 kali seminit. Sternum mangsa harus dipindahkan ke tulang belakang dengan jarak 3-4 cm (hanya dalam keadaan ini darah dikeluarkan ke lingkaran besar dan kecil peredaran darah).

6. Berhenti menekan dengan cepat, sehingga kekejangan dada diluruskan dan bahagian darah yang baru datang dari saluran pembawa ke jantung.

7. Sekiranya pertolongan diberikan oleh satu orang, maka setelah melakukan 15 kali urutan jantung tidak langsung, buat 2 "nafas" pengudaraan mekanikal. Di hadapan pembantu untuk 5 pergerakan urut jantung tidak langsung - 1 nafas pengudaraan mekanikal.

8. Untuk melakukan pengudaraan mekanikal, bersihkan rongga mulut dengan jari anda menggunakan kain kasa atau sapu tangan, letakkan objek keras rata di bawah bahu anda dan panjangkan rahang bawah.

9. Tepuk hidung, tarik dagu mangsa dan hembuskan napas maksimum ke mulut atau hidungnya (melalui sapu tangan). Dada pesakit harus diangkat. Tarik 2-3 "nafas" pada mangsa.

10. Untuk memelihara otak - sapukan sejuk di kepala.

11. Setiap 5 minit, tekan penumbuk pada perut di atas butang perut untuk mengeluarkan udara dari perut.

12. Terus menghidupkan semula sehingga kedatangan doktor, penampilan degupan jantung dan pernafasan yang bebas, atau tanda-tanda kematian biologi.

Ingatlah!

1. Untuk memukul sternum dan mengurut jantung, sangat mustahak untuk membebaskan dada dari pakaian dan melepaskan tali pinggang.

2. Resusitasi hanya pada permukaan yang rata dan keras..

3. Anda tidak boleh menyerang pada proses xiphoid atau pada klavikula.

4. Untuk pengudaraan paru-paru buatan, perlu mencubit hidung dan membuang kepala mangsa.

5. Tekan anak dengan satu tangan, bayi dengan dua jari.

Rajah 6.1. Buatan

Pengudaraan paru-paru dan

Urut jantung tidak langsung:

a - menyedut; b - menghembus nafas.

Makna urut jantung tidak langsung adalah bahawa dengan setiap tekanan yang kuat pada dada dari ventrikel jantung yang terletak di antara sternum dan ruang tulang belakang, darah diperah ke dalam arteri, dan setelah pemberhentian tekanan, ia mengisi jantung sekali lagi melalui urat.

Dengan urutan jantung tidak langsung yang betul dengan irama tekanan 40-60 seminit, 30-40% isipadu peredaran darah normal dapat dipulihkan. Ini cukup untuk menampung kehidupan, bahkan selama beberapa jam. Ia memerlukan masa yang lama untuk mengurut. Tempoh minimum urutan jantung tidak langsung, walaupun tidak ada tanda-tanda keberkesanannya, sekurang-kurangnya 15-20 minit, yang sangat melelahkan dan tidak lama lagi keberkesanannya berkurang, jadi mereka yang memberikan pertolongan harus melakukan menekan dengan tangan langsung dan mengganti satu sama lain. Dengan munculnya tanda-tanda pemulihan, tetapi tanpa memulihkan kerja jantung yang bebas, resusitasi dapat diteruskan selama-lamanya. Walaupun patah tulang rusuk, yang sering berlaku dengan urutan tidak langsung, urut jantung tidak langsung tidak boleh dihentikan..

Keberkesanan urutan ditunjukkan oleh:

• penampilan nadi pada arteri karotid, femoral, brachial (kadang-kadang radial);

• warna merah jambu kulit dan membran mukus;

• dalam beberapa kes - penampilan pergerakan pernafasan bebas.

Pengudaraan paru-paru buatan (ventilasi mekanikal) dilakukan secara serentak dengan urutan jantung tidak langsung. Sebelum memulakan pengudaraan mekanikal, perlu memastikan patensi saluran udara. Dengan penutupan lidah, perlu menggantikan akar dan epiglotisnya ke anterior:

1) memaksimumkan kepala ke belakang, meletakkan objek keras di bawah bilah leher dan bahu (diplomat, beg, beg, dll.). Apabila kepala dibengkokkan, dinding belakang faring akan menjauh dari akar lidah dan melepaskan udara dari paru-paru;

2) tekan rahang bawah ke hadapan untuk menaikkan diafragma rongga mulut, dan dengan itu akar lidah (buat "gigitan anjing" sehingga gigi bawah sedikit di depan atas);

3) dengan jari kedua sikat yang dibalut dengan kain kasa atau sapu tangan, bersihkan mulut lendir dan benda asing;

4) menanggalkan gigi palsu, meregangkan lidah.

Pernafasan buatan dari mulut ke mulut:

1) pegang lubang hidung mangsa dengan jari telunjuk dan ibu jari sebelah tangan, dan pegang dagu sehingga bersandar pada lipatan kulit antara ibu jari dan jari telunjuk tangan yang lain. Jari-jari tangan yang tersisa, menekan dagu, tekan sekuat mungkin ke pipi mangsa;

2) pengasuh menarik nafas dengan kuat dan menekan bibirnya dengan erat ke bibir yang dihidupkan kembali, sementara hidung pesakit mesti dicubit;

3) menghembus nafas ke mulut pesakit. 12-15 pergerakan pernafasan seminit harus dilakukan (kanak-kanak 18-20).

Sekiranya rahang pesakit digerakkan dengan ketat dan pengembangan dada tidak berlaku, maka kaedah pengudaraan mulut ke hidung digunakan:

1) untuk membuang kepala dan memegangnya dengan tangan yang terletak di atas kepala, dengan tangan yang lain menutup mulut pesakit;

2) setelah menarik nafas dalam-dalam, genggam erat hidung pesakit dengan bibirnya dan hembuskan udara melalui hidung;

3) apabila tulang rusuk mengembang, berhenti meniup;

4) jika sangkar dada tidak jatuh dengan baik, disarankan untuk membiarkan mulut separuh terbuka semasa menghembus nafas.

Jumlah peserta resusitasi yang optimum adalah tiga orang. Dalam komposisi ini, mereka tidak akan saling mengganggu, dan pada masa yang sama tidak akan ada masalah kekurangan tangan. Peserta pertama langkah-langkah resusitasi memulakan urutan jantung tidak langsung, yang kedua - untuk pengudaraan mekanikal, yang ketiga - memberi arahan. Selepas setiap tekanan kelima, anda mesti memberi arahan dengan jelas: "Tarik nafas." Hembusan udara harus dilakukan hanya pada saat menghentikan tekanan pada sternum. Pada masa jeda, peserta pertama diberi peluang untuk mengesahkan keberkesanan penyedutan dengan tahap kenaikan sternum. Sekiranya tidak berkesan, anda harus memaksa pembantu untuk menarik nafas kedua dan menghilangkan punca kegagalan. Peserta kedua yang melakukan pengudaraan mekanikal, dalam selang waktu antara nafas, harus memantau keberkesanan urut jantung tidak langsung: memantau reaksi murid dan denyutan pada arteri karotid. Peserta resusitasi ketiga secara berkala menekan dengan kepalan tangannya di perut mangsa. Tekanan yang kuat pada kawasan pusar merumitkan perjalanan darah melalui aorta perut, yang hampir menghilangkan anggota badan bawah dan organ pelvis dari peredaran darah. Teknik ini dapat mencapai bekalan darah yang lebih lengkap ke otak dan organ penting. Peserta ketiga kemudian menggantikan yang pertama dan menjalani urutan jantung tidak langsung.

Dalam proses resusitasi, lebih mudah bagi para peserta untuk bergerak mengikut skema: urut jantung tidak langsung - pengudaraan mekanikal - tekanan pada perut.

Kanak-kanak menarik satu nafas selepas 3-4 tekanan pada sternum.

