Utama Encephalitis

Rawatan hiperkinesis pada kanak-kanak

Tics, atau hiperkinesis, adalah pergerakan atau pernyataan stereotaip pendek yang tidak dijangka yang berulang yang serupa dengan tindakan sewenang-wenangnya. Ciri khas kutu adalah spontaniti mereka, tetapi dalam kebanyakan kes pesakit dapat membiak

Tics, atau hiperkinesis, adalah pergerakan atau pernyataan stereotaip pendek yang tidak dijangka yang berulang yang serupa dengan tindakan sewenang-wenangnya. Ciri khas tics adalah sukarela mereka, tetapi dalam kebanyakan kes pesakit dapat membiak atau mengawal hiperkinesis mereka sendiri. Dengan tahap perkembangan intelektual kanak-kanak yang normal, penyakit ini sering disertai oleh gangguan kognitif, stereotaip motor dan gangguan kecemasan.

Kelaziman kutu mencapai kira-kira 20% dalam populasi.

Masih belum ada konsensus mengenai kejadian kutu. Peranan yang menentukan dalam etiologi penyakit diberikan kepada nukleus subkortikal - nukleus caudate, bola pucat, inti subthalamik, dan nigra substantia. Struktur subkortikal berinteraksi rapat dengan pembentukan retikular, thalamus, sistem limbik, hemisfera cerebellar dan korteks frontal dari hemisfera dominan. Kegiatan struktur subkortikal dan lobus frontal dikawal selia oleh dopamin neurotransmitter. Fungsi sistem dopaminergik yang tidak mencukupi menyebabkan gangguan perhatian, peraturan diri yang tidak mencukupi dan perencatan tingkah laku, penurunan kawalan aktiviti motorik dan penampilan pergerakan yang berlebihan dan tidak terkawal.

Sistem disfungsi mungkin dipengaruhi oleh gangguan pertumbuhan intrauterin kerana hipoksia, jangkitan, kecederaan kelahiran, atau metabolisme dopamin keturunan. Terdapat petunjuk jenis warisan autosomal yang dominan; namun, diketahui bahawa kanak-kanak lelaki menderita tics lebih kurang 3 kali lebih kerap daripada kanak-kanak perempuan. Mungkin ini adalah kes penembusan gen yang tidak lengkap dan bergantung pada jantina.

Dalam kebanyakan kes, penampilan pertama pada kanak-kanak tics didahului oleh faktor buruk luaran. Hingga 64% kutu pada anak-anak dipicu oleh situasi tertekan - ketidaksesuaian sekolah, sesi latihan tambahan, tontonan program televisyen yang tidak terkawal atau kerja yang berpanjangan di komputer, konflik dalam keluarga dan perpisahan dari salah seorang ibu bapa, dimasukkan ke hospital.

Tics motor sederhana boleh berlaku dalam jangka panjang kecederaan otak traumatik. Tics suara - batuk, menghidu, bunyi tekak ekspektoran - sering dijumpai pada kanak-kanak yang sering mengalami jangkitan pernafasan (bronkitis, tonsilitis, rinitis).

Sebilangan besar pesakit mempunyai pergantungan kutu harian dan bermusim - mereka meningkat pada waktu petang dan bertambah buruk pada musim gugur-musim sejuk.

Jenis hiperkinesis yang berasingan harus dikaitkan dengan tics yang timbul sebagai akibat dari peniruan sukarela pada beberapa anak yang terlalu disarankan dan dapat dipengaruhi. Ini berlaku dalam proses komunikasi langsung dan tertakluk kepada kewibawaan kanak-kanak yang terkenal dengan kutu di kalangan rakan sebaya. Tics seperti itu berlaku secara bebas beberapa ketika selepas penamatan komunikasi, tetapi dalam beberapa kes, tiruan seperti ini adalah permulaan penyakit ini..

Klasifikasi klinikal kutu pada kanak-kanak

Etiologi

Utama, atau keturunan, termasuk sindrom Tourette. Jenis pusaka utama adalah autosomal dominan dengan tahap penembusan yang berbeza-beza; kes sporadis penyakit mungkin.

Sekunder, atau organik. Faktor risiko: anemia pada wanita hamil, usia ibu lebih dari 30 tahun, kekurangan zat makanan janin, pramatang, kecederaan kelahiran, mengalami kecederaan otak.

Kriptogenik. Berlaku dengan latar belakang kesihatan yang lengkap pada sepertiga pesakit dengan tics.

Menurut manifestasi klinikal

Tandakan tempatan (fasies). Hyperkinesis menangkap satu kumpulan otot, terutamanya otot muka; lebih kerap berkelip, menyipit, berkedut pada sudut mulut dan sayap hidung (jadual. 1). Berkedip adalah yang paling berterusan dari semua gangguan tic tempatan. Squinting dicirikan oleh pelanggaran nada yang lebih ketara (komponen dystonic). Pergerakan sayap hidung, sebagai peraturan, bergabung dengan sekelip mata dan berkaitan dengan gejala tics wajah yang tidak stabil. Tics wajah tunggal praktikal tidak mengganggu pesakit dan dalam kebanyakan kes tidak diperhatikan oleh pesakit itu sendiri.

Jadual 1
Jenis kutu motor (V.V. Zykov)

Tandakan biasa. Beberapa kumpulan otot terlibat dalam hiperkinesis: muka, otot kepala dan leher, tali pinggang bahu, anggota badan atas, otot perut dan belakang. Pada kebanyakan pesakit, tic biasa bermula dengan berkedip, di mana institusi pandangan, pusing dan miring kepala, bahu naik bergabung. Semasa tempoh memburuk-burukkan kutu, pelajar sekolah mungkin menghadapi masalah dengan menulis tugas.

Tics vokal. Membezakan tika vokal sederhana dan kompleks.

Gambaran klinikal tika vokal sederhana ditunjukkan terutamanya oleh suara rendah: batuk, "membersihkan tekak", menggerutu, pernafasan yang bising, menghidu. Yang kurang umum adalah suara bernada tinggi seperti "dan", "a", "u-u", "uv", "af", "ah", menjerit dan bersiul. Dengan bertambahnya hiperkinesis tic, fenomena vokal dapat berubah, misalnya, batuk berubah menjadi nafas yang menggerutu atau bising.

Tika vokal yang kompleks dicatat pada 6% pesakit dengan sindrom Tourette dan dicirikan oleh pengucapan kata-kata individu, kutukan (coprolalia), pengulangan kata (echolalia), pertuturan cepat, tidak rata, tidak jelas (palilalia). Echolalia adalah simptom berselang dan boleh berlaku selama beberapa minggu atau bulan. Coprolalia biasanya merupakan keadaan status dalam bentuk serangkaian kata-kata tidak senonoh. Seringkali, coprolalia membataskan aktiviti sosial kanak-kanak dengan ketara, sehingga dia tidak berpeluang menghadiri sekolah atau tempat awam. Palilalia dimanifestasikan oleh pengulangan obsesif kata terakhir dalam ayat.

Tic umum (sindrom Tourette). Dimanifestasikan oleh gabungan kutu motor biasa dan vokal sederhana dan kompleks.

Jadual 1 menunjukkan jenis utama tics motor bergantung pada kelaziman dan manifestasi klinikalnya..

Seperti yang dapat dilihat dari jadual, dengan komplikasi gambaran klinikal hiperkinesis, dari tempatan hingga umum, tics tersebar dari atas ke bawah. Oleh itu, dengan tic tempatan, pergerakan ganas diperhatikan pada otot-otot wajah, dengan yang biasa mereka pergi ke leher dan lengan, dengan badan dan kaki umum terlibat dalam proses tersebut. Berkedip berlaku pada frekuensi yang sama untuk semua jenis kutu.

