Utama Encephalitis

Epilepsi

Epilepsi adalah penyakit neurologi kronik yang menampakkan diri dalam serangan berulang dalam bentuk gangguan motorik dan / atau deria. Tanda penyakit yang paling biasa adalah kekejangan. Penyakit ini dicirikan oleh jalan bergelombang, setelah serangan, tahap pengampunan bermula. Rawatannya mempunyai beberapa arah - memberikan pertolongan cemas semasa serangan, mengurangkan aktiviti penyitaan otak dan mencegah komplikasi penyakit.

Apa ini

Epilepsi adalah penyakit yang dicirikan oleh peningkatan kesediaan otak yang kejang. Setiap tahun, 2.4 juta orang didiagnosis menghidap penyakit ini di seluruh dunia. Semua orang, baik kanak-kanak dan orang dewasa, boleh jatuh sakit. Kejadian epilepsi adalah sehingga 10 kes setiap 1000 orang.

Penyakit ini berpunca dari berlakunya pembuangan paroxysmal (aktiviti berlebihan) pada sel-sel otak. Pelepasan seperti ini menyebabkan sindrom kejang, kehilangan kesedaran, atau manifestasi lain dari serangan epilepsi. Pelepasan patologi boleh berlaku di bahagian otak yang berlainan: lobus temporal, frontal, parietal dan oksipital, atau mereka dapat menangkap kedua belahan otak sepenuhnya.

Epilepsi: penyebab

Dalam kebanyakan kes, penyakit ini berlaku tanpa sebab yang jelas (bentuk idiopatik), kecenderungan genetik berperanan. Sekiranya penyebab epilepsi dapat ditentukan, maka ini adalah bentuk penyakit kedua.

Mengapa epilepsi sekunder berlaku:

  1. Kerosakan otak traumatik (kecederaan otak traumatik).
  2. Patologi Intranasal - hipoksia janin akut semasa kelahiran, kecederaan kelahiran.
  3. Tumor otak.
  4. Jangkitan sistem saraf pusat: meningitis, ensefalitis.
  5. Strok iskemia atau hemoragik yang lalu.

Dengan epilepsi, serangan berulang, kejadiannya dapat dikaitkan dengan sejumlah faktor - kitaran haid, keletihan, tekanan fizikal, emosi dan tekanan yang kuat, mengambil alkohol atau ubat-ubatan, kurang tidur.

Gejala penyakit

Kursus epilepsi bersifat paroxysmal, setelah akhir serangan, tanda-tanda penyakit biasanya tidak ada, tetapi gangguan kognitif dan gejala tidak spesifik lain dapat diperhatikan. Manifestasi klinikal bergantung terutamanya pada jenis kejang - sawan separa atau umum. Keterukan epilepsi (ringan, sederhana, teruk) dan penyetempatan fokus juga mempengaruhi. Epilepsi ditunjukkan oleh munculnya lebih dari dua kejang, pada satu orang kejang separa dan umum dapat berulang.

Serangan separa

Kejang separa biasanya didahului oleh munculnya aura (mual, pening, kelemahan umum, tinitus, dll), iaitu, pesakit menjangkakan peningkatan yang lain. Kejang separa terdiri daripada dua jenis - sederhana dan kompleks. Dengan serangan sederhana, pesakit sedar, dan yang kompleks dicirikan oleh kehilangan kesedaran. Penyitaan separa disertai dengan manifestasi motorik, deria dan autonomi-visceral dan mental.

Komponen penyitaan separa

Kekejangan tempatan muncul. Contohnya, hanya lengan kiri atau kanan yang berkedut, sementara bahagian badan yang lain tetap tidak bergerak. Kekejangan tempatan boleh dilokalisasi di mana-mana bahagian badan, tetapi lebih kerap mempengaruhi anggota badan atas atau bawah, muka.

Komponen sensitif itu sering muncul dalam bentuk sensasi yang tidak biasa di dalam badan (mati rasa, sensasi merangkak). Halusinasi gustatory, penciuman, pendengaran, atau visual juga boleh muncul..

Komponen vegetatif-viseral ditunjukkan dalam bentuk kemerahan atau keputihan kulit, berpeluh berlebihan, pening, benjolan di kerongkong, perasaan memerah di belakang sternum.

Serangan dengan pelanggaran fungsi mental ditunjukkan dalam bentuk derealisasi (sensasi perubahan di dunia nyata), pemikiran dan ketakutan yang tidak biasa, pencerobohan.

Fokus patologi di otak dapat merebak, dalam hal ini penyitaan separa menjadi umum.

Serangan umum

Kejang umum sering muncul secara tiba-tiba, tanpa aura sebelumnya. Pelepasan patologi dalam kejang umum merangkumi kedua-dua belahan otak. Pesakit tidak sedarkan diri, iaitu, dia tidak menyedari apa yang sedang berlaku, paling sering (tetapi tidak selalu) kejang disertai dengan kejang. Kejang umum adalah kejang - tonik, klonik, tonik-klonik, dan tidak kejang (ketidakhadiran).

Ciri khas bagaimana ia kelihatan

Kejang tonik jarang berlaku (dalam kira-kira 1% kes). Nada otot meningkat, otot menjadi seolah-olah berbatu. Kekejangan tonik mempengaruhi semua kumpulan otot, jadi pesakit sering jatuh.

Kejang klonik muncul dalam bentuk kilatan cepat dan berirama, semua kumpulan otot terjejas.

Kejang tonik-klonik paling biasa, ia terdiri daripada dua fasa - tonik dan klonik. Pada fasa tonik, ketegangan otot yang kuat diperhatikan. Pesakit sering jatuh, pernafasan berhenti, menggigit lidah mungkin berlaku. Kemudian datang fasa klonik - kedutan semua otot berlaku. Secara beransur-ansur, kejang berhenti, kencing tidak disengajakan berlaku, selepas itu pesakit biasanya tertidur.

Ketidakhadiran adalah bentuk kejang umum yang tidak kejang, yang dalam kebanyakan kes berkembang pada kanak-kanak dan remaja. Dengan perkembangan abses, anak itu tiba-tiba membeku. Mungkin ada gemetar kelopak mata, memiringkan kepala, dengan abses yang kompleks, anak dapat melakukan pergerakan automatik. Serangan berlangsung beberapa saat dan mungkin lama tidak disedari..

Dilanggar, tetapi tidak dilumpuhkan sepenuhnya

Kaedah Diagnostik

Kehadiran penyakit ini dapat dicurigai oleh gambaran klinikal khas (kejang epilepsi berulang), tetapi pemeriksaan lengkap diperlukan untuk membuat diagnosis akhir. Kaedah diagnostik utama adalah electroencephalography (EEG), di samping itu, MRI dan CT otak dapat diresepkan, sejumlah kajian klinikal umum.

Cara rawatan

Rawatan epilepsi merangkumi beberapa bidang - pertolongan cemas, pencegahan serangan dan komplikasi baru. Untuk ini, kaedah, ubat-ubatan, dan dalam beberapa kes, intervensi pembedahan digunakan..

Pertolongan cemas

Dengan kejang epilepsi, adalah perlu untuk melindungi seseorang daripada kemungkinan kerosakan dan komplikasi (trauma semasa musim gugur, sesak nafas). Perkara utama yang perlu dilakukan adalah mengurangkan kejatuhan semasa sawan. Sekiranya seseorang mula kehilangan kesedaran, anda mesti mencubanya, letakkan objek lembut di bawah kepala anda. Sekiranya serangan itu disertai dengan air liur yang banyak, anda perlu memalingkan orang itu ke sisinya, ini akan membolehkannya tidak tersedak.

Apa yang sebenarnya tidak dapat dilakukan:

  • hadkan pergerakan pesakit secara paksa;
  • cuba buka rahang;
  • beri air atau ubat.

Dianjurkan untuk mengesan waktu permulaan serangan, biasanya berlangsung dari 30 saat hingga beberapa minit. Sekiranya setelah selesai pesakit tidak sedar, dan kejang berikutnya bermula, sangat mustahak untuk memanggil ambulans, kemungkinan besar, ia adalah status epilepsi.

Rawatan ubat

Rawatan ubat khusus terdiri daripada pengambilan antikonvulsan. Doktor harus memilih rawatan setelah pemeriksaan penuh, tetapi anda boleh mengambil ubat di rumah.

Prinsip penting dalam rawatan epilepsi adalah monoterapi, iaitu, jika mungkin, rawatan dijalankan dengan satu ubat. Ubat antiepileptik utama adalah valproat (turunan asid valproik) dan karbamazepin. Derivatif asid valproik mengambil keuntungan dalam bentuk epilepsi umum, dan karbamazepin secara separa.

Untuk rawatan epilepsi, antikonvulsan moden yang lebih moden boleh digunakan:

Dadah dipilih bergantung pada bentuk epilepsi. Umur pesakit, kehadiran penyakit bersamaan dan toleransi terhadap ubat juga diambil kira. Penerimaan ubat antiepileptik bermula dengan dos minimum, secara beransur-ansur meningkatkannya.

Video

Kami menawarkan anda untuk menonton video mengenai topik artikel.