Bagaimana mengenal pasti kematian klinikal dan biologi dengan tanda-tanda

Mati adalah hasil akhir dari kehidupan organisma secara amnya, dan manusia secara khusus. Tetapi tahap kematian berbeza, kerana mereka mempunyai tanda-tanda kematian klinikal dan biologi yang berbeza. Orang dewasa perlu mengetahui bahawa kematian klinikal dapat dibalikkan, berbanding dengan biologi. Oleh itu, dengan mengetahui perbezaan ini, orang yang mati dapat diselamatkan dengan menerapkan langkah-langkah penekanan semula..

Walaupun pada hakikatnya, dengan penampilan seseorang yang berada dalam tahap klinikal mati, dia sudah kelihatan tanpa tanda-tanda kehidupan yang jelas dan tidak dapat ditolong pada pandangan pertama, sebenarnya, resusitasi darurat kadang-kadang dapat melenyapkannya dari cengkaman kematian.

Oleh itu, apabila anda melihat orang yang hampir mati, anda tidak perlu terburu-buru untuk menyerah - anda perlu mengetahui tahap kematiannya, dan jika ada sedikit pun peluang untuk sembuh, anda harus menyelamatkannya. Di sinilah pengetahuan berguna, apa perbezaan antara kematian klinikal dan biologi yang tidak dapat ditarik balik.

Tahap mati

Sekiranya ini bukan kematian segera, tetapi proses mati, maka peraturan itu berlaku - tubuh tidak mati pada satu masa, mati secara berperingkat. Oleh itu, terdapat 4 peringkat - fasa pra-penderitaan, penderitaan sebenar, dan kemudian fasa berikutnya - kematian klinikal dan biologi.

  • Fasa pra-pepenjuru. Ia dicirikan oleh penghambatan fungsi sistem saraf, penurunan tekanan darah, peredaran darah terganggu; pada bahagian kulit - pucat, bintik atau sianosis; dari sisi kesedaran - kekeliruan, kelesuan, halusinasi, runtuh. Tempoh fasa pra-pepenjuru diperpanjang dalam masa dan bergantung kepada banyak faktor, boleh diperpanjang secara perubatan.
  • Fasa penderitaan. Tahap hampir mati, ketika bernafas, peredaran darah, fungsi jantung masih diperhatikan, walaupun lemah dan singkat, dicirikan oleh ketidakseimbangan lengkap organ dan sistem, serta kurangnya peraturan oleh sistem saraf pusat proses kehidupan. Ini membawa kepada pemberhentian bekalan oksigen dan oksigen ke sel dan tisu, tekanan di dalam saluran menurun tajam, jantung berhenti, pernafasan berhenti - orang itu memasuki fasa kematian klinikal.
  • Fasa kematian klinikal. Ini adalah tahap jangka pendek dengan selang waktu yang jelas, di mana pengembalian ke aktiviti kehidupan sebelumnya masih mungkin dilakukan, jika ada syarat untuk fungsi tubuh yang tidak terganggu selanjutnya. Secara umum, pada tahap pendek ini, jantung tidak lagi berkontrak, darah membeku dan berhenti bergerak, aktiviti otak tidak ada, namun tisu masih tidak mati - di dalamnya, oleh inersia, reaksi metabolik berterusan, semakin pudar. Sekiranya, dengan bantuan langkah-langkah resusitasi, seseorang memulakan jantung dan bernafas, kehidupan dapat dipulihkan kepada seseorang, kerana sel-sel otak - dan mereka mati terlebih dahulu - masih dipelihara dalam keadaan yang layak. Pada suhu normal, fasa kematian klinikal berlangsung maksimum 8 minit, tetapi ketika suhu turun, dapat diperpanjang hingga puluhan minit. Tahap pra-penderitaan, penderitaan dan kematian klinikal didefinisikan sebagai "terminal", iaitu, keadaan terakhir yang menyebabkan penghentian hidup seseorang.
  • Fasa kematian biologi (akhir atau benar), yang dicirikan oleh perubahan fisiologi di dalam sel, tisu dan organ yang tidak dapat dipulihkan, disebabkan oleh kekurangan bekalan darah yang berpanjangan, terutama otak. Fasa ini, dengan perkembangan dalam bidang teknologi nano dan cryo-teknologi, terus dikaji dengan teliti untuk mencuba sebisa mungkin untuk menangguhkan permulaannya.

Ingat! Dengan permulaan kematian secara tiba-tiba, fasa pengikatan dan urutan dihapus, tetapi tanda-tanda yang wujud tetap terpelihara.

Tanda-tanda Kematian Klinikal

Tahap kematian klinikal, yang secara jelas disebut sebagai reversibel, membolehkan anda secara harfiah "bernafas" hidup menjadi lelaki yang sekarat, memicu degupan jantung dan fungsi pernafasan. Oleh itu, penting untuk mengingati tanda-tanda yang wujud dalam fasa kematian klinikal, agar tidak melepaskan peluang untuk menghidupkan kembali seseorang, terutama ketika skornya adalah minit.

Tiga tanda utama yang menentukan permulaan fasa ini:

  • pemberhentian degupan jantung;
  • pemberhentian pernafasan;
  • pemberhentian aktiviti otak.

Kami akan mempertimbangkannya secara terperinci, bagaimana ia kelihatan dalam kenyataan dan bagaimana ia menampakkan diri..

  • Penghentian degupan jantung juga mempunyai definisi "asystole", yang bermaksud ketiadaan aktiviti dari sisi jantung dan aktiviti, yang ditunjukkan pada petunjuk bioelektrik kardiogram. Mustahil untuk mendengar denyutan pada kedua arteri karotid di sisi leher.
  • Penghentian pernafasan, yang didefinisikan dalam perubatan sebagai "apnea", diakui oleh penghentian pergerakan atas dan bawah dada, serta tidak adanya tanda-tanda kabut yang terlihat pada cermin yang diletakkan ke mulut dan hidung, yang pasti muncul ketika bernafas.
  • Penghentian aktiviti otak, yang mempunyai istilah perubatan "koma", dicirikan oleh kurangnya kesedaran dan reaksi terhadap cahaya dari murid, serta refleksi terhadap rangsangan apa pun.

Pada peringkat kematian klinikal, murid-murid diluaskan dengan stabil, tanpa mengira pencahayaan, kulit mempunyai warna yang tidak bermaya pucat, otot-otot di seluruh badan terasa santai, tidak ada tanda-tanda nada sedikit pun.

Ingat! Semakin sedikit masa yang berlalu dari pemberhentian degupan jantung dan pernafasan, semakin besar peluang untuk menghidupkan kembali orang yang mati - penyelamat hanya mempunyai 3–5 minit rata-rata! Kadang-kadang pada suhu rendah tempoh ini meningkat maksimum 8 minit.

Tanda-tanda Kematian Biologi

Kematian manusia biologi bermaksud penghentian akhir keperibadian seseorang, kerana ia dicirikan oleh perubahan yang tidak dapat ditarik balik dalam tubuhnya yang disebabkan oleh ketiadaan proses biologi yang berpanjangan di dalam badan.

Tahap ini ditentukan oleh tanda-tanda awal dan kemudian kematian sebenar..

Tanda-tanda awal dan awal yang mencirikan kematian biologi yang menimpa seseorang tidak lebih dari 1 jam termasuk:

  • pada bahagian kornea optik, pada mulanya, mendung - selama 15 hingga 20 minit, dan kemudian pengeringan;
  • dari murid - kesan "mata kucing".

Dalam praktiknya, ia kelihatan seperti ini. Pada beberapa minit pertama setelah kematian biologis yang tidak dapat ditarik balik, jika anda melihat mata dengan teliti, anda dapat melihat di permukaannya ilusi ais terapung, berubah menjadi semakin kabur warna iris, seolah-olah ditutup dengan kain kafan tipis.

Kemudian fenomena mata-kucing menjadi jelas, apabila dengan sedikit meremas pada sisi bola mata murid mengambil bentuk celah sempit, yang tidak pernah diperhatikan pada orang yang masih hidup. Bagi doktor, simptom ini disebut "gejala Beloglazov." Kedua-dua tanda ini menunjukkan permulaan fasa terakhir kematian selewat-lewatnya 1 jam.