Mengikut keterukan gambaran klinikal

Keterukan gambaran klinikal dinilai oleh jumlah hiperkinesis pada anak dalam masa 20 minit dari pemerhatian. Selain itu, tanda centang mungkin tidak ada, tunggal, bersiri atau status. Penilaian keparahan digunakan untuk menyatukan gambaran klinikal dan menentukan keberkesanan rawatan..

Dengan tics tunggal, jumlah pemeriksaan dalam 20 minit adalah 2 hingga 9, lebih biasa pada pesakit dengan bentuk tempatan dan pengampunan pada pesakit dengan tic biasa dan sindrom Tourette.

Dengan tics bersiri, hiperkinesis 10 hingga 29 diperhatikan dalam masa 20 minit pemeriksaan, selepas itu terdapat banyak waktu rehat. Gambaran serupa adalah ciri pemburukan penyakit; ia berlaku dengan penyetempatan hiperkinesis.

Dengan status tic, trik bersiri diikuti dengan frekuensi 30 hingga 120 atau lebih setelah 20 minit pemeriksaan tanpa gangguan pada siang hari.

Begitu juga dengan kutu motor, kutu vokal juga tunggal, bersiri dan status, diperkuat pada waktu petang, setelah tekanan emosi dan kerja berlebihan.

Perjalanan penyakit ini

Menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental (DSM - IV), tics sementara, tics kronik, dan sindrom Tourette dibezakan.

Tics sementara atau sementara, menunjukkan adanya tics motor atau suara pada kanak-kanak dengan hilangnya sepenuhnya gejala penyakit dalam 1 tahun. Khas untuk kutu tempatan dan biasa..

Gangguan jati kronik dicirikan oleh tics motor yang berlangsung lebih dari 1 tahun tanpa komponen vokal. Tika vokal kronik secara tersendiri jarang berlaku. Subtipe remitting, pegun dan progresif dari kutu kronik dibezakan..

Dengan jalan yang kambuh, tempoh eksaserbasi digantikan dengan kemerosotan gejala sepenuhnya atau kehadiran kutu tunggal tempatan yang berlaku dengan latar belakang tekanan emosi atau intelektual yang kuat. Subtipe pengalihan adalah varian utama aliran kutu. Dengan tics tempatan dan umum, eksaserbasi berlangsung dari beberapa minggu hingga 3 bulan, remisi berterusan dari 2-6 bulan hingga setahun, dalam kes yang jarang berlaku hingga 5-6 tahun. Terhadap latar belakang rawatan ubat, kemungkinan pengampunan hiperkinesis lengkap atau tidak lengkap.

Jenis pegun dari penyakit ini ditentukan oleh kehadiran hiperkinesis berterusan dalam pelbagai kumpulan otot, yang berterusan selama 2-3 tahun.

Kursus progresif dicirikan oleh ketiadaan remisi, peralihan tics tempatan ke umum atau umum, komplikasi stereotaip dan ritual, perkembangan status tic, dan ketahanan terhadap terapi. Kursus progresif berlaku pada kanak-kanak lelaki dengan keturunan keturunan. Tanda-tanda buruk adalah adanya anak agresif, coprolalia, obsesi.

Terdapat hubungan antara penyetempatan tics dan perjalanan penyakit ini. Jadi, untuk kutu tempatan, jenis aliran sementara-remiting adalah ciri, untuk jati biasa - remitting-pegun, untuk sindrom Tourette - remitting-progresif.

Dinamika umur kutu

Selalunya, tics muncul pada kanak-kanak berusia 2 hingga 17 tahun, usia rata-rata adalah 6-7 tahun, kekerapan kejadian pada populasi kanak-kanak adalah 6-10%. Pada kebanyakan kanak-kanak (96%), tic berlaku sehingga 11 tahun. Manifestasi kutu yang paling biasa adalah sekelip mata. Pada usia 8–10 tahun, tika vokal muncul, yang membentuk sekitar sepertiga dari semua tics pada anak-anak dan berlaku baik secara bebas maupun terhadap motor. Lebih kerap, manifestasi awal tika vokal adalah menghidu dan batuk. Penyakit ini dicirikan oleh peningkatan jalan dengan puncak manifestasi dalam 10-12 tahun, maka ada penurunan gejala. Pada usia 18 tahun, kira-kira 50% pesakit secara spontan melegakan kutu. Tidak ada hubungan antara keparahan manifestasi tic pada masa kanak-kanak dan dewasa, tetapi dalam kebanyakan kes pada orang dewasa, manifestasi hiperkinesis kurang jelas. Kadang-kadang tics pertama kali berlaku pada orang dewasa, tetapi dicirikan oleh kursus yang lebih ringan dan biasanya berlangsung tidak lebih dari 1 tahun.

Prognosis untuk kutu tempatan adalah baik dalam 90% kes. Dalam kes tics biasa, 50% kanak-kanak mempunyai gejala regresi sepenuhnya.

Sindrom Tourette

Bentuk hiperkinesis yang paling teruk pada kanak-kanak adalah, tanpa keraguan, sindrom Tourette. Kekerapannya adalah 1 kes setiap 1000 kanak-kanak lelaki dan 1 daripada 10 000 kanak-kanak perempuan. Buat pertama kalinya, sindrom ini menggambarkan Gilles de la Tourette pada tahun 1882 sebagai "penyakit pelbagai penyakit." Penyampaian klinikal merangkumi tics motor dan vokal, gangguan defisit perhatian dan gangguan obsesif-kompulsif. Sindrom ini diwarisi dengan penembusan tinggi oleh jenis dominan autosomal, dan pada kanak-kanak lelaki tics lebih sering digabungkan dengan gangguan hiperaktif defisit perhatian, dan pada kanak-kanak perempuan dengan gangguan obsesif-kompulsif.

Pada masa ini, kriteria sindrom Tourette yang diberikan dalam klasifikasi semakan DSM III secara umum diterima. Kami menyenaraikannya.

  • Gabungan tics motor dan vokal berlaku secara serentak atau pada selang waktu yang berbeza.
  • Kutu berulang sepanjang hari (biasanya dalam jumlah banyak).
  • Penyetempatan, kuantiti, kekerapan, kerumitan dan keparahan kutu berubah dari masa ke masa.
  • Kemunculan penyakit ini adalah sehingga 18 tahun, jangka masa lebih dari 1 tahun.
  • Gejala penyakit ini tidak berkaitan dengan penggunaan ubat psikotropik atau penyakit CNS (Huntington's chorea, ensefalitis virus, penyakit sistemik).

Gambaran klinikal sindrom Tourette bergantung pada usia pesakit. Mengetahui corak asas perkembangan penyakit membantu anda memilih taktik rawatan yang tepat..

Kemunculan penyakit ini berkembang dalam 3-7 tahun. Gejala pertama adalah trik muka tempatan dan bahu yang berkedut. Kemudian hiperkinesis merebak ke bahagian atas dan bawah ekstrem, terdapat kejutan dan putaran kepala, lenturan dan panjangan tangan dan jari, memusingkan kepala ke belakang, mengecutkan otot perut, memantul dan berjongkok, satu jenis tics digantikan dengan yang lain. Tika vokal sering dikaitkan dengan gejala motor selama beberapa tahun selepas bermulanya penyakit dan semakin meningkat pada peringkat akut. Pada sebilangan pesakit, vokalisme adalah manifestasi pertama sindrom Tourette, yang kemudiannya hiperkinesis motor bergabung.