Epilepsi, apakah itu dan bagaimana dirawat

Terdapat lebih daripada 50 juta orang dengan epilepsi di dunia. Seseorang menghidap penyakit ini sebagai faktor keturunan, seseorang menjadi pemiliknya akibat kecederaan kepala, dan seseorang menghidap penyakit ini kerana tumor yang terbentuk di otak. Hari ini terdapat komuniti epilepsi yang berkomunikasi dalam realiti dan melalui Internet. Di kalangan orang sakit terdapat banyak keperibadian yang cerah dan luar biasa. Sesiapa sahaja boleh mendapatkan bantuan dan sokongan. Petua, muslihat, kisah rawatan yang berjaya - semua ini menjadi rahsia di sebalik tujuh meterai! Cari maklumat berguna di laman web kami dan pastikan - memerangi epilepsi memberikan hasil yang sangat baik!

Penerangan mengenai epilepsi - tanda-tanda penyakit

Selalunya, epilepsi mempengaruhi kanak-kanak dan remaja. Dipercayai bahawa penyakit di bawah usia 18 tahun wujud dalam 1% daripada jumlah populasi kumpulan umur ini. Epilepsi berlaku pada orang dewasa dan orang tua. Walau bagaimanapun, dalam kes ini, ia lebih sering berlaku sebagai komplikasi selepas strok, kecederaan, dan patologi vaskular yang lalu. Di Rusia, perkembangan epilepsi serupa dengan tahap dunia..

Mendengar mengenai penyakit ini, kebanyakan kita membayangkan seorang lelaki jatuh, kejang. Buih muncul dari mulutnya, dia mengeluarkan suara yang tidak jelas, dan, bosan dengan serangan jangka panjang yang tidak henti-hentinya, dia terdiam dan perlahan-lahan tertidur, keletihan. Ini adalah manifestasi klasik epilepsi, dalam perubatan yang disebut serangan tonik-klinikal umum. Selalunya, penyakit ini disertai oleh gejala lain, termasuk kehilangan kesedaran, reaksi yang tidak mencukupi untuk orang lain, penutupan diri.

Masa serangan boleh menjadi minimum dan hanya memerlukan beberapa saat. Doktor mengatakan bahawa keadaan seperti itu sering tidak dapat dilihat dari sisi, ia boleh disalah anggap sebagai gangguan atau tidak perhatian. Walau bagaimanapun, jika simptomologi seperti ini cenderung berulang pada frekuensi tertentu, orang yang dekat melihat fenomena yang membimbangkan dan berjumpa doktor. Dalam perubatan, kes-kes ini disebut ketidakhadiran..

Semasa bernanah, anda tidak akan menyedari pesakit berdegup kencang, tetapi anda hanya akan melihat seseorang jatuh dari kenyataan tidak lebih dari 30 saat. Dia tidak akan bertindak balas terhadap orang di sekelilingnya, menunjukkan perhatian kepada mereka, terganggu oleh pertanyaan dan perengsa luar. Pada masa ini, dia tampak menyerah pada dirinya sendiri dan sendirian dengan pemikirannya sendiri. Penting untuk memperhatikan manifestasi tingkah laku tersebut pada waktunya, kerana pada masa akan datang frekuensi serangan ini meningkat. Mereka boleh berlaku hingga beberapa puluh kali sehari, yang menakutkan orang lain.

Pada kanak-kanak, kejang pada waktu malam yang tidak serupa dengan serangan epilepsi tradisional juga dibezakan. Semasa tidur, kanak-kanak cenderung mengambil pose yang tidak biasa, di mana peningkatan ketegangan pada bahagian tubuh tertentu jelas kelihatan. Anda dapat melihat bagaimana mulut berpusing, bagaimana bayi yang terbangun cuba mengatakan sesuatu, tetapi tidak dapat melakukan ini kerana kekejangan yang timbul. Penting untuk tidak membuat kesilapan dalam kenyataan bahawa kesedaran yang terganggu berkaitan dengan serangan epilepsi. Dalam kes epilepsi, sawan selalu berlaku secara spontan, tanpa adanya sebab tertentu. Sukar untuk meramalkan penampilan mereka, kerana dalam kebanyakan kes mereka muncul dari awal.

Punca epilepsi - dari mana serangan itu datang?

WHO mengelompokkan penyebab penyakit ini kepada beberapa bentuk utama, termasuk:

  • Bentuk ideopatik - penyakit ini mempunyai sifat genetik dan diwarisi, kadang-kadang setelah beberapa puluh generasi, yang tidak memungkinkan untuk segera mengenal pasti punca asal usul penyakit ini. Dengan bentuk ini, tidak ada kerosakan organik pada otak, bagaimanapun, reaksi spesifik neuron terhadap rangsangan luar diperhatikan. Kejang sawan tidak stabil, kejang berlaku tanpa sebab.
  • Bentuk simptomatik - kecederaan, tumor, mabuk badan, kecacatan mempunyai kesan yang signifikan terhadap perkembangan penyakit ini. Serangan itu mempunyai manifestasi tiba-tiba dan boleh disebabkan oleh perengsa terkecil dari luar (suntikan, kebencian, gangguan teruk).
  • Bentuk kriptogenik - penyebab manifestasi fokus impuls tidak dikenal pasti.

Mengapa penyakit ini berlaku? Apakah penyebab epilepsi menyebabkan kekejangan yang teruk? Adalah dipercayai bahawa terdapat banyak jenis penyakit dan penyebabnya. Penyebabnya mungkin kehamilan yang sukar, kelahiran patologi, kecederaan mekanikal wanita hamil dan bayi. Dalam kes ini, epilepsi berlaku lebih awal dan menampakkan diri pada tahun pertama atau kedua kehidupan kanak-kanak..

Walaupun sudah lama mengkaji penyakit ini, tidak ada kepastian bahawa dalam kebanyakan kes epilepsi timbul kerana adanya kecenderungan genetik. Menurut statistik, 40% epilepsi mengesahkan kehadiran saudara-mara dengan penyakit yang serupa pada anamnesis, tetapi ini tidak memberikan hak untuk menegaskan bahawa keturunan yang buruk selalu diturunkan dari generasi ke generasi. Antara penyebab penyakit yang paling biasa juga dapat diperhatikan:

  • kehadiran kecederaan otak traumatik pada masa lalu;
  • penyakit yang berasal dari parasit atau virus, memberikan komplikasi dalam bentuk kejang epilepsi yang timbul;
  • bekalan darah tidak mencukupi ke otak dan kebuluran oksigen yang dihasilkan;
  • tumor yang dihasilkan, abses dan pembentukan etiologi yang tidak diketahui di pelbagai bahagian otak.

Perubatan tidak dapat menentukan punca sebenar epilepsi pada 70% kes. Walau bagaimanapun, kajian yang disusun khas menunjukkan bahawa kepekaan tisu otak pada pesakit dengan epilepsi jauh lebih tinggi daripada orang yang sihat untuk rangsangan yang sama. Sekiranya orang yang sihat tidak menyedari kesan isyarat tertentu dari luar, maka tindak balas pesakit adalah sawan epilepsi.

Secara semula jadi, serangan adalah hasil pengujaan segerak neuron otak. Sel-sel saraf bahagian tertentu dari korteks teruja, yang disebut fokus epileptogenik, yang memberikan reaksi. Penyebabnya boleh menjadi meningitis, strok, alkoholisme, ketagihan dadah, sklerosis berganda. Dibuktikan bahawa setiap alkohol ke-10 terdedah kepada manifestasi kejang epilepsi. Trend lain yang menarik ialah lebih daripada 60% orang yang menderita epilepsi mengalami serangan pertama penyakit ini sebelum berusia 18 tahun..

Adalah mudah bagi orang asing untuk mengelirukan histeria dengan epilepsi. Kejang sangat serupa dalam banyak cara, tetapi mereka mempunyai perbezaan yang jelas. Kejang histeris adalah hasil daripada kesan stresogenik yang kuat pada jiwa. Ini timbul sebagai tindak balas terhadap rasa marah, kesal yang parah, kesedihan, dapat menjadi akibat dari ketakutan atau pengalaman lain. Biasanya amukan berlaku di hadapan orang lain, ia boleh berlangsung dari 15 minit hingga beberapa jam, dapat disertai dengan gerakan kejang badan.

Seseorang di negeri ini menjerit, jatuh, melakukan aksi bergambar di khalayak ramai. Tetapi jika anda melihat dengan teliti, dia tidak berusaha untuk menyakiti dirinya sendiri dengan gerakan yang ceroboh, tidak berusaha untuk mencederakannya dan berada dalam keadaan sedar. Bangun dari histeria, seseorang tidak mengalami ciri-ciri epilepsi yang mengejutkan dan mengantuk. Dia cepat sedar dan mula mengawal tingkah lakunya sendiri..

Sekiranya terdapat manifestasi epilepsi ringan, serangan itu mungkin kelihatan seperti hubungan pendek dengan dunia luar. Kelopak mata pesakit berkedut sedikit, wajah bergetar secara kejang, terdapat sedikit denyutan otot. Dari luar, keadaan ini kelihatan seperti tenggelam dalam pemikiran seseorang atau pemikiran yang mendalam. Yang lain mungkin tidak menyedari serangan. Lebih-lebih lagi, penyitaan mungkin tidak disedari oleh pesakit.