Untuk tanda-tanda akhir yang diakui kematian biologi yang menimpa seseorang, berikut termasuk:

  • kekeringan lengkap bahagian luar mukus dan kulit;
  • menyejukkan mayat dan menyejukkannya ke suhu atmosfera sekitarnya;
  • penampilan di kawasan miring tempat-tempat mayat;
  • mati rasa mayat;
  • penguraian kader.

Kematian biologi mempengaruhi organ dan sistem pada gilirannya, oleh itu ia juga meregangkan dalam masa. Sel-sel otak dan membrannya mati terlebih dahulu - fakta ini menjadikan resusitasi lebih lanjut tidak sesuai, kerana tidak mungkin seseorang dapat mengembalikan hidupnya sepenuhnya, walaupun tisu-tisu yang tersisa masih dapat digunakan.

Jantung, sebagai organ, kehilangan daya maju sepenuhnya dalam satu atau dua jam dari saat memastikan kematian biologi, organ dalaman dalam 3 hingga 4 jam, kulit dan membran mukus dalam 5-6 jam, dan tulang dalam beberapa hari. Petunjuk ini penting untuk pemindahan atau pemulihan integriti yang berjaya semasa kecederaan..

Langkah-langkah pemulihan untuk kematian klinikal yang diperhatikan

Kehadiran tiga tanda utama yang mengiringi kematian klinikal - ketiadaan nadi, pernafasan dan kesedaran - sudah cukup untuk memulakan langkah-langkah resusitasi kecemasan. Mereka datang ke panggilan ambulans segera, selari - pernafasan buatan dan urut jantung.

Bantuan Kematian Klinikal

Pernafasan buatan yang dilakukan dengan betul mematuhi algoritma berikut.

  • Sebagai persediaan untuk pernafasan buatan, perlu membebaskan rongga hidung dan mulut dari semua kandungan, memiringkan kepala ke belakang sehingga sudut akut diperoleh di antara leher dan tengkuk, dan sudut kusam antara leher dan dagu, hanya pada kedudukan ini saluran udara akan terbuka.
  • Memegang lubang hidung lelaki yang sedang mati dengan mulutnya sendiri, setelah menarik nafas dalam-dalam, membungkus mulutnya di sekitar serbet atau selendang dan menghembuskannya. Setelah menghembus nafas, keluarkan tangan dari hidung yang mati.
  • Ulangi langkah ini setiap 4 hingga 5 saat sehingga pergerakan dada berlaku..

Ingat! Anda tidak boleh melemparkan kepala ke belakang secara berlebihan - pastikan bahawa antara dagu dan leher tidak terbentuk garis lurus, tetapi sudut yang tidak jelas, jika tidak, perut akan meluap dengan udara!

Anda perlu melakukan urutan jantung selari dengan betul, mengikut peraturan ini.

  • Urut dilakukan secara eksklusif pada kedudukan mendatar badan pada permukaan yang keras..
  • Tangan lurus, tanpa membongkok di siku.
  • Bahu penyelamat berada tepat di atas dada lelaki yang sedang mati, lengan lurus yang terentang tegak lurus ke arahnya.
  • Telapak tangan, apabila ditekan, diletakkan di atas yang lain, atau di kunci.
  • Tekanan dilakukan di tengah sternum, tepat di bawah puting dan tepat di atas proses xiphoid, di mana tulang rusuk bertemu, pangkal telapak tangan dengan jari yang diangkat, tanpa merobek tangan dari dada.
  • Urut mesti dilakukan secara berirama, dengan rehat untuk menghembuskan nafas ke dalam mulut, pada kadar 100 tekan per minit dan hingga kedalaman sekitar 5 cm.

Ingat! Berkadar resusitasi yang betul - selama 30 klik, 1 hembusan nafas dilakukan.

Hasil revitalisasi seseorang harus kembali ke petunjuk awal yang wajib - reaksi murid terhadap cahaya, yang memeriksa nadi. Tetapi penyambungan semula pernafasan bebas tidak selalu dapat dicapai - kadang-kadang seseorang mengekalkan keperluan sementara untuk pengudaraan buatan paru-paru, tetapi ini tidak menghalangnya untuk menghidupkan semula.

Tanda-tanda kematian biologi, awal dan akhir: penurunan suhu badan, gejala Beloglazov (mata kucing), bintik-bintik mayat

Kematian adalah fenomena yang pernah menimpa setiap orang. Dalam perubatan, ia digambarkan sebagai kehilangan fungsi sistem saraf pernafasan, kardiovaskular dan pusat yang tidak dapat dipulihkan. Pelbagai tanda menunjukkan saat permulaannya..

Manifestasi keadaan ini dapat dikaji dalam beberapa arah:

  • tanda-tanda kematian biologi - awal dan lewat;
  • simptom segera.

Apa itu kematian??

Hipotesis tentang kematian adalah berbeza dalam budaya dan tempoh sejarah yang berbeza..

Dalam keadaan moden, ini dapat dipastikan apabila terdapat serangan jantung, pernafasan dan peredaran darah.

Pertimbangan sosial mengenai kematian manusia bukan sahaja mempunyai kepentingan teori. Kemajuan dalam bidang perubatan membolehkan anda menentukan penyebab proses ini dengan cepat dan betul dan mencegahnya, jika mungkin.

Pada masa ini terdapat sejumlah isu yang dibincangkan oleh doktor dan penyelidik mengenai kematian:

  • Adakah mungkin untuk melepaskan seseorang dari alat sokongan kehidupan tiruan tanpa persetujuan saudara-mara?
  • Bolehkah seseorang mati atas kehendaknya sendiri, jika dia secara peribadi meminta untuk tidak mengambil langkah-langkah yang bertujuan untuk menyelamatkan nyawanya?
  • Bolehkah saudara-mara atau wakil undang-undang membuat keputusan mengenai kematian jika orang itu tidak sedarkan diri, dan rawatan itu tidak membantu?

Orang percaya bahawa kematian adalah kehancuran kesedaran, dan di luar ambang jiwa si mati meninggal dunia lain. Tetapi apa yang sebenarnya berlaku hingga kini adalah misteri bagi masyarakat. Oleh itu, hari ini, seperti yang telah disebutkan, kita memikirkan isu-isu berikut:

  • tanda-tanda kematian biologi: awal dan lewat;
  • aspek psikologi;
  • sebab-sebabnya.

Apabila sistem kardiovaskular berhenti berfungsi, mengganggu pengangkutan darah, otak, jantung, hati, ginjal dan organ lain berhenti berfungsi. Ini tidak berlaku pada masa yang sama..

Otak adalah organ pertama yang kehilangan fungsinya kerana kekurangan bekalan darah. Beberapa saat selepas bekalan oksigen berhenti, seseorang kehilangan kesedaran. Selanjutnya, mekanisme metabolik mengakhiri aktivitinya. Selepas kebuluran oksigen selama 10 minit, sel-sel otak mati.

Kelangsungan hidup pelbagai organ dan sel, dikira dalam beberapa minit:

  • Otak: 8–10.
  • Jantung: 15-30.
  • Hati: 30–35.
  • Otot: 2 hingga 8 jam.
  • Sperma: 10 hingga 83 jam.

Statistik dan Sebab

Faktor utama kematian manusia di negara-negara membangun adalah penyakit berjangkit, di negara maju - aterosklerosis (penyakit jantung, serangan jantung dan strok), patologi barah dan lain-lain.

Dari 150 ribu orang mati di seluruh dunia, kira-kira ⅔ mati akibat penuaan. Di negara maju, bahagian ini jauh lebih tinggi dan berjumlah 90%.

Punca kematian biologi:

  1. Merokok. Pada tahun 1910, lebih daripada 100 juta orang mati akibatnya..
  2. Di negara-negara membangun, sanitasi yang buruk dan kurangnya akses kepada teknologi perubatan moden meningkatkan kadar kematian akibat penyakit berjangkit. Selalunya, orang mati akibat tuberkulosis, malaria, AIDS.
  3. Punca Penuaan Berkembang.
  4. Bunuh diri.
  5. Kemalangan kereta.

