Utama Ketumbuhan

Dysarthria

Dysarthria adalah gangguan pertuturan secara umum, dan bukan kesukaran untuk mengucapkan suara individu, akibat kekurangan organ organ pertuturan yang tidak mencukupi: ligamen, lidah, otot lelangit lembut, bibir, otot pernafasan dan muka. Penyakit ini boleh membawa akibat dalam bentuk bahasa tulisan, membaca, dan tingkah laku yang terganggu..

Punca Dysarthria

Dalam sebilangan besar kes (lebih daripada 80%), disartria disertai oleh cerebral palsy (cerebral palsy) dan disebabkan oleh gangguan yang sama pada sistem saraf pusat. Gangguan ini boleh berlaku semasa kehamilan dan dalam dua tahun pertama kehidupan, dan juga pada masa dewasa..

Faktor-faktor berlakunya disartria termasuk:

  • Hipoksia
  • Toksikosis semasa mengandung
  • Konflik Rhesus
  • Penyakit ibu
  • Kecederaan kelahiran dan patologi kehamilan
  • Encephalitis, Meningitis
  • Kecederaan kepala
  • Otitis media
  • Hydrohephaly
  • Keracunan badan
  • Pukulan
  • Tumor otak
  • Sklerosis berganda, aterosklerosis, dll..

Gejala dysarthria

Dysarthria menampakkan diri dalam ucapan yang tidak jelas, ketika seseorang mengucapkan kata-kata yang kabur, seolah-olah dengan "mulut penuh", mual hidung mungkin muncul, seperti sinusitis, pengucapan kata oleh suku kata dengan penelan berkala mereka, gangguan irama pertuturan.

Dysarthria disertai dengan peningkatan nada otot alat pertuturan, yang menyebabkan keletihan cepat. Sebaliknya juga berlaku - hipotensi, di mana lidah, bibir, pipi menjadi lembap, air liur meningkat.

Dengan disarthria, pengucapan semua suara, termasuk vokal, menderita, dan gangguan dalam pernafasan pertuturan terjadi, yang mempengaruhi intonasi dan ketegasan pertuturan.

Jenis-jenis Dysarthria

Pembahagian dysarthria menjadi spesies berlaku di lokasi kerosakan, mengikut tahap gangguan pertuturan dan dengan menentukan (gejala yang paling ketara). Pertimbangkan bentuk dysarthria yang paling biasa.

Bulbar dysarthria - berkembang akibat kerosakan pada medulla oblongata. Dengan bentuk dysarthria ini, hubungan antara otot artikulasi dengan sistem saraf pusat terputus. Akibatnya, pesakit sukar menguruskan pergerakan lidah dan bibir yang betul, yang berada dalam keadaan santai. Secara umum, wajah menjadi tidak aktif, tetapi terdapat peningkatan air liur.

Pseudobulbar dysarthria - dalam lebih daripada 80% kes, berlaku kerana strok otak iskemia pada orang yang berumur lebih dari 50 tahun, atau pada usia apa pun dengan kecederaan otak. Dengan penyakit ini, atrofi otot alat pertuturan dinyatakan, menyebabkan monoton pertuturan, mengunyah dan menelan juga sukar, air liur meningkat.

Disarthria kortikal (kortikal) adalah pelanggaran korteks frontal akibat kecederaan, tumor atau penyakit masa lalu seperti enceialitis atau meningitis, akibatnya fungsi neurotransmitter sebahagiannya hilang. Dengan jenis dysarthria ini, pengucapan konsonan dan kecepatan pertuturan terganggu, automatik artikulasi hilang, dan hidung muncul. Pelanggaran pada gyrus frontal juga menyebabkan disfungsi otot-otot badan yang lain, selain artikulasi.

Cerebellar dysarthria adalah gangguan reich yang disebabkan oleh lesi cerebellar. Penyakit ini agak jarang berlaku, yang paling sering disertai oleh syarikat disarthria lain. Gejala gangguan cerebellar dan hubungannya dengan bahagian otak yang lain adalah kelembutan lelangit dan lidah, "ucapan mabuk", melantunkan bunyi atau suku kata individu, pelemahan ucapan pada akhir frasa, pelanggaran tekanan.