Generalisasi hiperkinesis tic berlaku dalam jangka masa beberapa bulan hingga 4 tahun. Pada usia 8-11 tahun, puncak manifestasi klinikal gejala dalam bentuk serangkaian hiperkinesis atau status hiperkinetik berulang dalam kombinasi dengan tindakan ritual dan peningkatan otomatis diperhatikan pada anak-anak. Status tic dalam sindrom Tourette mencirikan keadaan hiperkinetik yang teruk. Serangkaian hiperkinesis dicirikan oleh perubahan tics motor dengan vokal diikuti dengan penampilan pergerakan ritual. Pesakit mencatat ketidakselesaan akibat pergerakan yang berlebihan, seperti sakit pada tulang belakang serviks, yang timbul dengan latar belakang putaran kepala. Hiperkinesis yang paling teruk adalah memiringkan kepala - sementara pesakit boleh berulang kali memukul bahagian belakang kepala ke dinding, sering kali digabungkan dengan kedutan lengan dan kaki klon serentak dan penampilan sakit otot pada anggota badan. Tempoh kutu status antara beberapa hari hingga beberapa minggu. Dalam beberapa kes, catat secara eksklusif motor atau terutamanya vokal (coprolalia) diperhatikan. Semasa tics status, kesedaran pada kanak-kanak terpelihara sepenuhnya, namun hiperkinesis tidak dikawal oleh pesakit. Semasa berlakunya penyakit ini, kanak-kanak tidak dapat bersekolah, mereka mengalami kesukaran dalam rawatan diri. Biasanya, kursus remitasi dengan eksaserbasi berlangsung dari 2 hingga 12-14 bulan dan remisi yang tidak lengkap dari beberapa minggu hingga 2-3 bulan. Tempoh eksaserbasi dan pengampunan secara langsung bergantung kepada keparahan kutu.

Pada kebanyakan pesakit, dari usia 12–15 tahun, hiperkinesis umum memasuki fasa sisa, ditunjukkan oleh tics tempatan atau biasa. Sepertiga pesakit dengan sindrom Tourette tanpa gangguan obsesif-kompulsif pada tahap sisa mempunyai penghentian tics yang lengkap, yang dapat dianggap sebagai bentuk penyakit bayi yang bergantung pada usia..

Komorbiditi kutu pada kanak-kanak

Tics sering berlaku pada kanak-kanak dengan penyakit yang ada pada sistem saraf pusat (CNS), seperti Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD), sindrom serebrosthenik, dan gangguan kecemasan, termasuk gangguan kecemasan umum, fobia tertentu, dan gangguan obsesif-kompulsif.

Kira-kira 11% kanak-kanak dengan ADHD mempunyai tics. Kebanyakannya adalah tika motorik dan vokal sederhana dengan kursus berulang yang kronik dan prognosis yang baik. Dalam beberapa kes, diagnosis pembezaan antara ADHD dan sindrom Tourette adalah sukar, apabila hiperaktif dan impulsif muncul pada anak sebelum perkembangan hiperkinesis.

Pada kanak-kanak yang menderita gangguan kecemasan umum atau fobia tertentu, tics dapat dipicu atau diperburuk oleh kegelisahan dan kegelisahan, persekitaran yang tidak biasa, penantian lama untuk suatu peristiwa, dan peningkatan bersamaan dengan tekanan psiko-emosi.

Pada kanak-kanak dengan gangguan obsesif-kompulsif, suara dan trik motor digabungkan dengan pengulangan obsesif pergerakan atau aktiviti. Ternyata, pada anak-anak dengan gangguan kecemasan, tics adalah tambahan, walaupun patologi, bentuk pelepasan psikomotor, cara menenangkan dan "memproses" ketidakselesaan dalaman yang terkumpul..

Sindrom serebrosthenik pada masa kanak-kanak adalah akibat daripada kecederaan otak trauma atau neuroinfeksi sebelumnya. Kemunculan atau intensifikasi tics pada kanak-kanak dengan sindrom serebrosthenik sering diprovokasi oleh faktor luaran: panas, kekenyangan, dan perubahan tekanan barometrik. Peningkatan tics semasa keletihan, setelah penyakit somatik dan berjangkit yang berpanjangan atau berulang, peningkatan beban latihan adalah ciri.

Kami memberikan data kami sendiri. Dari 52 kanak-kanak yang mengadu tics, terdapat 44 lelaki, 7 perempuan; nisbah "budak lelaki: perempuan" berjumlah "6: 1" (jadual. 2).

jadual 2
Taburan kanak-kanak dengan kutu mengikut umur dan jantina

Oleh itu, jumlah keluhan yang paling banyak mengenai kutu diperhatikan pada kanak-kanak lelaki berusia 5-10 tahun dengan puncak pada 7-8 tahun. Gambaran klinikal kutu ditunjukkan dalam jadual. 3.

Jadual 3
Jenis kutu pada pesakit kumpulan

Oleh itu, tics motor sederhana dengan penyetempatan terutamanya pada otot muka dan leher dan tika vokal sederhana yang meniru tindakan fisiologi (batuk, ekspektasi) paling sering diperhatikan. Melantun dan ungkapan vokal yang kompleks jauh lebih jarang berlaku - hanya pada kanak-kanak dengan sindrom Tourette.

Kutu sementara (sementara) yang berlangsung kurang dari 1 tahun diperhatikan lebih kerap daripada kronik (mengingatkan atau tidak bergerak). Sindrom Tourette (tic umum stasioner kronik) diperhatikan pada 7 kanak-kanak (5 lelaki dan 2 perempuan) (jadual. 4).

Jadual 4
Pecahan pesakit mengikut jenis rawatan kutu

Rawatan

Prinsip asas untuk merawat tics pada kanak-kanak adalah pendekatan rawatan yang komprehensif dan berbeza. Sebelum menetapkan ubat atau terapi lain, adalah perlu untuk mengetahui kemungkinan penyebab penyakit dan membincangkan dengan ibu bapa kaedah pembetulan pedagogi. Adalah perlu untuk menjelaskan sifat hiperkinesis yang tidak disengajakan, ketidakmampuan untuk mengawal kehendak mereka dan, sebagai akibatnya, tidak dapat diterimanya komen anak mengenai tics. Seringkali, keparahan kutu menurun dengan penurunan keperluan anak oleh ibu bapa, kurangnya perhatian terhadap kekurangannya, persepsi keperibadiannya secara keseluruhan, tanpa mengasingkan sifat "baik" dan "buruk". Kesan terapi diberikan dengan memperkemaskan rejimen, bermain sukan, terutama di udara segar. Sekiranya terdapat kecurigaan tentang tics yang diinduksi, pertolongan psikoterapi diperlukan, kerana hiperkinesis seperti itu dihilangkan dengan cadangan.

Semasa memutuskan pelantikan rawatan ubat, perlu mengambil kira faktor seperti etiologi, usia pesakit, keparahan dan keparahan tics, sifatnya, dan penyakit bersamaan. Rawatan ubat harus dilakukan dengan kutu yang teruk, teruk, berterusan, digabungkan dengan gangguan tingkah laku, prestasi buruk di sekolah, yang mempengaruhi kesejahteraan anak, merumitkan penyesuaiannya dalam pasukan, membatasi kemampuannya untuk memenuhi dirinya sendiri. Terapi ubat tidak boleh diresepkan jika tics hanya membimbangkan ibu bapa, tetapi tidak mengganggu aktiviti normal anak.