Seperti yang anda lihat, penyebab kematian boleh berbeza. Dan ini bukan keseluruhan senarai sebab mengapa orang mati.

Di negara berpendapatan tinggi, kebanyakan orang hidup hingga 70 tahun, kebanyakannya mati kerana penyakit kronik.

Tanda-tanda kematian biologi (awal dan akhir) muncul selepas kematian klinikal. Mereka datang sejurus selepas penamatan aktiviti otak.

Gejala Harbinger

Tanda-tanda segera yang menunjukkan kematian:

  1. Mati rasa (kehilangan pergerakan dan refleks).
  2. Kehilangan irama EEG.
  3. Penahan pernafasan.
  4. Kegagalan jantung.

Tetapi tanda-tanda seperti kehilangan sensasi, pergerakan, pernafasan, kekurangan nadi, dan lain-lain, mungkin muncul kerana pengsan, penghambatan saraf vagus, epilepsi, anestesia, dan kejutan elektrik. Dengan kata lain, mereka boleh bermakna kematian hanya apabila dikaitkan dengan kehilangan irama EEG sepenuhnya dalam jangka masa yang panjang (lebih dari 5 minit).

Kebanyakan orang sering bertanya kepada diri mereka tentang pertanyaan sakramen: "Bagaimana ini akan terjadi dan saya akan merasakan pendekatan kematian?" Hari ini, tidak ada satu jawapan untuk soalan ini, kerana setiap orang mempunyai gejala yang berbeza, bergantung pada penyakit ini. Tetapi ada tanda-tanda umum yang dapat ditentukan bahawa dalam masa terdekat seseorang akan mati.

Gejala yang berlaku ketika menghampiri kematian:

  • hujung hidung putih;
  • peluh sejuk;
  • tangan pucat;
  • nafas berbau;
  • pernafasan sekejap;
  • degupan jantung yang tidak teratur;
  • penurunan suhu badan;
  • mengantuk.

Gambaran Keseluruhan Gejala Awal

Garis tepat antara hidup dan mati sukar ditentukan. Semakin jauh dari garis, semakin jelas perbezaan antara keduanya. Maksudnya, semakin hampir kematian, semakin ketara penglihatannya.

Tanda-tanda awal menunjukkan kematian molekul atau selular, ia berlangsung selama 12-24 jam.

Perubahan fizikal dicirikan oleh gejala awal berikut:

  • Mengeringkan kornea.
  • Apabila kematian biologi berlaku, proses metabolik berhenti. Oleh itu, semua haba di dalam tubuh manusia masuk ke persekitaran, dan mayat menjadi sejuk. Pekerja kesihatan mendakwa bahawa waktu penyejukan bergantung pada suhu di bilik di mana badan berada.
  • Sianosis kulit bermula dalam masa 30 minit. Ia muncul kerana ketepuan oksigen darah yang tidak mencukupi..
  • Titik kadaverik. Penyetempatan mereka bergantung pada kedudukan orang itu dan penyakit yang dengannya dia sakit. Mereka timbul kerana pengagihan semula darah di dalam badan. Manifest secara purata selepas 30 minit.
  • Rigor mortis. Ia bermula kira-kira dua jam selepas kematian, bergerak dari anggota badan atas, perlahan-lahan bergerak ke bahagian bawah. Ketegaran yang dinyatakan sepenuhnya dicapai dalam selang waktu dari 6 hingga 8 jam.

Penyempitan murid adalah salah satu gejala awal

Gejala Beloglazov adalah salah satu manifestasi pertama dan paling dipercayai pada orang yang meninggal dunia. Berkat ciri ini, kematian biologi dapat ditentukan tanpa pemeriksaan yang tidak perlu..

Mengapa ia juga disebut mata kucing? Kerana akibat meremas bola mata, murid berubah dari bulat menjadi bujur, seperti pada kucing. Fenomena ini benar-benar menjadikan mata manusia yang mati kelihatan seperti mata kucing..

Gejala ini sangat dipercayai dan muncul disebabkan oleh sebarang sebab, yang mengakibatkan kematian. Pada orang yang sihat, kehadiran fenomena seperti itu adalah mustahil. Gejala Beloglazov muncul kerana pemberhentian peredaran darah dan tekanan intraokular, serta kerana disfungsi serat otot akibat kematian.

Manifestasi lewat

Tanda-tanda akhir adalah penguraian tisu, atau reput badan. Ia ditandai dengan penampilan warna kulit berwarna kehijauan yang muncul 12-24 jam selepas kematian.

Manifestasi tanda-tanda akhir yang lain:

  • Marbling adalah rangkaian tanda pada kulit yang berlaku selepas 12 jam, yang menjadi ketara setelah 36 hingga 48 jam.
  • Worms - mula muncul sebagai hasil daripada proses putrefaktif.
  • Titik kadaverik yang disebut menjadi kelihatan kira-kira 2-3 jam selepas serangan jantung. Mereka timbul kerana darah tidak bergerak, dan oleh itu dikumpulkan di bawah tindakan graviti pada titik-titik tertentu di dalam badan. Pembentukan bintik-bintik seperti itu dapat mencirikan tanda-tanda kematian biologi (awal dan akhir).
  • Otot-ototnya santai pada mulanya, proses pengerasan otot berlangsung dari tiga hingga empat jam.

Bila tepat tahap kematian biologi akan dicapai, dalam praktiknya mustahil untuk ditentukan.

Peringkat utama

Terdapat tiga peringkat yang dilalui seseorang dalam proses kematian..

Persatuan Perubatan Paliatif membahagikan peringkat akhir kematian sebagai berikut:

  1. Fasa pra-pepenjuru. Walaupun berlakunya penyakit ini, pesakit memerlukan kemandirian dan kehidupan yang mandiri, tetapi dia tidak mampu menanggungnya kerana ada antara hidup dan mati. Dia memerlukan penjagaan yang baik. Fasa ini berlaku untuk beberapa bulan terakhir. Pada masa inilah pesakit merasa lega.
  2. Fasa terminal. Batasan yang disebabkan oleh penyakit tidak dapat dihentikan, gejala berkumpul, pesakit menjadi lemah, dan aktivitinya berkurang. Tahap ini mungkin berlaku beberapa minggu sebelum kematian..
  3. Fasa terakhir menerangkan proses kematian. Ia memerlukan jangka masa yang pendek (seseorang merasa terlalu sihat atau sangat buruk). Beberapa hari kemudian, pesakit meninggal dunia.

Proses fasa terminal

Ia berbeza bagi setiap orang. Di banyak orang yang meninggal, tidak lama sebelum kematian, perubahan fizikal dan tanda-tanda yang menunjukkan pendekatannya ditentukan. Orang lain mungkin tidak mengalami gejala ini..

Ramai orang mati ingin makan sesuatu yang lazat dalam beberapa hari terakhir. Sebaliknya, yang lain mempunyai selera makan yang buruk. Kedua-duanya normal. Tetapi anda perlu tahu bahawa pengambilan kalori dan cecair menyukarkan proses kematian. Dipercayai bahawa tubuh kurang sensitif terhadap perubahan jika tidak ada nutrien yang dibekalkan untuk beberapa waktu..

Adalah sangat penting untuk memantau mukosa mulut, untuk memastikan penjagaan yang baik dan teratur, agar tidak kering. Oleh itu, orang yang mati perlu diberi sedikit air untuk diminum, tetapi sering. Jika tidak, masalah seperti keradangan, kesukaran menelan, sakit, dan jangkitan kulat mungkin berlaku..

Ramai yang mati sejurus sebelum kematian menjadi gelisah. Yang lain - tidak merasakan kematian yang semakin hampir, kerana mereka memahami bahawa tidak ada yang dapat diperbaiki. Selalunya orang setengah tidur, mata mereka redup.

Pencegahan pernafasan yang kerap adalah mungkin, atau cepat. Kadang kala pernafasan sangat tidak rata, sentiasa berubah.