Ciri khas, menunjukkan pendekatan serangan - kehadiran aura - reaksi khas badan. Gejala pencegahan mungkin termasuk demam, pening, kegelisahan dan kekecohan tanpa sebab. Semasa serangan, pesakit tidak memahami apa-apa, tidak merasa sakit dan tidak selesa. Serangan itu berlangsung selama beberapa minit, sehingga sering kali tidak disedari oleh orang lain.

Epilepsi jinak dan malignan

Penyakit epilepsi terbahagi kepada kursus jinak dan bencana (patologi). Yang pertama dicirikan oleh serangan yang jarang berlaku yang tidak mempengaruhi perkembangan keperibadian. Diakui bahawa bentuk penyakit ini dapat berlanjutan secara bebas tanpa pelantikan rawatan khusus dan campur tangan perubatan. Walau bagaimanapun, jenis penyakit ini khas untuk khalayak kanak-kanak..

Untuk bentuk bencana epilepsi, nama lain adalah ciri - ensefalopati epilepsi. Penyakit ini juga diperhatikan hanya pada masa kanak-kanak, namun, tidak seperti epilepsi jinak, sangat sukar dan disertai dengan gangguan fungsi pertuturan, fungsi neuropsik. Penyakit ini mempunyai kesan yang signifikan terhadap perkembangan keperibadian dan boleh menyebabkan penyakit mental..

Kehidupan dengan epilepsi - perjuangan untuk kesihatan

Untuk meneutralkan manifestasi epilepsi, doktor menetapkan ubat-ubatan yang berbeza kekuatan dan intensiti pendedahan, bergantung pada gambaran klinikal keseluruhan penyakit ini. Penerimaan mereka tahan lama dan memerlukan tanggungjawab besar dari pesakit. Melangkau ubat yang disyorkan oleh doktor anda dilarang sama sekali. Malah bentuk epilepsi jinak dapat dirawat selama beberapa tahun sebelum manifestasi hilang..

Sekiranya terdapat bentuk penyakit yang kompleks, ubat-ubatan telah diambil selama beberapa dekad. Tidak selalu dapat menyembuhkan keadaan yang merosakkan, tetapi mungkin untuk mengendalikannya, yang sangat memudahkan kehidupan dan meningkatkan kualitinya. Bagi pesakit, ketiadaan sawan adalah peluang untuk hidup sepenuhnya. Sekiranya tidak ada serangan dan serangan tiba-tiba, seseorang yang menghidap epilepsi boleh bermain sukan, mempunyai pelbagai hobi, mengembara ke dunia, mempelajari tradisi negara dan budaya yang berbeza. Tekanan fizikal dan intelektual, serta tekanan emosi jarang menjadi faktor yang memprovokasi manifestasi serangan. Oleh itu, tidak ada salahnya membatasi diri dengan penyakit yang baik.

Di luar negara, orang dengan epilepsi yang sudah lama tidak mengalami sawan diberi lesen memandu dan kebenaran untuk memandu kenderaan bersama dengan orang lain. Walau bagaimanapun, untuk menghilangkan sawan untuk jangka masa panjang, anda harus berhati-hati dengan kesihatan anda. Ia diwajibkan untuk memerhatikan keadaan tidur dan terjaga, rehat dan tekanan yang seimbang. Jangan sekali-kali minum alkohol. Berhati-hati dalam memilih jenis aktiviti, berusaha menghindari aktiviti yang melampau. Walaupun kemungkinan serangan dengan ubat dapat dikurangkan, risiko manifestasi kembali di masa depan tidak dapat dikesampingkan.

Kehamilan dan epilepsi adalah faktor pencegahan

Tempoh kehamilan adalah masa yang sangat penting dalam kehidupan setiap wanita. Oleh itu, perlu diberi perhatian terhadap semua kemungkinan faktor risiko yang boleh menimbulkan ancaman kepada ibu dan anak yang berkembang di rahim. Sekiranya seorang wanita hamil pada masa kecil menderita epilepsi, yang kemudiannya hilang, tidak ada alasan untuk bimbang keselamatan anak itu. Keadaannya berbeza apabila perbualan dilakukan pada wanita masa depan yang bersalin, menderita penyakit semasa kehamilan. Ia mesti dipantau oleh ahli epilepsi. Wanita hamil dengan epilepsi diperhatikan sesuai dengan Liga Antarabangsa Menentang Penyakit.

Dipercayai bahawa pengambilan ubat yang ditetapkan oleh doktor dan kepatuhan tepat pada cadangan pakar memberikan jaminan 95% bahawa bayi yang sihat akan dilahirkan, dan proses kelahiran tidak akan menyebabkan reaksi negatif tubuh. Lebih-lebih lagi, diketahui pendapat doktor profesional yang menyatakan bahawa kehamilan dalam beberapa keadaan dapat mengurangkan perjalanan epilepsi dan membuat permulaan kejang menjadi lebih jarang..

Persepsi pesakit dengan epilepsi dalam masyarakat

Masyarakat Rusia belum terbiasa dengan persepsi normal orang sakit di jalanan, di sekolah, syarikat milik negara dan struktur komersial. Oleh itu, serangan epilepsi secara tiba-tiba di hadapan orang yang lewat boleh menjadi trauma psikologi yang serius bagi orang yang sakit. Sebilangan besar orang yang menderita penyakit berusaha menyembunyikan penyakit mereka sendiri, berdiam diri mengenainya, tidak memaklumkannya kepada rakan kerja, rakan serumah, rakan kongsi perniagaan mereka. Sayangnya, epilepsi dianggap sebagai semacam stigma, rendah diri, dan rendah diri yang memalukan. Apa yang dapat kita katakan mengenai orang biasa, bahkan ketika beberapa doktor percaya bahawa penyakit dalam salah satu manifestasi mempunyai kesan serius pada tahap kecerdasan pesakit, mengganggu dan mencacatkannya. Pada hakikatnya, semuanya berbeza.

Sebilangan besar pesakit dengan epilepsi tidak mempunyai gangguan mental atau keperibadian. Ini adalah orang biasa, di antaranya terdapat cukup profesional dalam industri tertentu. Kekejaman orang-orang di sekitar mereka yang enggan menerima wabak penyakit di tadika, sekolah, pekerjaan dianggap lebih menyakitkan.

Dari zaman kuno, sedikit perubahan dalam persepsi epilepsi setiap hari ketika mereka disebut sebagai orang yang dikurniakan kekuatan iblis. Dipercayai bahawa mereka dapat menjangkiti hanya dengan menyentuh atau menghirup udara yang sama di dalam bilik dengan orang yang sihat. Namun, tidak semua berpegang pada pandangan ini. Ada pendapat lain bahawa epilepsi adalah penyakit golongan elit. Napoleon, Gaius Julius Caesar, Alexander dari Macedon sakit dengannya. Keperibadian hebat ini membuat sejarah, menakluki benua dan bandar, membuat nasib mereka.

Membandingkan tahap sokongan sosial untuk pesakit yang sakit di luar negeri dan di Rusia, perlu diingatkan bahawa di negara kita tidak ada kerangka perundangan yang mempertahankan hak epilepsi. Di luar negara, dianggap normal jika organisasi awam melobi untuk kepentingan pesakit. Pekerjaan maklumat aktif sedang dilakukan bersama mereka, dalam kerangka para pakar menjelaskan hak, minat dan ciri-ciri kehidupan orang-orang ini. Di Eropah, epilepsi tidak dianggap oleh masyarakat sebagai orang buangan, mereka tidak mempunyai stigma rendah diri.

Gejala epilepsi - belajar membezakan serangan

Penyakit ini mungkin kelihatan berbeza dalam bentuk penyakit yang berlainan. Ia bergantung pada manifestasi pelepasan patologi di kawasan otak tertentu. Akibat pengaruhnya ialah gangguan pertuturan, kegagalan dalam koordinasi pergerakan, perubahan nada otot (peningkatan dan penurunan ketegangan pada otot), dan penyimpangan mental dari norma. Gejala boleh muncul baik dalam reaksi yang dinyatakan secara terpisah, dan di kompleksnya. Pertimbangkan beberapa jenis epilepsi dengan lebih terperinci untuk mengkaji gejala penyakit ini..