Kumpulan utama ubat yang ditetapkan untuk ubat tics adalah antipsikotik: haloperidol, pimozide, fluphenazine, tiapride, risperidone. Keberkesanan mereka dalam rawatan hiperkinesis mencapai 80%. Ubat ini mempunyai kesan analgesik, antikonvulsan, antihistamin, antiemetik, antipsikotik, antipsikotik, penenang. Mekanisme tindakan mereka merangkumi sekatan reseptor dopaminergik postynaptik sistem limbik, hipotalamus, zon pencetus refleks gag, sistem ekstrapiramidal, penghambatan pengambilan dopamin oleh membran presinaptik dan pemendapan berikutnya, serta sekatan adrenoreceptor pembentukan retikular otak. Kesan sampingan: sakit kepala, mengantuk, gangguan tumpuan, mulut kering, peningkatan selera makan, kegelisahan, kegelisahan, kegelisahan, ketakutan. Dengan penggunaan yang berpanjangan, gangguan ekstrapiramidal dapat berkembang, termasuk peningkatan nada otot, gegaran, akinesia.

Haloperidol: dos awal adalah 0,5 mg pada waktu malam, kemudian ditingkatkan sebanyak 0,5 mg seminggu sehingga kesan terapeutik dicapai (1-3 mg / hari dalam 2 dos terbahagi).

Pimozide (Orap) setanding dengan keberkesanannya dengan haloperidol, tetapi memberikan kesan sampingan yang lebih sedikit. Dos awal adalah 2 mg / hari dalam 2 dos, jika perlu, tingkatkan dos sebanyak 2 mg seminggu, tetapi tidak lebih tinggi daripada 10 mg / hari.

Fluphenazine diresepkan pada dos 1 mg / hari, kemudian dosnya meningkat sebanyak 1 mg seminggu hingga 2-6 mg / hari.

Risperidone tergolong dalam kumpulan antipsikotik atipikal. Risperidone diketahui berkesan dalam tics dan gangguan tingkah laku yang berkaitan, terutamanya yang menimbulkan penentangan. Dos awal adalah 0.5-1 mg / hari dengan peningkatannya secara beransur-ansur sehingga dinamik positif dicapai.

Tiaprid (Tiapridal): kanak-kanak berumur 7-12 tahun disyorkan 50 mg (1/2 tablet) 1-2 kali sehari.

Semasa memilih ubat untuk merawat anak dengan kutu, bentuk dos yang paling mudah untuk dipertimbangkan. Optimum untuk titrasi dan rawatan seterusnya pada masa kanak-kanak adalah bentuk titisan (haloperidol, risperidone), yang memungkinkan pemilihan dos pemeliharaan yang paling tepat dan mengelakkan pengambilan ubat yang berlebihan, yang sangat penting semasa menjalani rawatan yang panjang. Keutamaan juga diberikan kepada ubat-ubatan dengan risiko kesan sampingan yang agak rendah (risperidone, setiapride).

Metoclopramide (Raglan, Cerucal) adalah penyekat khusus reseptor dopamin dan serotonin zon pencetus batang otak. Dengan sindrom Tourette pada kanak-kanak, ia digunakan dalam dos 5-10 mg sehari (1/2 hingga 1 tablet), dalam 2-3 dos. Kesan sampingan - gangguan ekstrapiramidal, ditunjukkan apabila melebihi dos 0.5 mg / kg / hari.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, persediaan asid valproik telah digunakan untuk merawat hiperkinesis. Mekanisme utama tindakan valproate adalah untuk meningkatkan sintesis dan pembebasan asid γ-aminobutyric, yang merupakan perantara penghambat sistem saraf pusat. Valproat adalah pilihan pertama dalam rawatan epilepsi, tetapi kesan timoleptiknya, yang ditunjukkan dalam penurunan hiperaktif, agresiviti, kerengsaan, serta kesan positif terhadap keparahan hiperkinesis, menarik. Dos terapeutik yang disyorkan untuk rawatan hiperkinesis jauh lebih rendah daripada rawatan epilepsi, dan 20 mg / kg / hari. Kesan sampingan termasuk mengantuk, kenaikan berat badan, dan keguguran rambut..

Dengan gabungan hiperkinesis dengan gangguan obsesif-kompulsif, antidepresan - clomipramine, fluoxetine, mempunyai kesan positif.

Clomipramine (Anafranil, Clominal, Clofranil) adalah antidepresan trisiklik, mekanisme tindakannya adalah penghambatan pengambilan semula norepinefrin dan serotonin. Dos yang disyorkan pada kanak-kanak dengan tics adalah 3 mg / kg / hari. Kesan sampingan termasuk gangguan penglihatan sementara, mulut kering, mual, pengekalan kencing, sakit kepala, pening, insomnia, mudah marah, gangguan ekstrapiramidal.

Fluoxetine (Prozac) adalah antidepresan, perencat pengambilan serotonin selektif yang mempunyai aktiviti rendah terhadap sistem otak norepinefrin dan dopaminergik. Pada kanak-kanak dengan sindrom Tourette, ini dapat menghilangkan kegelisahan, kegelisahan, dan ketakutan. Dos awal pada kanak-kanak adalah 5 mg / hari 1 kali sehari, berkuat kuasa - 10-20 mg / hari 1 kali pada waktu pagi. Ubat ini umumnya dapat diterima dengan baik, kesan sampingannya jarang berlaku. Antaranya, yang paling ketara adalah kegelisahan, gangguan tidur, sindrom asthenik, berpeluh, penurunan berat badan. Ubat ini juga berkesan dalam kombinasi dengan pimozide..

Sastera
  1. Zavadenko N.N. Hiperaktif dan defisit perhatian pada masa kanak-kanak. M.: ACADEMA, 2005.
  2. Mash E., Wolf D. Pelanggaran jiwa kanak-kanak. SPb.: Perdana EUROZNAK; M.: AKHBAR OLMA, 2003.
  3. Omelyanenko A., Evtushenko O.S., Kutyakova et al. // Jurnal Neurologi Antarabangsa. Donetsk 2006. No3 (7). S. 81-82.
  4. Petrukhin A. S. Neurologi kanak-kanak. M.: Perubatan, 2004.
  5. Fenichel J.M. Neurologi Pediatrik. Asas diagnosis klinikal. M.: Perubatan, 2004.
  6. L. Bradley, Schlaggar, Jonathan W. Mink. Pergerakan // Gangguan pada Pediatrik Kanak-kanak dalam Kajian. 2003; 24 (2).

N. Yu Suvorinova, Calon Sains Perubatan
Universiti Perubatan Negeri Rusia, Moscow

Hyperkinesis - mengenai tics, gegaran dan masalah lain...

Hyperkinesis adalah sekumpulan gangguan psikomotor campuran di mana serangkaian pergerakan sukarela diperhatikan. Pesakit tidak mengawal aktiviti motor seperti itu, dari sisi ia kelihatan ganas. Pada pesakit dengan gangguan mental yang teruk tanpa kritikan terhadap keadaan, sindrom ini dianggap sebagai paksaan dari luar (bahagian yang tidak terpisahkan dari automatisme mental, sindrom Kandinsky-Clerambo).

Hyperkinesis adalah keadaan, bukan penyakit bebas. Sindrom dalam struktur beberapa patologi sistem saraf, gangguan mental, dan lain-lain. Terdapat juga varian fisiologi, varian sementara pelanggaran. Kelaziman penyimpangan adalah tinggi. Pada orang dewasa, hiperkinesis berlaku pada 15% kes, jika kita mengambil keseluruhan populasi planet ini. Pada masa kanak-kanak, kekerapannya lebih tinggi, hampir 20%. Tetapi orang secara praktikal tidak merasa tidak selesa, kerana arus perlahan.