Dan akhirnya, perubahan aliran darah: nadi lemah atau cepat, penurunan suhu badan, tangan dan kaki menjadi lebih sejuk. Tidak lama sebelum kematian, jantung berdegup lemah, sukar bernafas, aktiviti otak berkurang. Beberapa minit selepas kepupusan sistem kardiovaskular, otak berhenti berfungsi, kematian biologi berlaku.

Bagaimana orang yang mati diperiksa?

Pemeriksaan harus dilakukan dengan cepat sehingga, jika orang itu masih hidup, ada masa untuk menghantar pesakit ke hospital dan mengambil langkah-langkah yang sesuai. Mula-mula anda perlu merasakan nadi di tangan. Sekiranya tidak teraba, maka anda boleh mencuba merasakan denyutan pada arteri karotid dengan menekannya sedikit. Kemudian gunakan stetoskop untuk mendengar pernafasan. Sekali lagi, tidak ada tanda-tanda kehidupan yang dijumpai? Kemudian doktor perlu melakukan pernafasan buatan dan urut jantung.

Sekiranya pesakit tidak mempunyai nadi selepas manipulasi, maka perlu mengesahkan fakta kematian. Untuk melakukan ini, buka kelopak mata dan gerakkan kepala si mati ke sisi. Sekiranya bola mata terpaku dan bergerak dengan kepala, maka kematian telah datang.

Dari mata, anda mungkin dapat menentukan dalam beberapa cara sama ada seseorang itu telah mati atau tidak. Contohnya, ambil lampu suluh klinikal dan periksa mata anda untuk penyempitan murid. Apabila seseorang mati, murid menjadi sempit, keruh kornea muncul. Ia kehilangan penampilan berkilat, tetapi proses seperti itu tidak selalu berlaku dengan serta-merta. Terutama pada pesakit yang telah didiagnosis menghidap diabetes atau mempunyai masalah penglihatan.

Sekiranya terdapat keraguan, pemantauan ECG dan EEG dapat dilakukan. EKG dalam masa 5 minit akan menunjukkan jika seseorang itu masih hidup atau mati. Ketiadaan gelombang di EEG mengesahkan kematian (asystole).

Mendiagnosis kematian tidak mudah. Dalam beberapa kes, kesukaran timbul kerana animasi yang ditangguhkan, penggunaan ubat penenang dan hipnotik yang berlebihan, hipotermia, mabuk, dll..

Aspek psikologi

Tanatology adalah bidang kajian antara disiplin yang menangani masalah kematian. Ini adalah disiplin yang agak baru dalam dunia saintifik. Pada 50-60an abad kedua puluh, penyelidikan membuka jalan ke aspek psikologi masalah ini, dan program mula dikembangkan untuk membantu mengatasi masalah emosi yang mendalam..

Para saintis telah mengenal pasti beberapa peringkat yang dilalui oleh seseorang yang mati:

Menurut kebanyakan pakar, tahap ini tidak selalu berlaku mengikut urutan ini, seperti yang ditunjukkan di atas. Mereka boleh dicampur dan ditambah dengan rasa harapan atau seram. Ketakutan adalah penyempitan, penindasan dari sensasi bahaya yang akan datang. Keanehan ketakutan adalah ketidakselesaan mental yang kuat dari kenyataan bahawa orang yang mati tidak dapat membetulkan kejadian masa depan. Reaksi ketakutan boleh berlaku: gangguan saraf atau dispeptik, pening, gangguan tidur, gemetar, kehilangan kawalan fungsi perkumuhan secara tiba-tiba.

Bukan hanya orang yang mati, tetapi juga saudara-mara dan rakan-rakannya melalui tahap penolakan dan penerimaan. Tahap seterusnya adalah kesedihan yang timbul setelah kematian. Sebagai peraturan, lebih sukar untuk ditoleransi jika seseorang tidak mengetahui tentang keadaan saudara-mara. Pada fasa ini, terdapat gangguan tidur dan hilang selera makan. Kadang-kadang ada perasaan takut dan marah kerana kenyataan bahawa tidak ada yang dapat diubah. Kemudian, kesedihan berubah menjadi kemurungan dan kesepian. Pada satu ketika, rasa sakit mereda, tenaga hidup kembali, tetapi trauma psikologi dapat menemani seseorang untuk jangka masa yang panjang.

Kematian seseorang boleh dilakukan di rumah, tetapi dalam kebanyakan kes, orang seperti itu dimasukkan ke hospital dengan harapan dapat menolong dan menyelamatkan.

Pertolongan cemas kematian klinikal, tanda-tanda

Gejala ciri

Sebelum anda mula memberi rawatan kecemasan untuk serangan jantung, anda perlu memastikan bahawa mangsa benar-benar dalam keadaan kematian klinikal. Penyelamat yang tidak terlatih hanya mempunyai 10-15 saat untuk langkah diagnostik. Bertindak mengikut peraturan "SOS": dengar, sentuh, lihat.

Gejala serangan jantung dibahagikan kepada primer dan sekunder.

Tanda-tanda primer adalah petunjuk yang menunjukkan tidak adanya tanda-tanda kehidupan:

  1. Kehilangan kesedaran kepada mangsa. Orang itu tidak bertindak balas terhadap rayuannya dan menepuk pipi.
  2. Tidak ada nadi pada kapal besar. Sebaiknya periksa nadi pada arteri karotid. Anda boleh mencarinya dengan meletakkan jari anda di lubang berhampiran epal Adam.
  3. Tidak ada nafas manusia yang dirasakan. Bengkokkan ke mangsa sedekat mungkin, masukkan pipi anda ke mulutnya. Ketiadaan getaran atau suara yang hampir tidak dapat didengar akan membuktikan ketiadaannya.
  4. Murid-murid kelihatan lapar dan tidak bertindak balas terhadap cahaya. Uji reaksi ini dengan menggunakan cahaya buatan: anda perlu menyalakan lampu suluh di mata anda. Sekiranya murid-murid tidak bertindak balas setelah terdedah kepada cahaya, maka seseorang itu perlu menghidupkan semula.

Tanda kematian klinikal sekunder, yang ditunjukkan oleh gejala seperti itu, akan mengesahkan tekaan:

  • Pucat kulit yang teruk;
  • Sebelum kehilangan kesedaran, pengecutan otot kejang adalah mungkin;
  • Kekurangan nada otot;
  • Kehilangan semua refleks.

Penghentian aktiviti jantung menyebabkan kepincangan dalam semua keupayaan fungsi badan. Oleh itu, tindakan pertama yang harus diambil ketika serangan jantung adalah memanggil pasukan doktor yang berkelayakan. Kemudian mereka segera memulakan operasi menyelamat, yang meliputi resusitasi kardiopulmonari.

Akibat kematian klinikal

Setelah langkah-langkah resusitasi berjaya, seseorang dari keadaan kematian klinikal kembali hidup. Proses ini mungkin disertai oleh pelbagai pelanggaran. Mereka boleh mempengaruhi perkembangan fizikal dan keadaan psikologi. Kerosakan kesihatan bergantung pada masa kebuluran oksigen organ-organ penting. Dengan kata lain, semakin cepat seseorang kembali hidup setelah kematian yang singkat, semakin sedikit komplikasi yang akan ditanggungnya..

Berdasarkan perkara di atas, kita dapat membezakan faktor sementara yang menentukan tahap komplikasi selepas kematian klinikal. Ini termasuk:

  • 3 minit atau kurang - risiko pemusnahan korteks serebrum adalah minimum, serta kemunculan komplikasi pada masa akan datang.
  • 3-6 minit - kerosakan kecil pada bahagian otak menunjukkan bahawa akibatnya mungkin berlaku (gangguan ucapan, fungsi motorik, koma).
  • Lebih dari 6 minit - pemusnahan sel otak sebanyak 70-80%, yang akan menyebabkan kekurangan sosialisasi sepenuhnya (kemampuan berfikir, memahami).