Serangan Jackson - kerana kawasan otak yang jelas dilengkapkan, gejalanya bersifat spesifik dan mempengaruhi kumpulan otot tertentu. Gangguan psikomotor yang timbul secara tiba-tiba berumur pendek dan biasanya berlangsung beberapa minit. Pesakit mempunyai kesedaran yang keliru, kehilangan hubungan dengan orang sekeliling. Dia tidak menyedari bahawa dia telah mengalami serangan epilepsi, oleh itu, menolak bantuan yang ditawarkan olehnya. Kekejangan ringan atau kebas sedikit mula muncul di anggota badan - tangan, kaki, kaki. Sekiranya kejang merebak ke seluruh badan atau menangkap sebahagian besarnya, berlaku kejang umum atau besar, yang merupakan ciri:

  • Harbingers dalam bentuk keadaan kegelisahan dan kegelisahan yang berlaku beberapa jam sebelum bermulanya serangan. Keseronokan saraf pesakit semakin meningkat.
  • Kekejangan tonik, ketika kepala pesakit dilemparkan ke belakang, otot-otot badan tegang, badan diregangkan menjadi semacam busur, menyerupai busur dalam bentuk. Pernafasan yang terhenti menghalang akses oksigen ke paru-paru, wajah pesakit memperoleh warna kebiruan. Fasa berlangsung tidak lebih dari 30 saat, dalam kes yang jarang berlaku satu minit.
  • Kejang klonik, di mana terdapat pengecutan berirama otot-otot badan. Terdapat peningkatan air liur, busa menonjol dari mulut. Fasa berlangsung tidak lebih dari 5 minit, selepas itu kekejangan hilang. Nafas pulih, bengkak hilang dari muka dan ditunjukkan oleh kekurangan oksigen, sianosis kulit hilang.
  • Penyumbat - kelonggaran korset otot yang tajam, kemungkinan pembuangan air kencing dan tinja secara tidak sengaja. Pesakit mungkin kehilangan kesedaran dan pingsan. Tempoh fasa mencapai setengah jam. Tiada refleks buat masa ini.
  • Tidur.

Selepas sawan, pesakit mungkin mengalami sakit kepala dan pening selama beberapa hari. Pada masa ini, manifestasi kelemahan otot adalah ciri.

Serangan kecil - mempunyai manifestasi yang lebih ringan. Semasa latihan mereka, kedutan otot-otot wajah diperhatikan, kelonggaran tajam atau, sebaliknya, kencangkan korset otot badan. Kesedaran tidak hilang, absinth mungkin. Pesakit boleh memutarkan matanya, membeku dalam masa yang singkat. Kejang ini paling kerap berlaku pada usia prasekolah. Setelah selesai, pesakit tidak dapat mengingati apa yang berlaku baru-baru ini..

Status epileptikus - Keadaan paling mengerikan di mana rawatan perubatan segera diperlukan kerana peningkatan hipoksia otak. Manifestasi berturut-turut dari rangkaian kejang disertai dengan kekurangan kesedaran, penurunan nada otot, dan ketiadaan manifestasi refleks tubuh.

Perlu diingatkan bahawa sebarang serangan epilepsi bermula secara spontan dan juga berakhir secara tiba-tiba..

Ujian apa yang perlu lulus

Sebelum mendiagnosis penyakit itu, doktor memeriksa pesakit, mengisi peta kesihatannya, mengenal pasti faktor risiko yang berkaitan dengan adanya riwayat saudara-mara yang menderita epilepsi. Penyakit sistemik dan kronik pesakit dikenal pasti, gejala gejala sawan diperiksa dan dikaji dengan teliti. Kekerapan kejang, kekuatan, intensiti dan tempohnya dikaji. Untuk ini, pesakit itu sendiri dan orang yang dekat dengannya ditemu ramah. Ini membantu mengembalikan gambar secara terperinci, kerana dalam kebanyakan kes pesakit tidak mengingati apa yang berlaku kepadanya. Sebagai tambahan kepada langkah-langkah yang ditentukan, ahli epileptologi mengarahkan pesakit ke elektroensefalografi, akibatnya rakaman impuls aktiviti otak dan aktiviti neuron dilakukan. Tomografi komputer dan pencitraan resonans magnetik juga boleh digunakan..

Peta ramalan penyakit

Dengan syarat bahawa epilepsi dikesan tepat pada masanya dan mendapat rawatan yang kompeten, kehidupan tanpa serangan diperhatikan dalam 80% kes. Orang-orang ini aktif, sosial, maju sepenuhnya. Sebilangan besar daripada mereka mematuhi terapi ubat penyakit ini sepanjang hidup mereka mengikut jadual yang disyorkan oleh doktor. Mereka mengambil ubat khas, meneutralkan kemungkinan kejang. Senarai ubat-ubatan, serta dos dana, ditentukan oleh doktor yang hadir bergantung pada bentuk dan sifat penyakit ini. Pesakit dengan kejang tonik-klonik umum memerlukan perawatan dan pemantauan berterusan oleh saudara terdekat, kerana jika berlaku kejang, terdapat kemungkinan besar kematian dalam kombinasi keadaan yang tidak menguntungkan.

Rawatan Epilepsi - Langkah Rawatan

Pengampunan berterusan dicapai dalam 80% kes rawatan epilepsi. Sebanyak 35% berjaya menyingkirkan penyakit ini secara kekal dengan sokongan doktor dan saudara terdekat. Semasa diagnosis awal tepat pada waktunya, perjalanan terapi ubat membantu meredakan kejang selama beberapa tahun sebelumnya atau meneutralkan penyakit sepenuhnya dalam kebanyakan kes..

Kandungan kursus terapi bergantung pada bentuk penyakit, gejala yang ditunjukkan, usia pesakit dan keadaan kesihatannya secara umum. Epilepsi dirawat dengan teknik konservatif atau melalui pembedahan. Doktor paling kerap berusaha untuk mengelakkan kaedah kedua, kerana dengan preskripsi ubat yang cekap dan penggunaannya tepat pada masanya, adalah mungkin untuk mencapai hasil yang berjaya dalam 90% kes. Rawatan ubat berdasarkan pematuhan tahap utama terapi:

  1. Diagnosis epilepsi dengan penentuan jenis dan bentuk penyakit untuk pemilihan ubat yang berkesan.
  2. Mengenal pasti punca utama penyakit ini. Sekiranya terdapat manifestasi bentuk gejala penyakit, pemeriksaan terperinci otak dilakukan, aneurisma, tumor ganas, neoplasma jinak dikesan.
  3. Kembangkan jadual langkah-langkah untuk menghilangkan faktor risiko untuk mencegah perkembangan sawan. Adalah perlu untuk mengecualikan faktor tekanan, meminimumkan situasi kerja mental dan fizikal, mengambil minuman beralkohol, hipotermia dan terlalu panas badan.
  4. Menghentikan serangan dengan memberi rawatan segera, mengambil antikonvulsan dan ubat-ubatan lain yang ditetapkan oleh doktor anda.

Tugas utama doktor yang hadir adalah untuk memberitahu saudara-mara yang menjaga pesakit mengenai tingkah laku yang betul semasa serangan sawan dan serangan epilepsi. Bantuan tepat pada masanya akan membantu melindungi pesakit daripada kecederaan dan mencegah kematian di tempat yang dapat dielakkan..

Omega-3 merawat epilepsi dan mengurangkan kejang

Ini dibuktikan dengan data dari kajian Universiti California. Sampel adalah 24 orang dengan epilepsi dan terdedah kepada sawan. Hasil percubaan menunjukkan bahawa asid omega-3 harian yang dikonsumsi dalam makanan membantu mengurangkan manifestasi kejang epilepsi hingga 36%. Pengambilan zat berguna dalam tubuh disebabkan oleh kapsul minyak ikan. Kajian ini berlangsung selama 2.5 bulan. Selain mengurangkan gejala epilepsi dan mengurangkan kegembiraan sel-sel otak pada pesakit, normalisasi tekanan darah di dalam badan diperhatikan.

Omega-3 boleh diambil bukan hanya dalam bentuk kapsul. Ini menyumbang kepada pengambilan elemen berguna dalam pengambilan jenis lemak ikan laut. Ini termasuk ikan hering Atlantik, makarel, sardin, ikan trout, tuna, salmon. Semua jenis makanan tambahan berdasarkan penggunaan Omega-3 dalam komposisi mereka telah membuktikan diri mereka dengan baik.

Diet catogenik untuk epilepsi sangat mengagumkan

Doktor bersetuju bahawa diet catogenik membolehkan epilepsi meningkatkan kualiti hidup dengan mengurangkan permulaan kejang dan menjadikannya lebih jarang. Dilarang untuk kanak-kanak di bawah umur satu tahun. Oleh kerana penggunaan makanan diatur dengan ketat, hanya seorang doktor yang dapat menetapkan diet setelah kajian lengkap mengenai gambaran klinikal pesakit.

Sekatan diet yang berpanjangan mengurangkan kekerapan sawan. Terdapat kes-kes ketika, setelah menerapkan diet katogenik, gejala eilepsi hilang sepenuhnya. Walau bagaimanapun, sifat diet yang agresif bukan untuk semua orang. Doktor harus memantau keadaan pesakit dengan berhati-hati, dengan responsif terhadap perubahan kesihatan. Intipati diet adalah puasa. Dalam tiga hari pertama, pesakit dijemput untuk mengambil air kosong secara eksklusif tanpa gas. Dalam tempoh ini, aktiviti fizikal dikurangkan, rehat tempat tidur dapat disokong.