Kepelbagaian khas adalah tic saraf, kedutan otot kelopak mata atau wajah secara tidak sengaja. Walau bagaimanapun, ini adalah salah satu daripada banyak jenis, keseluruhan senarai kutu tidak terhad kepada.

Sebabnya terletak pada gangguan sistem saraf pusat di rantau extrapyramidal, juga pada sistem saraf periferal. Tumor, kelainan struktur kerana luka berjangkit dan radang, dan juga anomali kongenital dapat menjadi provokator. Pelakunya adalah asetilkolin, yang menyumbang kepada pengaliran impuls saraf. Dengan kelebihannya, kelajuan pergerakan nadi jauh lebih tinggi, terdapat pengujaan berlebihan pada korteks serebrum.

Klinik bergantung pada jenis hiperkinesis. Walaupun dalam spesies yang sama, variasi mungkin berlaku..

Rawatannya kebanyakannya konservatif, dalam situasi kritikal, ketika tidak ada peluang untuk membantu dengan ubat, pembedahan diresepkan.

Sebab-sebabnya

Selalunya, doktor menangani penyebab sekunder apabila provokator adalah penyakit atau kerosakan sementara pada sistem saraf yang dapat dikesan dengan kaedah instrumental atau makmal. Iaitu, pelanggaran tersebut disebabkan oleh proses patologi pihak ketiga yang lain.

  • Kerosakan pada badan oleh bahan toksik atau sekumpulannya

Contohnya, garam atau wap logam, racun serangga, haiwan. Dalam kes ini, penyimpangan berlaku apabila komponen toksik diaktifkan, metabolisme semula jadi dalam tubuh manusia. Dengan terapi yang tepat pada masanya, semuanya sia-sia, tanpa meninggalkan jejak. Sekiranya otak rosak, kemungkinan kronisasi, walaupun tidak selalu.

  • Alkoholisme kronik

Alkohol meningkatkan kemungkinan terkena hiperkinesis, terutama pada dos yang tinggi. Overdosis etanol sangat berbahaya, ia menyebabkan pemusnahan tisu saraf. Seberapa cepat seseorang mencapai tahap kritikal adalah masalah toleransi alkohol individu, jumlah alkohol yang diambil.

  • Keracunan karbon monoksida

Dalam kehidupan seharian, pesakit hampir tidak pernah bertemu dengannya. Orang di bilik yang terbakar mungkin cedera walaupun bahan tersebut dihirup sebentar. Sebagai sebahagian daripada risiko pekerjaan, anggota bomba sering dikaitkan dengan kerosakan toksik pada sistem saraf pusat, seperti juga beberapa pekerja. Langkah pemulihan bermula sebaik sahaja lesi dikesan. Orang yang menghadapi bahaya pekerjaan menjalani pemeriksaan pencegahan sekali setiap beberapa bulan, dengan perkembangan pelanggaran, terutama yang tidak dapat dipulihkan, diakui sebagai tidak sesuai secara profesional.

  • Encephalopathy

Kemalangan serebrovaskular kronik. Ini membawa kepada pengaktifan mekanisme pampasan dalam struktur serebrum. Hasilnya adalah pengujaan berlebihan pada korteks serebrum, yang bertindak balas terhadap hiperkinesis episodik atau biasa. Adalah mungkin untuk menukar satu jenis ke jenis yang lain dalam jangka waktu yang singkat.

  • Strok iskemia

Kemalangan serebrovaskular akut dengan kematian tisu saraf. Tidak ada pelanggaran integriti kapal, tidak ada pendarahan. Dalam tempoh akut, hiperkinesis biasanya tidak ada, setelah keadaan stabil, keadaan bertambah buruk, dan klinik defisit neurologi bertambah. Dengan kerosakan pada sistem ekstrapiramidal, kawasan oksipital otak, risiko hiperkinesis beberapa kali lebih tinggi. Walaupun kekalahan laman web lain tidak mengecualikan gejala seperti itu.

  • Jangkitan otak yang meradang

Meningitis, ensefalitis dan lain-lain. Mereka menyebabkan pengacakan kerja serat saraf, yang ditunjukkan oleh hiperkinesis, ketegangan otot yang berlebihan. Pada peringkat awal pembentukan, kesan yang sama diperhatikan dengan tetanus..

  • Tumor otak

Jinak dan malignan. Kita dapat membicarakan mengenai kebinasaan secara bersyarat: jumlah cranium adalah terhad, berterusan, terutamanya pertumbuhan yang cepat akan menyebabkan tekanan otak dengan cepat, perkembangan defisit neurologi. Perkara yang sama berlaku untuk neoplasma malignan. Perbezaan prospek penyembuhan. Hyperkinesis disebabkan oleh peredaran dan gangguan peredaran normal sistem saraf pusat, kerana gangguan itu berlangsung, penyimpangan menjadi berterusan.

  • Kecederaan kepala

Tutup atau terbuka. Dengan pembentukan hematoma, keadaan menjadi lebih teruk. Selepas rawatan, keadaannya stabil. Sekiranya pesakit bernasib baik, maka tidak akan ada kambuh. Berjaya mengatasi penyimpangan sepenuhnya. Biasanya dengan pembedahan.

  • penyakit Parkinson

Ini menunjukkan pelanggaran sistem extrapyramidal, menyebabkan kekejangan otot, hipertonik dan pada masa yang sama kelemahan, gegaran, dan tanda-tanda lain. Dengan Parkinson, hiperkinesis adalah biasa dan tidak dapat dihentikan secara terpisah. Diperlukan terapi kompleks penyakit yang mendasari. Terdapat penyimpangan pada cerebral palsy, di sekitar 20% daripada semua kes yang direkodkan.

  • Penggunaan ubat-ubatan tertentu

Antipsikotik, khas (Haloperidol, Aminazine), antidepresan, penenang dan beberapa yang lain. Sekiranya perlu, pembetulan ditetapkan semasa rawatan untuk mengurangkan intensiti kesan toksik pada sistem ekstrapiramidal. Kekalahannya dan menyebabkan gejala.

  • Gangguan Muskuloskeletal

Hernia pada tahap tulang belakang serviks, osteochondrosis, torticollis, ketidakstabilan ruang tulang belakang, hipertonik otot dan keadaan lain.

  • Penyakit sistem endokrin

Terutama kerap - kerosakan pada kelenjar pituitari, hipotalamus, kelenjar tiroid. Setelah menstabilkan latar belakang hormon, ada kemungkinan untuk menyingkirkan masalah tersebut.

Tidak seperti bentuk hiperkinesis sekunder, yang primer tidak melibatkan mengenal pasti sebab tertentu. Doktor telah membuat diagnosis tanpa hasil selama berbulan-bulan. Dengan pengecualian semua penyebab organik, juga jika psikosomatik tidak ada, diagnosis hiperkinesis idiopatik (tidak diketahui asal) dibuat. Dalam kes ini, rawatannya tanpa gejala, bertujuan menghentikan tanda-tanda luaran.

Penyebab psikogenik proses patologi dibezakan menjadi kumpulan yang berasingan. Ia sangat jarang berlaku. Ia diperhatikan pada pesakit dengan eksaserbasi atau manifestasi skizofrenia, gangguan afektif bipolar (juga dikenali sebagai psikosis manik-depresi), beberapa jenis neurosis, dan juga keadaan depresi dengan gejala, halusinasi dan khayalan psikotik.