Pada tahap keadaan psikologi, perubahan tertentu juga diperhatikan. Mereka dipanggil pengalaman transendental. Banyak orang mendakwa bahawa ketika dalam keadaan kematian yang dapat dipulihkan, mereka melambung tinggi di udara, melihat cahaya terang, terowong. Ada yang menyenaraikan tindakan doktor dengan tepat semasa prosedur resusitasi. Nilai-nilai hidup seseorang setelah perubahan sedemikian secara mendadak, kerana dia lolos dari kematian dan mendapat peluang kedua dalam hidup.

Fasa kematian klinikal

Oleh kerana kematian klinikal adalah keadaan batas, ada 2 jalan keluarnya - sama ada seseorang kembali hidup, atau kematian biologi berlaku. Kematian secara klinikal berlangsung selagi otak manusia dapat mengekalkan daya maju tanpa pemakanan. Doktor menumpahkan dua peringkat kematian klinikal:

  1. Peringkat pertama pendek, berlangsung sehingga 5 minit. Selama ini, tubuh masih dapat mengekalkan aktiviti vitalnya, tetapi jika selama ini seseorang tidak dihidupkan kembali, risiko kematian biologi sangat tinggi. Sekiranya fungsinya dipulihkan lebih lama daripada 5 minit, orang itu mungkin akan merasa rendah diri, kerana dengan keadaan kematian klinikal yang berpanjangan, proses yang tidak dapat dipulihkan bermula di otak dan sebahagian bahagiannya mati.
  2. Tahap kedua lebih lama, tetapi tidak selalu berlaku. Dalam beberapa kes, semua proses dalam tubuh diperlahankan, begitu juga dengan proses kematian tisu. Ini berlaku, misalnya, semasa hipotermia. Sebagai akibat dari kelambatan seperti itu, kematian klinikal mungkin berlangsung sepuluh atau beberapa puluh minit lagi..

Manifestasi umum kematian biologi dan klinikal

Seperti yang diketahui dari perkara di atas, kematian biologi dicirikan oleh perubahan nekrobiotik pada organ dan tisu yang tidak dapat diperbaiki, dan menandakan kematian akhir tubuh, penghentian semua proses fisiologi kehidupan. Struktur pertama yang mengalami hypooxygenation adalah neuron korteks serebrum.

Tisu-tisu lain boleh kekal untuk masa tertentu walaupun selepas kematian otak: jantung, kulit, hati, ginjal. Walau bagaimanapun, ciri ini hanya digunakan oleh ahli transplantologi, kerana sejak kematian otak seseorang sudah dianggap mati.

Terdapat juga kes yang diketahui mengenai penggunaan pengudaraan mekanikal - pengudaraan buatan dengan harapan kejayaan langkah-langkah resusitasi. Tetapi jangan membina ilusi - setelah kematian otak, seseorang, walaupun menggunakan pengudaraan mekanikal, dengan adanya parameter hemodinamik penting, masih dianggap sebagai mayat hidup dan, sayangnya, tidak ada peluang untuk sembuh.

Antara tanda awalnya adalah:

  • Gejala ais: mengaburkan dan mengeringkan kornea mata
  • Gejala mata kucing: apabila bola mata diremas di bahagian lateral, alat makularnya - murid membentuk jurang sempit ke arah menegak, sama dengan anak kucing

Di antara tanda-tanda kemudian, terdapat:

  • Kemunculan bintik-bintik kadaver pada badan
  • Rigor mortis
  • Penyejukan mayat
  • Pengeringan membran mukus dan kulit
  • Penguraian secara beransur-ansur (autolisis)

Tanda-tanda kematian biologi

Kematian biologi adalah tahap akhir klinikal, jika langkah-langkah resusitasi tidak berkesan. Tisu dan sel-sel badan tidak mati serta-merta, semuanya bergantung pada kemampuan organ untuk bertahan dari hipoksia. Kematian didiagnosis oleh tanda-tanda tertentu. Mereka dibahagikan kepada yang boleh dipercayai (awal dan lewat), dan berorientasi - ketidakmampuan badan, kurang bernafas, berdebar-debar, degupan jantung.

Kematian biologi dapat dibezakan dari klinikal, dengan bantuan tanda-tanda awal. Mereka diperhatikan setelah 60 minit dari saat mati. Ini termasuk:

  • kekurangan reaksi murid terhadap cahaya atau tekanan;
  • penampilan segitiga kulit kering (bintik Larsche);
  • pengeringan bibir - mereka menjadi berkerut, lebat, coklat;
  • gejala "mata kucing" - murid menjadi memanjang kerana kekurangan mata dan tekanan darah;
  • pengeringan kornea - iris ditutup dengan filem putih, murid menjadi keruh.

Sehari selepas mati, tanda-tanda kematian biologis yang lewat muncul. Ini termasuk:

  • kemunculan bintik-bintik kadaver - penyetempatan terutamanya pada lengan dan kaki. Tompoknya mempunyai warna marmar..
  • rigor mortis - keadaan badan kerana proses biokimia yang berterusan, hilang selepas 3 hari.
  • penyejukan cadaveric - menunjukkan selesainya permulaan kematian biologi apabila suhu badan turun ke tahap minimum (di bawah 30 darjah).

Resusitasi klinikal pesakit

Pemulihan mangsa di hospital dilakukan mengikut sistem tertentu. Ia terdiri daripada kaedah berikut:

  1. Defibrilasi elektrik - rangsangan pernafasan dengan pendedahan kepada elektrod dengan arus bolak.
  2. Resusitasi perubatan melalui pentadbiran penyelesaian intravena atau endotrakeal (Adrenalin, Atropin, Naloxone).
  3. Peredaran darah menyokong melalui penyisipan Gekodez melalui kateter vena pusat.
  4. Pembetulan keseimbangan asid-basa secara intravena (Sorbilact, Xylate).
  5. Pemulihan peredaran kapilari dengan titisan (Reosorbilact).

Sekiranya berjaya menghidap semula, pesakit dipindahkan ke unit rawatan intensif, di mana rawatan dan pemantauan selanjutnya dilakukan. Resusitasi dihentikan dalam kes berikut:

  • Ketidakberkesanan langkah-langkah resusitasi selama 30 minit.
  • Penyataan keadaan kematian biologi manusia akibat kematian otak.

Tempoh maksimum kematian klinikal dalam keadaan normal

Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia, sehubungan dengan penolakan Kementerian Kehakiman Rusia untuk mendaftarkan Perintah Kementerian Kesihatan Rusia bertarikh 19.12.94 N 286, mengusulkan untuk menggunakan Artikel 54 Dasar-dasar Perundangan Persekutuan Rusia mengenai Perlindungan Kesihatan Warganegara ketika mengesahkan pekerja perubatan dan farmasi, serta kemasukan mereka ke aktiviti perubatan dan farmasi, Perintah Kementerian Kesehatan Rusia pada 17 November 1995 N 318 "Atas Peraturan Pemeriksaan Kelayakan untuk Memperoleh Sijil Spesialis", Perintah Kementerian Kesehatan Rusia pada 27 Agustus 1999 N 337 "Mengenai Nomenklatur Pengkhususan di Institusi Penjagaan Kesehatan", Perintah Kementerian Kesihatan Rusia 19.08.97 N 249 "Pada tatanama kepakaran pegawai perubatan dan farmasi sekunder "dan Perintah Kementerian Kesihatan Uni Soviet 13.05.89 N 418" Setelah mendapat persetujuan edisi baru "Senarai institusi pendidikan khas yang lebih tinggi dan menengah, latihan dan gelaran yang mereka beri hak untuk terlibat dalam aktiviti perubatan dan farmasi" (orang tidak mempunyai tembaga Pendidikan Qing dan farmasi tidak dibenarkan terlibat dalam kegiatan perubatan dan farmaseutikal sesuai dengan Dasar-dasar perundangan Persekutuan Rusia mengenai perlindungan kesihatan awam).

Timbalan Menteri T.I. STUKOLOV

Di Amerika Syarikat, tahap latihan profesional jururawat (termasuk jururawat dengan pendidikan profesional yang lebih tinggi) membolehkan mereka digunakan dalam pemerhatian dan rawatan pesakit mengikut keperluan yang diluluskan oleh doktor yang hadir. Tahap kualitatif rawatan sedemikian, menurut penyelidikan, mungkin lebih tinggi daripada doktor rawatan primer konvensional.