Bermula dari hari keempat, pesakit secara beransur-ansur memasukkan makanan padat ke dalam makanannya sendiri, yang meliputi dada ayam, telur, sosej, keju cottage. Puasa dilarang hari ini. Anda perlu makan dalam bahagian kecil, sekurang-kurangnya 5-6 kali sehari. Produk dikira dengan teliti. Akibatnya, pada hari-hari "dimakan" dalam seminggu, anda harus mendapatkan menu dengan perkadaran berikut: 4 pecahan lemak / 1 pecahan protein / 1 pecahan karbohidrat. Jangan makan kentang, bit, bijirin, roti, pasta, wortel.

Bagi kanak-kanak dengan epilepsi dari setahun hingga 12 tahun, diet catogenik berubah. Pakar pemakanan merangkumi resipi susu yang disediakan mengikut resipi khas. Objektif utama diet adalah untuk mengajar pesakit makan makanan yang kaya dengan lemak. Lemak mempunyai sifat antiepileptik, oleh itu, membantu tubuh melawan penyakit dengan lebih berkesan.

Semasa diet catogenik, makan susu dan produk tenusu yang diperam, daging kalkun dan ayam rendah lemak, ikan laut, telur, keju cottage lemak, sayur-sayuran, teh dan kopi dengan krim. Sebaiknya anda minum banyak air untuk membuang toksin dan produk pembusukan. Di Internet, anda boleh menemui banyak resipi untuk diet catogenik, yang akan menjadikannya lebih menarik dan asli..

Resipi ubat tradisional dalam memerangi epilepsi

Kebijaksanaan rakyat menawarkan kaedah tersendiri untuk memerangi serangan epilepsi. Walau bagaimanapun, semangat untuk resep boleh membawa maut, jika anda tidak menyelaraskannya dengan doktor anda atau mengabaikan ubat perubatan tradisional. Antara ubat-ubatan rakyat yang paling popular adalah:

Minyak batu, kaya dengan vitamin, mineral dan unsur surih. Ia berbeza dengan sifat antispasmodik dan imunomodulator yang ketara. Yang paling biasa adalah resipi "Siberia" untuk memerangi penyakit ini. Menurutnya, 3 gram minyak dicairkan dalam 2 liter air. Penyelesaiannya diambil sebelum makan selama sebulan tiga kali sehari, tidak lebih dari sekali setahun dalam satu hidangan penuh.

Serbuk herba, untuk penyediaan yang mana diambil kira-kira peony kering, licorice dan duckweed yang sama. Anda boleh mengisar bahan mentah menggunakan pengisar, mortar atau penggiling kopi. Ubat ini diambil dalam setengah sudu teh bersama tablet diphthein tiga kali sehari hingga 2 minggu, diikuti dengan rehat seminggu dan jadual dua minggu. Secara keseluruhan, tiga kursus dianjurkan. Oleh kerana produk tersebut mengandungi ubat, anda harus mendapatkan cadangan doktor untuknya.

Akar Maryin digunakan dalam bentuk alkohol tincture kelopak. Tingtur mempunyai kesan yang baik sekiranya berlaku neurasthenia, kelumpuhan, epilepsi. Masukkan 3 sudu larutan dalam sebotol vodka selama sebulan. Ia diambil dengan makan tiga kali sehari untuk satu sudu teh.

Di Internet, anda boleh menemui banyak resipi yang merawat epilepsi dan meneutralkan kejang. Menurut doktor naturopati, ramuan herba seperti Sinyukha Golubaya, Hogweed, Shiksha, Chernobylnik, Oregano, Kostyanik, St. John's Wort dan Labaznik membantu dengan baik. Walau bagaimanapun, pemilihan ramuan terbaik dilakukan dengan doktor secara individu. Terapi yang tidak betul boleh melambatkan masa pembetulan epilepsi dan memberi kesan buruk kepada keadaan umum badan.

Ahli-ahli herba mendakwa bahawa tanaman ubat dapat memberikan hasil yang baik, tetapi ia perlu digunakan dalam jangka masa yang lama. Menggalakkan penggunaan jangka panjang kesan kumulatif kesan positif komponen tumbuhan. Kadang-kadang rawatan homeopati berlangsung beberapa tahun.

Selain ramuan, teknik manual untuk rawatan epilepsi juga diketahui, yang datang kepada kami dari resipi kebijaksanaan rakyat. Semasa serangan, disarankan untuk menekan lengan kiri epilepsi ke lantai, pada masa yang sama menginjak jari kelingking kiri pesakit. Ini mudah dicapai ketika pesakit berada dalam keadaan berbaring semasa serangan. Sebagai tambahan kepada resipi ini, terdapat teknik berdasarkan deria bau. Adalah disyorkan agar resin mur, yang boleh dibeli di gereja, ditempatkan secara kekal di bilik epilepsi. Dengan bantuan zat yang luar biasa, para imam dirawat pada zaman dahulu. Resin menenangkan sistem saraf, memberi kesan positif pada mood dan menyelaraskan latar belakang emosi.

Terapi ubat untuk epilepsi - pematuhan wajib dengan syarat

Mengambil ubat dengan ketat mengikut dos dan jadual membolehkan anda mengawal serangan epilepsi. Pil yang hilang dan kekurangan rawatan sistemik menimbulkan risiko yang besar untuk munculnya serangan epilepsi. Dengan rawatan konservatif, syarat-syarat berikut adalah wajib:

  • mematuhi jadual ubat dan dos tepat yang disyorkan oleh doktor;
  • Elakkan rawatan diri dan penggunaan ubat-ubatan tanpa kebenaran doktor yang hadir. Sekiranya kenalan mengesyorkan ubat atau ahli farmasi memuji ubat baru di farmasi, bincangkan kemungkinan mengambilnya dengan pakar yang menjalankan rawatan anda;
  • Anda tidak dapat menghentikan terapi pada saat-saat yang mungkin untuk mencapai hasil yang berkekalan. Keputusan bebas untuk membatalkan ubat boleh menimbulkan serangan. Hanya ahli epileptologi atau ahli neuropatologi yang boleh membatalkan temujanji.

Pesakit wajib memberitahu doktor yang memerhatikan rawatan manifestasi reaksi tidak standard badan terhadap rangsangan luaran atau dalaman. Sekiranya simptom-simptom yang sebelumnya tidak mempunyai ciri khas, doktor harus segera diberitahu tentangnya..

Sebilangan besar penghidap epilepsi berjaya mengatasi kejang dengan mengambil ubat yang diresepkan oleh doktor. Ubat yang dipilih dengan betul dan dosnya yang tepat dapat menghentikan perkembangan penyakit ini selama bertahun-tahun, memaksa pesakit untuk melupakan serangan yang dinyatakan sebelumnya. Menurut amalan biasa, doktor pada mulanya menetapkan dos minimum ubat antiepileptik, setelah itu dia memerhatikan pesakit. Sekiranya tidak mungkin untuk mencegah serangan dalam dos kecil, dosnya akan meningkat. Sebaik sahaja pengampunan yang stabil berlaku, dos yang berjaya dipilih akan ditetapkan dalam jadual pengambilan ubat pesakit.

Antara ubat yang ditetapkan adalah karboksamida, valproat, phenytoins, phenobarbital. Di mana

Epilepsi: lebih daripada 7 sebab, gejala, rawatan (22 ubat) pada orang dewasa dan kanak-kanak, cadangan, bantuan dengan serangan

Ramalan dan kemungkinan komplikasi

Secara amnya, prognosis untuk rawatan epilepsi adalah baik. Walaupun mustahil untuk menyingkirkan penyakit ini sepenuhnya, anda boleh menghentikan serangan atau mengurangkan kekerapannya. Ramai pesakit dibantu oleh ubat-ubatan moden yang menstabilkan aktiviti otak. Walau bagaimanapun, hampir mustahil untuk sembuh dari penyakit itu sendiri selama-lamanya..

Dengan penolakan rawatan dan epiprisis yang tidak terkawal, pelbagai komplikasi dan akibat serius muncul:

  • status epilepsi berlaku di mana kejang berlaku satu demi satu. Akibatnya, terdapat gangguan otak yang serius. Setiap kejang yang berlangsung lebih dari setengah jam secara tidak dapat dibatalkan merosakkan sebilangan besar sambungan saraf, yang membawa kepada perubahan keperibadian. Selalunya, epilepsi pada masa dewasa mengubah sifat pesakit, menyebabkan masalah dengan ingatan, ucapan, tidur;
  • pesakit yang jatuh boleh mendapat kecederaan yang mengancam nyawa.

Sekiranya seseorang berjaya menghentikan serangan dan menolak ubat antikonvulsan, ini tidak bermakna dia benar-benar sihat. Perlu diagnosis sekurang-kurangnya lima tahun untuk membuat diagnosis, di mana pengampunan berterusan berlanjutan, tidak ada komplikasi, gangguan mental, dan ensefalografi tidak menunjukkan aktiviti kejang.

Ciri-ciri jenis penyakit malam

Serangan epilepsi malam pada orang dewasa kurang ketara berbanding pada waktu siang, selalunya tanpa sawan dan pergerakan anggota badan yang huru-hara. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pada waktu malam otak kurang aktif, dan sistem saraf tidak bereaksi begitu tajam terhadap rangsangan.