Biasanya, perkembangan sindrom tersebut pada mereka yang mempunyai diagnosis psikiatri adalah hasil penggunaan antipsikotik. Ubat antipsikotik memberi kesan negatif kepada keadaan struktur extrapyramidal, pembetulan, ubat antiparkinsonia: Cyclodol, Bezak dan lain-lain diresepkan untuk melegakan manifestasi tersebut..

Sebab fisiologi juga mungkin. Pada orang yang sihat, pergerakan sukarela, aktiviti motor disebabkan oleh pengujaan sistem saraf yang berlebihan. Terhadap latar belakang tekanan, merokok, alkohol, mabuk dadah, kurang tidur. Keadaan seperti itu tidak memerlukan rawatan khusus, dengan sendirinya apabila provokator dihapuskan.

Banyaknya sebab yang menyebabkan kesukaran dalam diagnosis awal dan mengenal pasti faktor yang memprovokasi utama. Faktor pembentukan kompleks yang sukar dibezakan adalah mungkin..

Pengelasan hiperkinesis

Spesies apa yang ada dan bagaimana mereka menjelma? Cara utama untuk membahagikan proses patologi adalah menggunakan bentuk utama dengan set ciri khas sebagai kriteria. Peruntukkan varieti tersebut.

Jenis dan manifestasi hiperkinesis

  • Jati

Tics saraf paling biasa. Dalam struktur hiperkinesis, mereka merangkumi hingga 70% dari semua keadaan. Termasuk orang yang sihat. Tandakan biasanya adalah jangka panjang. Kadang kala orang yang tidak mempunyai patologi jelas mengalami bentuk yang serupa hingga beberapa bulan. Eksaserbasi adalah mungkin. Sifat pergerakannya adalah amplitud rendah, otot-otot tisu yang lemah. Kelopak mata, kawasan muka, sudut mulut, kepala, dan tali pinggang bahu biasanya menderita. Pesakit sebahagiannya dapat mengawal dan menekan gangguan tersebut. Hiperkinesis Tic tidak berbahaya bagi kesihatan atau kehidupan..

Manifestasi khas dari banyak penyakit: dari kardiovaskular hingga endokrin dan neurologi. Ia dicirikan oleh gemetar cepat jari, anggota badan, kepala yang tidak disengajakan. Selalunya dijumpai pada penyakit Parkinson, tidak dikawal oleh pesakit. Ia tetap dalam keadaan rehat, tidak bergantung pada aktiviti fizikal. Sulit dari segi asalnya adalah hiperkinesis seperti tremos, ia menjadi akibat lesi selari sistem saraf pusat dan periferal. Seperti namanya, tanda khas penyimpangan ini adalah sensasi gemetar yang tidak terkawal. Termasuk dalaman, seperti ketika cuba memanaskan badan.

Nama kejang mioklonik dijumpai. Berbeza dengan bentuk tonik-klonik yang umum, mereka disertai oleh kontraksi irama otot rangka yang tajam. Mereka tidak menyakitkan dan tidak menyebabkan ketidakselesaan fizikal, walaupun mioklonia jangka panjang menyebabkan sensasi psikologi, membuat pesakit mencari jalan keluar dari situasi tersebut. Sindrom ini adalah sebahagian daripada struktur epilepsi, di mana mereka bercakap mengenai bentuk miokloniknya. Terdapat banyak sebab lain. Bentuknya juga dijumpai pada individu yang sihat selepas tekanan neuropsik, semasa neurosis. Hiperkinesis mioklonik adalah salah satu yang paling sukar dari segi diagnosis. Kerana sekumpulan kawasan otak terlibat dalam pembentukannya, banyak kemungkinan penyebab juga mempengaruhi.

Pelbagai yang agak jarang berlaku. Ia disertai dengan gerakan kuat yang kuat dengan amplitud menyapu di pinggul atau bahu. Berlaku secara tiba-tiba, boleh menyebabkan kejatuhan atau kecederaan. Dalam 70% kes adalah satu sisi. Ia berlaku kerana kerosakan otak organik atau keturunan. Penyebab utamanya adalah jangkitan bengkak.

Ia ditoleransi oleh pesakit dengan berat, tidak termasuk aktiviti motor biasa. Ciri khasnya ialah pergerakan anggota badan dan seluruh badan yang tidak terkawal dan tidak menentu, yang mengingatkan pada tarian berseni. Hiperkinesis korea berlaku dengan kerosakan pada inti basal. Pada asasnya, keadaan ini berlaku akibat kecederaan otak traumatik yang teruk atau jangkitan struktur serebrum. Lebih jarang, tumor bertindak sebagai provokator. Overdosis ubat juga boleh menyebabkan.

Dengan itu, kekejangan otot yang menyakitkan berkembang, menyebabkan pergerakan anggota badan yang tidak disengajakan. Tangan terkena lebih kerap daripada kaki. Ciri khasnya adalah sepanjang episod. Tanpa terapi khusus, gangguan itu berlangsung selama beberapa jam, menyebabkan ketidakselesaan yang teruk. Pergerakan ganas seperti ini lebih bersifat kanak-kanak dan pesakit yang selalu mengambil antipsikotik dalam dos yang tinggi tanpa pembetulan. Dalam penyakit, perkembangan juga mungkin berlaku, tetapi lebih jarang. Hiperkinesis distonik juga sukar didiagnosis, seperti mioklonik. Kes khas adalah dystonia ormandibular, di mana otot masticatory menjadi sasaran hiperkinesis. Pesakit mengeluarkan suara tanpa sengaja, menyedari pergerakan mengunyah tanpa keinginannya sendiri.

Ini adalah persilangan antara dystonia dan chorea, menggabungkan ciri kedua fenomena patologi. Di satu pihak, ini melibatkan penglibatan beberapa anggota badan atau seluruh badan sekaligus, di sisi lain - pergerakan licin, asal spasmodik, jangka masa tinggi dan rasa tidak selesa. Hiperkinesia Athetoid hampir tidak dijumpai pada remaja. Kontinjen utama adalah kanak-kanak dan orang yang berumur 25 tahun ke atas.

  • Pandangan kilasan

Ia disertai dengan penguncupan otot rangka yang tidak disengajakan. Seseorang mengambil pusing berpusing dan tinggal di dalamnya selama beberapa minit. Episod boleh berganda. Diulang beberapa kali dalam jangka masa yang singkat. Biasanya hasil keturunan dibebankan. Dalam beberapa kes yang tinggal, ia adalah asal sekunder..

  • Blepharo-dan hemispasm wajah

Yang pertama dicirikan oleh penutupan kelopak mata yang ketat akibat kekejangan otot di sekitarnya. Yang kedua merangkumi separuh wajah dan disertai dengan sensasi yang menyakitkan. Kedua-dua spesies itu sekunder, disebabkan oleh sindrom keturunan atau diagnosis oftalmik. Lesi saraf trigeminal kurang biasa.

Pelbagai yang kerap. Ia berlaku pada pesakit yang selalu menggunakan antipsikotik. Terutama khas, berat, tidak bertoleransi. Kelainan ini adalah kesan sampingan yang serius, tetapi hampir tidak dapat dielakkan. Pelanggarannya lebih kuat, semakin besar dos ubat.