Selepas latihan dan arahan khas, jururawat berdaftar mengikuti semua arahan doktor yang hadir sesuai dengan peraturan yang ditetapkan, termasuk diet dan senaman, dengan mempertimbangkan keadaan pesakit. Oleh itu, dari sudut pandangan pentadbiran, ketika menjalankan tugas tertentu, adalah lebih efisien untuk menggantikan doktor dengan jururawat. Sudah tentu, adalah wajib untuk meningkatkan kelayakan dan tahap tanggungjawab jururawat, yang pada gilirannya memerlukan pengetatan syarat untuk masuk ke sekolah perubatan, mengkaji kurikulum mereka dan sistem pengujian pengetahuan mereka, yang kini sedang dijalankan.

Pensijilan anggota paramedik juga mencapai tujuan yang sama..

Untuk meningkatkan kelayakan pekerja perubatan pegawai perubatan menengah dan kanan, setiap 5 tahun pensijilan kerja pegawai dan klinik dan hospital dilakukan. Mengenai rata-rata kakitangan perubatan, pensijilan pakar dilakukan untuk jururawat wad dan jururawat kanan, dan juga untuk jururawat prosedural dengan pengeluaran perakuan pengembangan profesional. Pensijilan merangkumi kursus teoritis kajian teoritis, yang pada akhirnya pengujian komputer dan ujian mengenai tiket dijalankan berdasarkan bahagian teori yang telah dibaca. Senarai sampel ujian untuk jabatan rawatan dan dispensari dibentuk berdasarkan topik:

1) Ketagihan 2) Penyalahgunaan bahan 3) Narkologi 4) Rejim kebersihan dan anti-epidemiologi 5) Perubatan bencana

Soalan dan jawapan untuk ujian disediakan di halaman berikut. Pekerja yang diperakui juga diminta untuk menghantar esei narkologi.

Rancangan penulisan esei

1) latar belakang, 2) terminologi, 3) kekerapan kejadian.

1) etiologi, patogenesis, klasifikasi, 2) gambaran klinikal penyakit ini, 3) diagnosis dan diagnosis pembezaan penyakit, 4) rawatan untuk penyakit ini, 5) pemulihan, prognosis komplikasi dan hasil penyakit, 6) pencegahan pemburukan penyakit dan komplikasi.

Kesimpulan.Rujukan. Contoh dua abstrak diberikan dengan reka bentuk yang sesuai.

Sebab dan tanda kematian klinikal

Semasa kematian klinikal, semua proses yang diperlukan untuk hidup dihentikan. Tanda-tanda kematian klinikal adalah tepatnya tidak adanya tanda-tanda kehidupan yang dapat dilihat..

Orang itu tidak sedarkan diri. Oleh kerana aliran darah ke otak terganggu, seseorang kehilangan kesedaran dalam 10-15 saat pertama.
Seseorang tidak merasakan nadi. Gejala ini juga dikaitkan dengan fakta bahawa aliran darah berhenti. Anda dapat memahami bahawa tidak ada nadi, mencarinya di leher di bawah rahang

Di sana melewati arteri karotid, di mana darah bergerak ke otak, jadi penting untuk merasakan nadi di tempat ini. Pada kanak-kanak sukar merasakan arteri karotid, jadi nadi diperiksa di lengan.
Manusia tidak bernafas

Anda dapat memahami bahawa tidak ada pernafasan oleh pergerakan dada dan suara inspirasi dan kadaluarsa. Mencuba menentukan pernafasan dengan cermin (sama ada kabut atau tidak) bukanlah penyelesaian yang sangat munasabah, kerana memerlukan lebih banyak masa.
Murid tidak bertindak balas terhadap cahaya. Gejala ini, walaupun terdapat dalam kematian klinikal, bukan yang utama, kerana ia hanya dapat dilihat hanya selepas 1-1.5 minit, jadi anda tidak perlu menunggu.

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, kematian klinikal berlaku disebabkan oleh penghambatan jantung

Sebab-sebab kegagalan organ penting ini boleh berbeza:

  • tekanan fizikal dan emosi yang terlalu kuat sehingga boleh melumpuhkan peredaran darah di jantung.
  • kehilangan darah yang teruk (jika terdapat kecederaan, kecederaan);
  • keadaan kejutan, termasuk kejutan alahan (anafilaksis), kejutan toksik;
  • kehadiran penyakit kronik jantung yang berpanjangan, sistem pernafasan;
  • kecederaan parah pada otak dan organ yang ketara.

Pertolongan cemas kematian klinikal apa yang boleh dilakukan

Pertolongan cemas untuk kematian klinikal akan membantu menyelamatkan nyawa seseorang. Sekiranya kematian klinikal berlaku, bantuan yang diberikan akan membantu menyokong pernafasan dan fungsi jantung pesakit sehingga ambulans tiba.

Situasi hidup berbeza. Agar seseorang bersedia untuk segala-galanya dan dapat memberikan segala kemungkinan bantuan kepada orang lain, dia perlu mengetahui gejala kematian klinikal dan bagaimana memberikan pertolongan pertama bagi mangsa ketika kejadian itu terjadi.

Tanpa ijazah perubatan, mendiagnosis kematian klinikal sangat sukar. Tetapi ada sebilangan tanda yang dapat ditentukan.

Sekiranya seseorang pingsan, dia tidak menunjukkan degup jantung, dan, akibatnya, tidak ada nadi, dia tidak bernafas, yang bermaksud bahawa kematian klinikal telah berlaku. Gegaran anggota badan juga boleh menunjukkan ini.

Pertolongan cemas untuk kematian klinikal terdiri daripada satu siri langkah-langkah pemulihan..

Perkara pertama yang harus dilakukan dengan mangsa adalah membaringkannya di permukaan mendatar dan keras dan cuba menentukan apakah dia mempunyai nadi dan adakah orang itu bernafas.

Sekiranya pernafasan dan degupan jantung tidak dijumpai semasa mendengar, anda perlu memastikan bahawa tidak ada benda asing, muntah, atau lendir di mulut dan hidung mangsa. Anda juga perlu memastikan bahawa lidah tidak menyekat saluran udara.

Seterusnya, anda perlu memiringkan kepala mangsa sehingga dagunya hampir sejajar dengan leher, sementara kepala harus disokong oleh tangan di bahagian belakang kepala.

Anda perlu memberikan rawatan resusitasi pertama dengan dua nafas ke mulut mangsa dan urutan jantung luaran.

Anda perlu meniup udara seperti berikut: dengan satu tangan anda perlu menopang kepala anda di belakang belakang kepala anda, dan dengan tangan kedua anda perlu menutup hidung. Seterusnya, anda perlu menekan mulut ke mulut dan mengambil dua nafas yang tidak terlalu dalam. Semasa menghembus nafas, anda perlu memberi tumpuan kepada usia dan perlembagaan mangsa.

Sekiranya ini adalah kanak-kanak atau remaja, anda perlu menghembuskan nafas dengan berhati-hati, lebihan oksigen boleh meletupkan paru-paru seseorang. Sekiranya orang dewasa yang cedera, besar, maka pernafasan harus lebih besar

Sekiranya, atas sebab tertentu, pernafasan buatan dari mulut ke mulut tidak mungkin dilakukan, maka udara dapat dihembuskan melalui hidung pesakit.

Untuk menyokong kerja jantung atau memulakannya, anda perlu berlutut di hadapan orang yang cedera dan cuba melakukan urutan jantung luaran. Acara ini diadakan dalam bentuk tekanan berirama pada sternum dengan tangan. Dalam kes ini, telapak tangan mesti diletakkan di antara puting dan tekan dada secara berirama.

Dalam langkah resusitasi ini, pengasuh harus selalu memastikan bahawa tulang rusuk membengkokkan beberapa sentimeter ke dalam, pada orang dewasa 3-4, dan pada anak 5-6. Urut jantung harus dilakukan dengan cepat, adalah wajar penyelamat menghabiskan lebih dari 70 ketukan seminit.