Manifestasi epilepsi pada waktu malam boleh mengganggu pada masa yang berlainan. Menurut prinsip ini, mereka dapat dibahagikan kepada jenis berikut:

  1. awal, 1-2 jam selepas tertidur;
  2. pagi, yang berlaku terutamanya dengan kebangkitan paksa awal;
  3. pagi yang sederhana, muncul 2-3 jam selepas bangun pada waktu biasa;
  4. diurnal, ketika serangan bermula ketika bangun dari tidur siang.

Selalunya, serangan awal yang berlaku dalam mimpi berlaku pada pesakit dengan bentuk penyakit fokus dan separa.

Gejala pada waktu malam

Serangan epilepsi pada orang dewasa berlaku dengan latar belakang kejang, dan jika tidak, dan mempunyai ciri-ciri yang membezakan berikut:

  • kebangkitan yang tajam tanpa sebab yang jelas;
  • ketakutan tanpa sebab;
  • sakit kepala;
  • serangan mual dan muntah;
  • gegaran;
  • pergerakan anggota badan yang tidak bergerak;
  • kekejangan muka;
  • gangguan pertuturan, mengi dan bunyi tidak wajar yang lain.

Paroxysm berlangsung dari 10 saat hingga beberapa minit. Dalam kes ini, air liur atau busa dari mulut dapat membebaskan diri dengan banyak dari pesakit, serta kencing yang tidak disengajakan. Dalam kebanyakan kes, keesokan harinya, epilepsi menyimpan kenangan mengenai serangan malam.

Jenis kejang umum dan separa

Serangan umum dicirikan oleh fakta bahawa pengaktifan neuron mempengaruhi bukan sahaja fokus utama, yang merupakan titik permulaan, tetapi juga bahagian otak yang lain. Jenis kejang epilepsi seperti ini agak biasa. Antaranya, 4 utama dapat dibezakan:

  1. Tonik-klonik umum. Mereka adalah gambaran klasik mengenai epilepsi. Pesakit mengalami kehilangan kesedaran dengan jatuh dan menangis, anggota badan ditarik keluar, mata digulung dengan kepala, pernafasan diperlahankan, kulit menjadi biru, kemudian kejang mula, diikuti dengan pemulihan yang perlahan. Selepas serangan, kelemahan dan perasaan patah kekal. Selalunya berlaku dengan kecenderungan genetik atau alkoholisme.
  2. Mutlak. Berbeza dengan ketiadaan kekejangan biasa. Kesedaran pesakit mati dari semasa ke semasa untuk jangka waktu yang singkat (tidak lebih dari 20 saat), tetapi dia tetap dalam keadaan berdiri dan tidak jatuh. Namun, dia tidak bergerak, matanya menjadi "kaca", tidak ada rangsangan luar yang dapat mempengaruhi dirinya. Selepas serangan itu, orang itu tidak mengesyaki apa yang berlaku dan melangkah lebih jauh, seolah-olah tidak ada apa-apa. Epilepsi seperti ini lebih kerap berlaku pada zaman kanak-kanak.
  3. Mioklonik. Ciri epilepsi seperti ini adalah pengecutan tisu otot yang pendek pada individu atau seluruh bahagian badan. Ia dapat menampakkan diri dalam bentuk pergerakan bahu yang tidak terkawal, menganggukkan kepala, melambaikan tangan. Kejang berlangsung kurang dari satu minit, lebih kerap berlaku pada usia 12 hingga 18 tahun. Remaja boleh menderita paling banyak dari mereka.
  4. Atonik. Seorang pesakit dengan serangan seperti itu tiba-tiba kehilangan nada dan jatuh, dan kejang itu sendiri berlangsung kurang dari satu minit. Kadang-kadang penyakit hanya boleh mempengaruhi satu bahagian badan. Contohnya, rahang bawah atau kepala.

Manifestasi kejang jenis separa ditentukan oleh penyetempatan masalah yang tepat. Tetapi dalam kebanyakan kes mereka serupa. Mereka boleh berlaku pada orang yang berumur berapa pun. Secara keseluruhan, tiga jenis utama epilepsi dibezakan, tetapi boleh dibahagikan kepada jenis yang lebih spesifik. Yang utama merangkumi:

  1. Ringkas. Semasa serangan, seseorang tidak kehilangan kesedaran, tetapi gejala lain muncul. Merayap merangkak dengan kesemutan dan kebas, rasa tidak enak di mulut, gangguan penglihatan, peningkatan degupan jantung, lonjakan tekanan, perasaan tidak menyenangkan di perut, perubahan warna kulit, ketakutan tanpa sebab, kegagalan pertuturan, penyimpangan mental dengan rasa tidak nyata - banyak perkara ini dapat berlaku secara serentak.
  2. Rumit. Mereka menggabungkan gejala serangan sederhana, serta gangguan kesedaran. Semasa sawan, pesakit menyedari apa yang berlaku, tetapi tidak dapat berinteraksi dengan dunia luar, dan setelah kembali normal, dia melupakan semuanya.
  3. Dengan generalisasi. Ini adalah kejang separa yang biasa, yang setelah beberapa saat berubah menjadi tonik-klonik, menyebabkan semua manifestasi bersamaan. Tempoh penyitaan adalah sehingga 3 minit. Lebih kerap daripada tidak, selepas epilepsi, seseorang hanya tertidur.

Kadang-kadang doktor yang tidak berpengalaman boleh mengelirukan epilepsi separa dengan penyakit lain, kerana pesakit akan mendapat rawatan yang tidak betul, yang akan menyebabkan keadaan bertambah buruk.

Oleh itu, pentingnya diagnosis untuk gejala tersebut sangat penting.

Gejala Kejang Epileptik

Tetapi gejala utama epilepsi masih ada:

  • kejang kejang;
  • pengsan;
  • penangkapan pernafasan sementara dengan kemungkinan kencing tidak berterusan;
  • air liur yang banyak;
  • memusingkan kepala secara tiba-tiba;
  • bola mata yang bergolek;
  • kejang kaki, lengan dan badan yang tajam.

Perubahan mendadak dalam keadaan anak kadang-kadang boleh menjadi gejala. Contohnya, peralihan tajam dari mood yang tertekan ke kegembiraan atau keseronokan liar. Kehilangan tumpuan perhatian, kehilangan orientasi sementara di ruang tidak terkecuali.

Kejang yang panjang dan kerap menyebabkan masalah yang lebih serius. Terdapat kematian sel-sel otak, yang mengganggu perkembangan mental dan fizikal anak. Dan sawan epilepsi (bukan apa-apa yang orang sebut sebagai penyakit epilepsi "epilepsi") sehingga 10 minit boleh menyebabkan kematian.

Oleh itu, jangan sekali-kali meninggalkan pesakit dengan epilepsi sahaja, tidak kira apa jenis serangannya.

Serangan, rawatan

Semua jenis epilepsi mempunyai ciri yang serupa. Setiap daripadanya dicirikan oleh manifestasi kejang yang sama dan komponen utamanya. Dalam kes ini, pertolongan cemas dan rawatan bagi kebanyakan jenis penyakit juga sangat dekat. Oleh itu, setiap orang yang ingin melindungi diri daripada penyakit seperti itu harus mengenali mereka.

Kejang

Asas gambaran klinikal dalam epilepsi adalah kejang. Mereka boleh menampakkan diri dengan cara yang berbeza atau mempunyai gejala tambahan, tetapi adalah kebiasaan untuk menyamaratakan penyakit mengikutnya.

Kadang-kadang seseorang secara bebas dapat menentukan berapa lama serangan akan berlaku. Dalam kes seperti itu, gejala primer muncul beberapa jam atau 1-2 hari sebelum kejang. Ini mungkin termasuk sakit kepala, hilang selera makan, kurang tidur, atau kegelisahan. Segera sebelum serangan, pendekatan epilepsi dapat dikenali oleh aura yang muncul. Ia berlangsung selama beberapa saat dan ditentukan untuk setiap pesakit dengan sensasi khasnya. Tetapi aura mungkin tidak ada, dan penyitaan akan berlaku secara tiba-tiba.

Kejang epilepsi bermula dengan kehilangan kesedaran dan kejatuhan, yang sering disertai dengan tangisan kecil, yang menyebabkan kekejangan ketika diafragma dan tisu otot di dalam dada berkontraksi. Kekejangan awal untuk epilepsi adalah sama dalam keterangan: batang dan anggota badan dikurangkan dan diregangkan, sementara kepala dibengkokkan ke belakang. Ia muncul sejurus selepas musim gugur dan bertahan tidak lebih dari 30 saat. Semasa pengecutan otot, pernafasan berhenti, urat di leher membengkak, kulit wajah menjadi pucat, rahang menguncup. Kemudian kejang tonik datang untuk menggantikan tonik. Kejang menjadi berulang-ulang dan tersentak, mempengaruhi batang tubuh, seluruh anggota badan dan leher. Mereka boleh bertahan selama beberapa minit, sementara seseorang bernafas dengan serak, dia mungkin mengeluarkan busa dari mulut dengan zarah darah. Secara beransur-ansur, serangan itu melemah, tetapi pada masa ini epilepsi tidak bertindak balas terhadap orang atau rangsangan luaran, muridnya membesar, refleks pelindung tidak muncul, dan kadang-kadang kencing mungkin berlaku. Selepas ini, pesakit kembali sedar, tetapi tidak memahami bahawa sesuatu berlaku.