Nama lain untuk sindrom ini adalah kegelisahan. Seseorang mengalami kegelisahan yang kuat dalam diri, keperluan untuk bergerak. Pesakit pergi dan balik, mengayun, menggerakkan kaki mereka sekurang-kurangnya mengurangkan intensiti manifestasi. Sebabnya ialah pengujaan berlebihan sistem ekstrapiramidal. Walau bagaimanapun, ubat jenis ini menyebabkan kerosakan toksik di kawasan ini, oleh itu, hiperkinesis campuran lebih kerap berlaku. Contohnya, dystonia dalam kombinasi dengan akathisia.

Terdapat gangguan yang serupa semasa mengambil beberapa antipsikotik moden. Sebagai contoh, Ariprizol dan analognya menyebabkan pelanggaran paling kerap, ini adalah kesan sampingan utama ubat. Beberapa antidepresan mampu memberi kesan negatif yang sama, kerana kepekatan normal serotonin terganggu, ia juga terlibat dalam transmisi impuls saraf dan pembentukan pengujaan yang mencukupi di sistem saraf pusat.

Pengelasan mungkin berdasarkan kriteria lain:

  1. Berdasarkan saat kejadian, bentuk kanak-kanak dibezakan (hiperkinesis pada kanak-kanak hingga satu tahun, dari tahun hingga lima, dari lima hingga dua belas), jenis remaja yang berlaku semasa baligh, jenis dewasa. Ketiganya dijumpai lebih kurang sama..
  2. Mengikut kriteria asal, spesies idiopatik primer, sekunder, juga disebabkan disebut. Hiperkinesis disebabkan oleh kecederaan atau ubat.
  3. Kita dapat membezakan proses penyetempatan. Kemudian mereka bercakap mengenai hiperkinesis lidah, hiperkinesis wajah (hiperkinesis wajah berlaku terutamanya sebagai tics), anggota badan, organ dalaman (hiperkinesis gastrik dan lain-lain).
  4. Dengan penyetempatan fokus kegembiraan saraf yang berlebihan: hiperkinesis subkortikal dan varian kortikalnya. Lokasi kawasan seperti itu dapat dikesan oleh electroencephalography, bahkan lebih baik pada masa akut.

Jenis hiperkinesis utama dibezakan oleh gabungan gambaran klinikal, asal proses patologi. Dalam perubatan praktikal, beberapa kriteria digunakan sekaligus. Ini membolehkan anda memformalkan sindrom dan menerangkannya dengan lebih tepat dalam dokumentasi..

Pemisahan sindrom ini di peringkat tidak dilakukan, kerana ketika gangguan ini terus berubah, bahkan dalam episod pendek, transformasi, regresi spontan atau kejengkelan mungkin terjadi. Oleh itu, konsep tahap hiperkinesis tidak digunakan dalam praktik.

Gambaran klinikal umum

Gejala apa yang terdapat dalam semua bentuk hiperkinesis? Dalam semua kes tanpa pengecualian, seseorang mengalami sekumpulan manifestasi.

Manifestasi utama hiperkinesis adalah peningkatan aktiviti motor. Ia mempunyai beberapa sifat, yang memungkinkan untuk mendiagnosis hiperkinesis. Spontaniti - berlaku di samping keinginan sedar, kehendak subjek, tidak dapat diramalkan - pada bila-bila masa, selalunya tanpa provokator yang jelas pada masa ini, ketidakupayaan untuk mengawal prosesnya. Apa yang meletakkan pesakit dalam kedudukan yang tidak dapat dipertahankan.

Kerana perkembangan pergerakan sukarela, terutama jika ia adalah bentuk sindrom yang teruk, kegelisahan meningkat. Keraguan diri. Mungkin penambahan fobia, takut berlakunya episod aktiviti motor. Mungkin mengurung diri, kecenderungan untuk mengasingkan diri.

Dalam beberapa kes, masalah tingkah laku. Kerengsaan, kelesuan, penghindaran hubungan sosial dan mewujudkan hubungan baru.

Semua ini adalah bahagian dari satu keseluruhan..

Hyperkinesis perlu dibezakan dari gangguan yang berkaitan dan serupa dengan gangguan gambaran klinikal. Contohnya, synkinesia.

Synkinesia dan hiperkinesis - apakah perbezaannya?

Dalam kedua kes tersebut, gerakan ganas yang tidak disengajakan muncul, menyebabkan ketidakselesaan. Tetapi dengan sinkinesia, mereka bergabung dengan pergerakan normal. Contohnya, mengangkat tangan disertai dengan penguatan amplitud yang tidak disengajakan, sama dengan putaran kepala. Hyperkinesis juga berkembang pada waktu rehat. Di samping itu, synkinesia wujud lebih sedikit masa. Proses yang berbeza dapat diteruskan selama-lamanya, terus berulang.

Menurut kriteria ini, negeri dibezakan. Jika tidak, simptomnya hampir sama. Kaedah terapi juga tidak mempunyai perbezaan asas.

Diagnosis keadaan patologi

Pengenalpastian proses patologi terletak di bahu pakar neurologi. Neurologi tidak selalu mungkin untuk menjawab persoalan asal pelanggaran dan cara-cara untuk menghapuskannya sendiri. Anda mungkin memerlukan pertolongan psikoterapi atau psikiatri sekiranya ada sebab untuk mengesyaki sifat psikogenik gangguan tersebut. Tugas diagnostik.

Untuk menyatakan fakta hiperkinesis. Mungkin ini bukan mengenai dia, tetapi mengenai synkinesia. Sebagai sebahagian daripada rundingan awal, beberapa acara diadakan:

  1. Tinjauan lisan untuk aduan. Sudah berdasarkan kompleks simptomatik yang dikumpulkan, kita dapat membuat kesimpulan yang tepat.
  2. Pengambilan sejarah. Gaya hidup, faktor keturunan, sejarah keluarga penyakit, patologi masa lalu dan diagnosis semasa, sifat aktiviti profesional, tabiat buruk. Secara selari, sifat asas dinilai: umur, jantina, kesihatan umum. Sejarah terperinci membolehkan anda menilai kemungkinan asal lesi. Tanpa pemahaman tentang etiologi, tidak ada penawar sepenuhnya.
  3. Untuk mengesahkan tekaan anda sendiri, pemeriksaan refleks asas ditunjukkan. Pemeriksaan neurologi rutin. Pada masa yang sama, ini tidak selalu mencukupi. Tidak mustahil untuk memprovokasi hiperkinesis. Oleh itu, adalah mungkin untuk menempatkan pesakit di jabatan neurologi hospital untuk pemerhatian dinamik.

Tugas kedua adalah kompleks - mengesahkan diagnosis dan mengenal pasti asal usulnya. Iaitu, penjelasan mengenai sifat patologi.

  1. Elektroensefalografi. EEG membolehkan anda melihat aktiviti elektrik otak. Kenal pasti lokasi khusus kerja kuat yang tidak normal. Dengan kebarangkalian yang tinggi, inilah laman web yang menjadi penyebab gejala. Kajian berulang mungkin.
  2. MRI struktur serebrum. Mengenal pasti luka organik. Tumor, sklerosis berganda, proses berjangkit dan lain-lain. Sekiranya perlu, agen kontras berdasarkan gadolinium diberikan secara intravena untuk meningkatkan imej dan fokus pada kawasan yang berubah.
  3. Kajian mengenai cecair serebrospinal. Sekiranya anda mengesyaki proses jangkitan yang sama.
  4. USDG kapal otak dan leher. Pengimbasan dupleks juga. Ia dilakukan untuk menilai kelajuan dan kualiti aliran darah di sistem saraf pusat. Semua pelanggaran adalah asas untuk pemeriksaan yang lebih teliti.
  5. Imbasan CT otak. Menurut petunjuk. Biasanya memberikan maklumat yang jauh lebih sedikit daripada MRI.
  6. Neuromiografi. Pergerakan otot tidak selalu hiperkinesis. Kajian mengenai otot, kekonduksian dan kontraktilasi otot membolehkan anda menentukan dengan tepat apa yang menyebabkan aktiviti motor. Metodologi adalah wajib.
  7. Kimia darah. Memberi keupayaan untuk mengenal pasti kerosakan toksik yang disyaki sebagai penyebab gangguan tersebut.