Semasa prosedur ini, penyelamat mesti dikawal agar dia tidak mematahkan tulang rusuk mangsa, memilih titik yang salah untuk urutan jantung tidak langsung. Anda juga tidak boleh memberi tekanan pada tisu lembut atau perut seseorang, anda boleh merosakkan organ dalaman mangsa.

Untuk memberikan rawatan perubatan yang kompeten, anda perlu melakukan urutan jantung dan pernafasan buatan secara serentak. Sebaiknya dua orang segera menghidupkan semula mangsa. Sekiranya seseorang memberi pertolongan, maka dia perlu menukar urut dan bernafas mengikut urutan berikut: 2 pernafasan mendalam ke dalam mulut atau hidung dan 15 penekanan dinamik di kawasan jantung.

Tindakan ini mesti dilakukan sebelum kedatangan pasukan perubatan resusitasi atau sehingga munculnya degupan jantung atau pernafasan spontan pada seseorang.

Jangan tersesat jika seseorang mengalami kematian secara klinikal. Bantuan yang diberikan, yang terdiri daripada sejumlah langkah-langkah resusitasi khas, dapat menyelamatkan nyawa seseorang.

Apa itu kematian klinikal

Keadaan ini dapat dipulihkan - dengan bantuan tepat pada masanya, mangsa dapat dihidupkan kembali, mencegah tahap akhir - kematian biologi, di mana tidak mungkin lagi melakukan apa-apa. Dengan kematian biologi, aktiviti fungsional jantung berhenti, kerana kekurangan oksigen di dalam tisu - kematian korteks serebrum, neuron, darah secara beransur-ansur mula membeku dan perubahan selepas kematian pada mayat muncul dalam bentuk bintik-bintik kadaver, rigor mortis, dan tanda-tanda lain.

Menariknya, tempoh masa kematian klinikal meningkat dengan penurunan suhu - proses metabolik menjadi perlahan, dan tisu tidak menggunakan oksigen secara intensif untuk keperluan mereka. Ciri ini kadang-kadang digunakan dalam bentuk hipotermia buatan, ia dapat memperpanjang tempoh keberkesanan langkah-langkah resusitasi..

Terdapat beberapa fasa kematian klinikal:

  • Fasa 1. Tempohnya adalah 3-5 minit dan dicirikan oleh keadaan neuron yang layak, bahagian otak yang lebih tinggi di bawah hipoksia, reaksi pampasan yang menyokong fungsi normal badan.
  • Fasa ke-2. Tempoh - hingga puluhan minit. Ia berlaku apabila terdapat keadaan tertentu di mana metabolisme tubuh dihambat - jangka hayat neuron meningkat dan langkah-langkah resusitasi dapat membawa kejayaan.

Kematian klinikal

Kematian klinikal adalah jangka masa kematian jangka pendek yang boleh dikembalikan, tahap peralihan dari kehidupan ke kematian. Dalam tempoh ini, aktiviti jantung dan fungsi pernafasan berhenti, semua tanda daya hidup luaran hilang sepenuhnya.

Walaupun hipoksia (kebuluran oksigen) tidak menyebabkan perubahan yang tidak dapat dipulihkan pada yang paling sensitif terhadap organ dan sistemnya.

Terminal ini adalah tempoh keadaan, kecuali kes dan kes yang jarang berlaku, rata-rata, tidak lebih dari 3-4 minit, maksimum 5-6 minit (pada awalnya suhu badan rendah atau normal)

Tanda-tanda Kematian Klinikal

- Kekurangan nadi pada kapal utama

- Pada ECG, kehadiran kompleks ventrikel

Tempoh kematian klinikal

Ia ditentukan oleh tempoh di mana bahagian atas otak (zat subkortikal, dan khususnya korteks) dapat tetap berlaku tanpa adanya oksigen (hipoksia). Menggambarkan sifat kematian klinikal, V.A. Negovsky bercakap mengenai dua tempoh.

  • Tempoh pertama kematian klinikal berlangsung sekitar 3-5 minit. Ini adalah masa di mana bahagian otak yang lebih tinggi tetap berfungsi semasa hipoksia (kekurangan nutrisi organ, khususnya otak) di bawah normotermia (suhu badan - 36.5 ° C). Semua praktik dunia menunjukkan bahawa di luar jangka masa ini, kebangkitan semula manusia mungkin, tetapi terjadi akibat dekortikasi (kematian korteks serebrum) atau bahkan dekerebrasi (kematian semua bahagian otak).
  • Tetapi ia boleh menjadi kematian klinikal, yang harus dihadapi oleh doktor dengan bantuan atau dalam keadaan khusus. Istilah kedua, kematian klinikal, dapat berlangsung selama beberapa puluhan minit, dan resusitasi (kaedah pemulihan) akan sangat berkesan. Istilah kedua untuk kematian klinikal berlaku apabila keadaan khas diciptakan untuk memperlambat degenerasi otak semasa hipoksia (oksigen darah rendah) atau anoksia..

Tempoh kematian klinikal meningkatkan hipotermia (penyejukan buatan badan), kepada kejutan elektrik, lemas.

Dalam praktik klinikal, ini dapat dicapai kerana kesan fizikal (hipotermia kepala, oksigenasi hiperbarik - oksigen bernafas pada tekanan tinggi di ruang khas), penggunaan bahan farmakologi yang menimbulkan animasi yang ditangguhkan (penurunan metabolisme yang tajam), hemosorpsi (pemurnian perkakasan darah), dan transfusi segar ( tidak dalam tin) darah dan lain-lain. Sekiranya resusitasi tidak dilakukan atau tidak berjaya, kematian biologi berlaku, yang merupakan penghentian proses fisiologi yang tidak dapat dipulihkan dalam sel dan tisu..

Algoritma Resusitasi Kardiopulmonari

Langkah-langkah yang diambil oleh pesakit dengan penangkapan peredaran darah dan pernafasan didasarkan pada konsep "rantai survival".

Ini terdiri daripada tindakan yang dilakukan secara berurutan di tempat kejadian, semasa pengangkutan dan di kemudahan perubatan.

Pautan yang paling penting dan rentan adalah kompleks resusitasi utama, kerana dalam beberapa menit dari saat peredaran berhenti, perubahan otak yang tidak dapat dipulihkan berkembang.

Pertolongan cemas

Teruskan pengudaraan mekanikal, akses CHI ke alternatif urat pusat: input intracardiac atau endotrakeal Adrenalin 1% -1.0 (endotrakeal 2.0)

alternatif: rangsangan endokard Atropine 0.1% -1.0 (untuk bradikardia, dibenarkan tiga kali, dengan selang 10 minit, jumlah dos tidak lebih daripada 3 ml) Natrium bikarbonat 4% 1 mg / kg (hanya dalam / dalam) untuk setiap 10 min resusitasi

maka tidak ada kesan lagi: Adrenalin 1% -1.0 (endotrakeal 2.0)

alternatif: rangsangan endokard

Sokongan pasca-resusitasi

- Pengudaraan perkakasan tambahan dengan 50% -100% oksigen

alternatif: beg ventilator tambahan "Ambu" alternatif: intubasi trakea

- Komunikasi berterusan yang boleh dipercayai dengan urat pusat atau periferal

- Pembetulan alternatif CLB (iv sodium bikarbonat 4% 200.0 - 400.0 ml): sodium lactate

- Prednisolone 90-120 mg iv

- Alternatif Furosemide 2.0-4.0 ml iv: mannitol 200.0 iv

- Apabila natrium thiopental i / v teruja sebelum ditarik oleh mahkamah, tetapi tidak lebih daripada 1 g alternatif: sibazon 2.0, sodium oxybutyrate iv

- Pembetulan kadar jantung

- Pembetulan tekanan darah (jika perlu dopamin iv titisan)

- Terapi patogenetik penyakit yang mendasari (penyebab kematian klinikal).

Baca Mengenai Pening