Pertolongan cemas

Pertolongan cemas sangat penting. Oleh itu, anda tidak boleh melewati orang yang jatuh di jalan dengan serangan seperti itu. Sebilangan orang tidak dapat melihat kejang-kejang seperti ini dan mampu kehilangan kesedaran sendiri - maka orang yang lewat mesti dipanggil untuk mendapatkan pertolongan. Skim tindakan adalah seperti berikut:

  1. Letakkan pesakit secara mendatar dan sekata mungkin.
  2. Letakkan kepalanya pada sesuatu yang lembut.
  3. Pisahkan rahang dengan kain lembut.
  4. Condongkan pesakit di sisinya, buka mulutnya.
  5. Pastikan keadaan ini dijaga sehingga ambulans tiba.

Jangan memerah pesakit, cuba mencegah kejang, kerana ia akan merugikan. Sekiranya tidak ada orang yang memanggil ambulans, maka anda perlu melakukan ini selari dengan pertolongan cemas supaya doktor tiba secepat mungkin.

Rawatan

Sebelum memulakan rawatan, sangat penting untuk menentukan jenis epilepsi yang tepat dan punca berlakunya. Untuk ini, EEG dan MRI digunakan.

Perbualan juga dilakukan dengan pesakit itu sendiri dan saudara-mara. Selain itu, anda perlu menjalani pemeriksaan neurologi. Hanya selepas itu akan dapat membuat diagnosis akhir dan menjalani rawatan.

Terapi untuk epilepsi sentiasa berterusan. Penyakit ini tidak dapat hilang dengan cepat, sebab itulah pesakit harus minum ubat selama bertahun-tahun. Mereka akan memberikan peningkatan, dan juga bantuan untuk mengelakkan serangan baru. Beberapa jenis penyakit sama sekali tidak dapat disembuhkan, dan ubat adalah satu-satunya cara untuk mengekalkan kehidupan yang normal..

Epileptik adalah ubat yang ditetapkan dalam tiga kumpulan:

  • Antikonvulsan;
  • Antibiotik;
  • Kompleks Vitamin.

Doktor sering harus memilih ubat untuk setiap pesakit secara individu untuk waktu yang sangat lama. Dalam kebanyakan kes, salah satu ubat berikut diresepkan: Diphenin, Hexamidine, Diazepam, Encorat, Chloracon.

Juga, epilepsi harus meninggalkan tekanan mental dan fizikal yang serius, mengambil alkohol dan ubat kuat untuk penyakit lain. Disyorkan untuk mereka dan diet. Ini menyiratkan pengurangan jumlah garam dan bumbu yang dimakan, serta larangan kopi dan koko.

Punca Serangan Epilepsi

Sehingga kini, para pakar sedang berusaha untuk mengetahui sebab-sebab sebenar yang memprovokasi terjadinya serangan epilepsi..

Serangan epilepsi secara berkala dapat diperhatikan pada orang yang tidak menderita penyakit yang dimaksudkan. Menurut kesaksian kebanyakan saintis, tanda-tanda epilepsi pada seseorang muncul hanya jika kawasan otak tertentu rosak. Tersekat, tetapi mengekalkan daya maju, struktur otak berubah menjadi sumber pelepasan patologi, yang menyebabkan penyakit "epilepsi". Kadang-kadang hasil serangan epilepsi boleh menjadi kerosakan otak baru, yang membawa kepada perkembangan fokus baru patologi yang dimaksudkan.

Para saintis hingga kini dengan ketepatan mutlak tidak mengetahui apa itu epilepsi, mengapa sebilangan pesakit mengalami kejang, sementara yang lain tidak mempunyai manifestasi. Juga, mereka tidak dapat menemukan penjelasan mengapa, dalam beberapa subjek, kejang adalah kes terpencil, sementara yang lain adalah gejala yang selalu muncul..

Sebilangan pakar yakin dengan keadaan genetik untuk berlakunya serangan epilepsi. Walau bagaimanapun, perkembangan penyakit yang bersangkutan dapat bersifat keturunan, dan juga merupakan akibat dari sejumlah penyakit yang ditularkan oleh epilepsi, pendedahan kepada faktor persekitaran dan kecederaan yang agresif.

Oleh itu, penyakit berikut dapat dibezakan antara penyebab berlakunya serangan epilepsi: proses tumor di otak, jangkitan meningokokus dan abses otak, ensefalitis, gangguan vaskular dan granuloma keradangan.

Penyebab patologi yang dimaksudkan pada usia dini atau akil baligh mungkin tidak dapat ditentukan, atau ditentukan secara genetik.

Semakin tua pesakit, semakin besar kemungkinan serangan epilepsi di tengah kerosakan otak yang teruk. Selalunya, kekejangan boleh disebabkan oleh demam. Kira-kira empat peratus individu yang mengalami demam teruk kemudian mengalami epilepsi.

Sebab sebenar perkembangan patologi ini adalah dorongan elektrik yang timbul di neuron otak, yang menentukan keadaan kesan, kemunculan kejang, dan prestasi tindakan seseorang yang tidak biasa baginya. Kawasan otak utama otak tidak mempunyai masa untuk memproses impuls elektrik yang dihantar dalam jumlah besar, terutama yang bertanggungjawab untuk fungsi kognitif, akibatnya timbulnya epilepsi.

Berikut adalah faktor risiko khas untuk serangan epilepsi:

- trauma kelahiran (mis. hipoksia) atau kelahiran prematur dan berat lahir rendah yang berkaitan;

- Anomali struktur otak atau saluran otak semasa lahir;

- kehadiran epilepsi pada ahli keluarga;

- penyalahgunaan minuman yang mengandungi alkohol atau penggunaan bahan narkotik;

Apa yang boleh mencetuskan serangan?

Selalunya, sawan berlaku dan berakhir secara spontan

Serangan epilepsi diprovokasi oleh faktor-faktor tertentu yang mempengaruhi pesakit dari dalam atau luar. Semua penyebab penyakit ini mempunyai satu kesamaan - ia mempengaruhi fungsi sistem saraf, yang menyumbang kepada aktiviti neuron yang tidak normal di kawasan otak yang terjejas.

Faktor memprovokasi utama dalam epilepsi adalah:

  • lampu berkelip (contohnya, ketika menonton TV atau bermain komputer)
  • suara kuat atau berselang
  • masalah dengan tidur, kekurangannya
  • tekanan dan kemurungan yang kerap
  • gangguan psikoemosi lain
  • mengambil ubat tertentu
  • pengambilan alkohol
  • pernafasan tidak wajar (terlalu dalam, cepat)
  • beberapa jenis fisioterapi (mis. elektroterapi)

Bagi perkembangan epilepsi itu sendiri, berikut senarai kemungkinan penyebabnya lebih luas. Dalam perubatan moden, terdapat kes-kes apabila pembentukan fokus yang terkena pada tisu otak berlaku di bawah pengaruh sejumlah besar faktor. Selalunya, permulaan epilepsi bermula kerana:

  • kecacatan kongenital otak
  • penyakit berjangkit
  • kecederaan kepala
  • penyakit sistem kardiovaskular atau saraf
  • kecenderungan genetik

Selalunya perkembangan epilepsi berlaku disebabkan oleh patologi badan yang diperoleh. Walaupun tahap teknologi perubatan yang tinggi, jauh dari setiap pesakit dapat menentukan punca kejang epilepsi. Menurut statistik rasmi, setiap pesakit ketiga dengan epilepsi mempunyai penyakit genesis yang tidak dapat dikesan.

Cara menolong orang yang sakit?

Semasa serangan, seseorang perlu meredakan pernafasannya sebanyak mungkin dan memusingkan kepalanya ke sisi

Sebelum ini dinyatakan bahawa kejang epilepsi menampakkan diri dengan cara yang berbeza. Selalunya ia mempunyai watak agresif dan dinyatakan dalam kekejangan atau kehilangan kesedaran. Sering kali, serangan dinyatakan dalam abses, di mana seseorang seolah-olah terasing dari dunia luar dan sama sekali tidak mempunyai reaksi terhadap apa yang berlaku di sekelilingnya.

Terlepas dari sifat manifestasi epilepsi, mereka memerlukan perhatian yang sewajarnya. Secara semula jadi, pesakit itu sendiri tidak dapat mengawal keadaan, oleh itu, bantuan dari.

Sekiranya anda menyaksikan serangan epilepsi, anda mesti bertindak mengikut urutan berikut:

Pertama sekali, buang rasa panik dan persiapkan mental untuk melaksanakan langkah-langkah tertentu

Tidak ada banyak waktu untuk mempersiapkan bantuan, oleh itu, tindakan harus segera diambil.
Selepas ini, penting untuk menganalisis keadaan di sekitar orang yang diserang. Sekurang-kurangnya, pesakit mesti terpencil dari objek sekeliling yang berbahaya atau berpotensi berbahaya (pisau, gunting, perabot yang tajam, dll.).
Kemudian, jika pesakit belum jatuh, dia harus dibaringkan di atas katil atau di lantai

Dalam kes ini, penting untuk meletakkan kepala di satu sisi untuk mengelakkan masalah dengan aspirasi air liur, muntah atau darah yang muncul ketika lidah menggigit.
Selanjutnya, pesakit diminta untuk dibebaskan dari pakaian ketat, tali pinggang, coli dan perkara serupa.