Sekiranya perlu, rundingan dengan pakar genetik ditetapkan.

Diagnosis dilakukan secara pesakit luar semasa pengampunan diagnosis utama provokator atau di hospital jika keadaannya serius.

Tugas ketiga adalah membezakan beberapa diagnosis dari yang lain. Dalam kes standard, kaedah di atas akan membantu. Tetapi jika tidak terdapat momen organik, masuk akal untuk memeriksa pesakit untuk mendapatkan psikopatologi. Ini adalah tugas psikoterapi atau psikiatri, dan psikologi klinikal juga terlibat. Metodologi utama adalah percakapan, juga dicadangkan untuk lulus sekumpulan ujian keperibadian khusus dan ujian tahap kecerdasan pelbagai jenis.

Berdasarkan hasilnya, adalah mungkin untuk menentukan ciri ciri keperibadian, tahap perubahan mereka, pemecahan pemikiran atau kekurangannya. Ujian makmal untuk menentukan tahap neurotransmitter juga ditentukan, penilaian tahapnya dapat memainkan peranan penting..

Diagnosis mungkin memerlukan lebih dari satu minggu atau lebih daripada satu bulan kejadian. Termasuk mengikut budi bicara doktor, kajian diulang beberapa kali. Membuat diagnosis yang tepat dan penerangan lengkap mengenai keadaan tidak selalu merupakan proses yang cepat dan jelas. Tugas pesakit atau saudara-mara adalah memantau semua perubahan kesihatan dengan teliti.

Terapi

Rawatan hiperkinesis melibatkan penggunaan teknik konservatif. Pada dasarnya, preskripsi ubat-ubatan beberapa kumpulan farmasi.

  1. Valproates. Ubat yang biasa ditunjukkan untuk epilepsi untuk mencegah kejang. Berkesan terhadap tics dan myoclonus, serta kekejangan wajah unilateral, balisme. Depakine dan nama lain.
  2. Antikolinergik. Mempengaruhi kepekatan asetilkolin, yang bertanggungjawab untuk pengujaan berlebihan pada sistem saraf pusat. Scopolamine dan lain-lain. Berbahaya untuk penggunaan yang tidak terkawal. Hanya dengan pelantikan pakar. Membantu mengatasi kebanyakan hiperkinesis yang dinyatakan di atas.
  3. Antiepileptik. Clonazepam dan analognya. Otot berehat, mengurangkan nada. Mereka membolehkan anda menghentikan serangan akut atau mencegah berlakunya aktiviti motor yang berlebihan.
  4. Suntikan toksin botulinum. Ia diberikan secara topikal untuk mengurangkan pengaliran dan kontraktilitas otot..
  5. Ubat antiparkinsonia. Levdopa dan analognya. Digunakan untuk mengurangkan aktiviti sistem extrapyramidal, menormalkan proses penghantaran impuls saraf.

Dalam beberapa kes, jika penyebabnya adalah kepekatan dopamin yang berlebihan, antipsikotik khas yang kuat seperti Haloperidol diresepkan.

Perlu diingat bahawa kepekaan terhadap ubat adalah individu, oleh itu, untuk rawatan hiperkinesis jenis yang sama, kumpulan ubat dan nama yang berbeza diperlukan. Pemilihan dilakukan dengan baik dalam keadaan pegun.

Dengan keberkesanan rawatan, fisioterapi, urut, sanatorium dan aktiviti resort, terapi senaman ditetapkan, jika boleh, untuk memulihkan aktiviti motor sukarela dan mengelakkan atrofi otot dengan latar belakang kekejangan berterusan dan genangan darah. Satu set latihan yang terbaik dikembangkan secara individu atau "disesuaikan" yang sudah ada untuk keperluan tubuh. Ini adalah tugas doktor fisioterapi.

Ketahanan, ketahanan terhadap rawatan dalam hampir 100% kes memerlukan pembetulan pembedahan. Tetapi skop langkah radikal sangat terhad. Pallidotomy boleh digunakan (pembedahan stereotaktik invasif minimal pada otak, yang bertujuan untuk pemotongan sebahagian daripada serat saraf di kawasan khas), penyahmampatan saraf wajah.

Terdapat kaedah baru, belum cukup diuji. Contohnya, rangsangan elektrik tiruan dari thalamus, struktur subkortikal. Cara merawat hiperkinesis adalah mengikut budi bicara pakar neurologi, berdasarkan asal usul, sifat dan keparahan proses.

Ramalan

Prognosis untuk hidup dalam kebanyakan kes adalah baik. Hyperkinesis bukanlah ancaman, selain dari beberapa jenis, terutamanya jangka panjang. Ramalan untuk mengekalkan keupayaan bekerja bergantung pada intensiti manifestasi. Hiperkinesis yang diucapkan oleh jenis korea, dystonia dan lain-lain tidak termasuk kemungkinan pelaksanaan fungsi persalinan. Kemungkinan kehilangan keupayaan untuk melayani diri sendiri di rumah, kecacatan dalam kes-kes yang teruk.

Kegiatan sosial juga berkurang kerana keraguan diri, tingkah laku pelik, menurut orang. Ini adalah faktor yang jelas dalam disorientasi dan kecenderungan untuk mengasingkan diri, yang secara negatif mempengaruhi keadaan psikologi..

Pada asasnya, dinamika proses mesti dinilai berdasarkan sifat diagnosis utama. Melanjutkan daripadanya dan membina andaian, ramalkan. Bentuk idiopatik diperiksa oleh manifestasi luaran, kekerapan kejang, dan kecenderungan untuk menjadi rumit ketika setiap episod baru berkembang..

Pencegahan Pelanggaran

Cadangan klinikal dari segi pencegahan belum dikembangkan. Isu ini masih boleh diperdebatkan. Kerana banyak bentuk proses patologi tidak dapat dicegah. Contohnya, turun temurun. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa cadangan:

  1. Mengelakkan tekanan.
  2. Penolakan aktiviti fizikal yang berlebihan.
  3. Sikap prihatin terhadap tubuh seseorang, mengelakkan situasi berbahaya yang boleh menyebabkan kecederaan kepala. Tidak selalu mungkin..
  4. Tidur penuh.
  5. Rawatan tepat pada masanya patologi berjangkit dari mana-mana penyetempatan. Untuk mengurangkan risiko komplikasi otak. Meningitis atau ensefalitis.
  6. Penggunaan ubat yang betul, mengikut skema yang diluluskan oleh doktor. Semua gangguan kesihatan - asas untuk perundingan kedua dengan pakar untuk kemungkinan semakan kursus.
  7. Segera hubungi doktor untuk menjalani pemeriksaan rutin. Minimum, ahli terapi diperlukan. Lebih baik pergi terus ke pakar neurologi.
  8. Mengelakkan keadaan kerja yang berbahaya, terdedah kepada bahan toksik pada badan, radiasi, faktor negatif persekitaran. Keselamatan Tempat Kerja.
Baca Mengenai Pening