Pada peringkat akhir bantuan, sudah cukup untuk mengesan jangka masa serangan dan memantau keadaan pesakit dengan teliti. Sekiranya perlu, dijalankan:

  • pembebasan rongga mulut dari muntah dan badan asing yang lain
  • perlindungan pesakit dari objek luaran pada kejang
  • penarikan bahasa
  • kusyen kepala
  • pengenalan ubat rektum yang diresepkan oleh doktor (kesannya biasanya diperhatikan 5-10 minit selepas permohonan)

Dengan serangan sawan, tidak dibenarkan:

  1. berikan pesakit minum atau ubat untuk pentadbiran oral
  2. biarkan dia memegang sesuatu di tangannya atau mengambil benda
  3. membuat bising, seterusnya menjengkelkan sistem saraf manusia

Setelah kejang pesakit selesai, penting untuk membawanya ke tempat tidur dan memantau bagaimana tidurnya. Sekurang-kurangnya dia perlu tidur 3-4 jam

Selepas ini, pesakit harus ditunjukkan kepada doktor. Sekiranya serangan itu adalah yang pertama, tindakan serupa diperlukan. Dalam keadaan lain, lawatan ke klinik adalah mengikut budi bicara pesakit dan keluarganya.

Tidur dan kurang tidur

Kaedah elektroensefalografi (EEG) dibincangkan secara terperinci di laman web ini. Di bahagian ini, kami hanya memerhatikan bahawa ia mengesan perubahan voltan elektrik akibat aktiviti sel saraf serebrum. EEG orang yang tidak mengalami epilepsi berubah dengan peralihan dari terjaga (melalui mengantuk) untuk tidur. Dilihat dari pergerakan badan dan sifat EEG, tidur sepanjang malam tidak berubah. Pada selang waktu yang berbeza, terdapat satu jenis gelombang di otak yang berkaitan dengan pergerakan mata yang cepat (tidur cepat). Setelah membangunkan seseorang pada masa ini, anda dapat yakin bahawa di tahap tidur inilah dia bermimpi.

Perubahan aktiviti elektrik otak semasa keadaan mengantuk dan tidur seseorang boleh menyebabkan "kebocoran" pembuangan kejang. Memang, pakar yang menjalankan EEG berharap pesakit mereka tertidur semasa prosedur ini, kerana ini secara signifikan meningkatkan kemampuan untuk mengesan kelainan.

Bagi sesetengah orang, semua atau hampir semua kejang berlaku semasa tidur, tetapi mereka tidak dapat memastikan bahawa kejang itu tidak akan muncul pada waktu siang. Pemerhatian sekumpulan orang yang menderita epilepsi "nokturnal" menunjukkan bahawa dalam 5 tahun ke depan, 1/3 dari mereka mengalami sawan pada siang hari. Kesan pantang tidur juga dikaji. Sukarelawan yang termasuk dalam kajian ini selalu terjaga atau terbangun setiap kali EEG menunjukkan gambar yang sesuai dengan tidur cepat. Pada malam-malam berikutnya, ketika orang-orang tidak terbangun, EEG dalam setiap kasus menunjukkan bahawa mereka sepertinya berusaha untuk mengejar tidur mereka yang cepat. Oleh itu, ternyata, kurang tidur menyebabkan perubahan dalam aktiviti elektrik otak, oleh itu tidak menghairankan bahawa ini adalah faktor lain yang menyumbang kepada permulaan kejang, iaitu. dari sudut pandangan praktikal semata-mata, jika orang muda dewasa biasanya terlambat tidur, mereka mungkin mengalami sawan epilepsi.

Kejang dan kanak-kanak

Anatomi kanak-kanak sedemikian rupa sehingga mereka bertindak balas dengan sangat tajam terhadap perubahan persekitaran luaran dan dalaman. Oleh kerana itu, kenaikan suhu yang biasa juga boleh menyebabkan perkembangan epilepsi di dalamnya. Doktor menyatakan bahawa kanak-kanak 3 kali lebih mungkin mengalami sawan berbanding orang dewasa. Ini disebabkan oleh kecederaan pranatal dan perinatal dan akibatnya. Ini termasuk:

  • trauma kepala yang diterima oleh bayi semasa melahirkan anak;
  • perkembangan hipoksia otak;
  • manifestasi semasa kehamilan penyakit berjangkit: perkembangan toksoplasmosis, sitomegali, rubella. Jangkitan boleh disebarkan kepada bayi dari ibu.

Ingatlah bahawa jika kanak-kanak pertama kali mengalami serangan epilepsi, maka kemungkinannya akan muncul semula. Oleh itu, ibu bapa bayi yang baru lahir sekiranya mengalami serangan pertama harus segera menghubungi pakar untuk rawatan kecemasan. Sekiranya rawatan tidak dijalankan, maka ini akan menyebabkan munculnya kejang berulang, pemburukan gejala dan juga kematian bayi.

Ibu bapa juga harus ingat bahawa kejang yang kerap berlaku pada bayi baru lahir dengan pelbagai tahap boleh memprovokasi perkembangan epilepsi.

Selalunya ibu bapa bertanya kepada doktor mengenai bagaimana epilepsi menampakkan diri pada anak kecil? Secara umum, tanda-tanda pertama epilepsi pada kanak-kanak adalah seperti berikut:

  • kanak-kanak kehilangan kesedaran;
  • dia mengalami sawan di seluruh tubuhnya;
  • dia mungkin secara tidak sengaja mula membuang air kecil atau mengosongkan usus;
  • semua otot bayi dilebih-lebihkan, kaki boleh diluruskan dengan tajam, dan lengan dibengkokkan;
  • dia mula menggerakkan seluruh bahagian badan secara rawak: menyentakkan tangan dan kakinya, mengetap bibir, memutarkan matanya.

Selain munculnya sindrom kejang pada anak, ketidakhadiran, kejang atonik, kekejangan kanak-kanak dan kejang mioklonik remaja juga boleh mengganggunya.

Pertimbangkan sindrom ini dengan lebih terperinci.

Dengan kemunculan ketidakhadiran, baik orang dewasa maupun anak kehilangan keseimbangan, mereka tidak mengalami kejang. Dengan sindrom ini, pesakit hanya dapat mengubah tingkah lakunya secara dramatik: membeku untuk sementara waktu, pandangannya menjadi terlepas, tidak ada reaksi terhadap kesannya. Tahap ini berlangsung dari 2 hingga 30 saat.

Epilepsi abses sering muncul pada gadis-gadis muda selepas 6 hingga 7 tahun. Apabila badan kanak-kanak tumbuh, kejang berlaku lebih jarang dan mengalir ke jenis penyakit lain.

Serangan atonik dicirikan oleh kehilangan keseimbangan dan kelonggaran seluruh badan. Pesakit berasa lesu, mengantuk. Aktiviti berlebihan menyebabkan kecederaan dan kepalanya jatuh. Pesakit sering mengelirukan gejala sindrom atonik dengan pengsan yang biasa.

Perkembangan kekejangan bayi dicirikan oleh gejala berikut: bayi meletakkan tangannya di dada, memiringkan kepalanya dan seluruh badan ke hadapan, meluruskan anggota bawah dengan tajam. Kekejangan seperti itu muncul pada kanak-kanak di bawah usia 3 tahun terutamanya pada waktu pagi, setelah bayi terbangun.

Perkembangan kejang mioklonik remaja adalah ciri khas remaja berusia 13 hingga 15 tahun. Dengan mereka, pesakit mengalami kekejangan sukarela pada anggota bawah dan atas, terutamanya ini berlaku 1 jam sebelum bangun..

Kejang

Kejang epilepsi adalah reaksi otak yang hilang setelah menghilangkan punca. Pada masa ini, fokus besar aktiviti saraf terbentuk, yang dikelilingi oleh zon penahanan, seperti penebat kabel elektrik.

Sel-sel saraf yang melampau tidak membenarkan pelepasan masuk ke seluruh otak, sementara kekuatannya cukup. Semasa terobosan, ia mula beredar di seluruh permukaan korteks, menyebabkan "shutdown" atau "abses".

Doktor yang berpengalaman tahu bagaimana mengenali epilepsi. Dalam keadaan abses, epilepsi terlepas dari dunia luar: tiba-tiba terdiam, menumpukan pandangannya di tempat dan tidak bertindak balas terhadap persekitaran.

Ketidakhadiran berlangsung beberapa saat. Apabila pelepasan memasuki zon motor, sindrom kejang muncul.

Epilepsi belajar tentang bentuk abses penyakit ini dari saksi mata, kerana dia sendiri tidak merasakan apa-apa.

Baca Mengenai Pening