Tahap disarthria

Dalam terapi pertuturan, disarthria dibahagikan mengikut prinsip keparahan gejala dan kebolehan bercakap untuk pendengar. Oleh itu, pakar membezakan 4 darjah penyakit ini.

1 darjah - disarthria terhapus. Dalam kes ini, gejalanya hampir tidak dapat dilihat dan dalam kebanyakan kes hanya ahli terapi pertuturan yang dapat mengenalinya. Pada kanak-kanak, gangguan seperti ini dikesan pada usia sekitar 5 tahun. Gejala disarthria yang terhapus boleh: menelan atau memutarbelitkan suku kata dan bunyi, diksi yang buruk, ucapan yang tidak jelas.

Disarthria kelas 2 (khas) - apabila kecacatan sebutan dapat dilihat dengan jelas, tetapi pertuturan tetap dapat difahami oleh pendengar.

Gred 3 (teruk) - pertuturan terganggu dengan ketara dan hanya dapat difahami oleh saudara-mara

Gred 4 - gangguan pertuturan yang teruk - kekurangan pemahaman sepenuhnya oleh orang sekeliling atau ketidakhadiran mutlak.

Diagnosis disarthria

Gangguan pertuturan pada kanak-kanak dan orang dewasa terlibat dalam ahli terapi pertuturan dan pakar neurologi. Kaedah utama untuk mendiagnosis penyakit ini adalah: EEG, elektromiografi, neurografi, MRI otak.

Semasa memeriksa ahli terapi pertuturan, diagnosis dibuat berdasarkan anamnesis perkembangan pertuturan, pengucapan, pernafasan, persepsi pertuturan, artikulasi dan banyak faktor lain yang akan dibandingkan dengan data dari kajian neurologi.

Rawatan dan pencegahan dysarthria

Rawatan pelbagai jenis gangguan pertuturan selalu berlaku secara komprehensif dengan bantuan tiga bidang utama: terapi pertuturan, latihan fisioterapi, terapi ubat.

Semasa membuat diagnosis, ahli terapi pertuturan mengambil kira gambaran umum perkembangan ucapan anak, dan ahli neuropatologi juga bergantung pada sejarah kehamilan. Apabila pembetulan pertuturan oleh ahli terapi pertuturan menggunakan kaedah permainan, program ini dikembangkan secara individu untuk setiap anak. Peranan penting dalam pembetulan pertuturan dimainkan oleh fisioterapi untuk otot artikulasi dan urutan terapi pertuturan. Untuk pembetulan yang berjaya, sangat penting untuk mengenal pasti pelanggaran pada peringkat awal..

Oleh kerana dysarthria, sebagai peraturan, menampakkan diri dengan latar belakang penyakit sistem saraf pusat, diperlukan terapi ubat, yang menggunakan: bahan nootropik, persediaan untuk pembuluh darah, ubat penenang, ubat-ubatan yang merangsang metabolisme.

Perhatikan bahawa disartria yang teruk tidak bertindak balas terhadap rawatan yang lengkap, dalam kes sedemikian, terapi bertujuan untuk memaksimumkan pemulihan fungsi pertuturan dan sosialisasi anak.

Dysarthria adalah pelanggaran pengawetan

Dysarthria adalah pelanggaran sisi pengucapan, kerana kurangnya alat pengucapan.

Kecacatan utama di dysarthria adalah pelanggaran terhadap suara yang mengeluarkan suara dan prosodik yang berkaitan dengan kerosakan organik pada sistem saraf pusat dan periferal.

Dengan lesi yang teruk pada sistem saraf pusat, pertuturan menjadi mustahil kerana kelumpuhan otot-otot motor pertuturan yang lengkap. Pelanggaran semacam itu disebut anarthria (a - ketiadaan tanda atau fungsi tertentu, arthron - artikulasi).

Gangguan ucapan Dysarthria diperhatikan dengan pelbagai lesi otak organik, yang pada orang dewasa mempunyai watak fokus yang lebih jelas. Pada kanak-kanak, kekerapan dysarthria terutamanya berkaitan dengan frekuensi patologi perinatal, (kerosakan pada sistem saraf janin dan bayi baru lahir). Selalunya, dysarthria diperhatikan pada cerebral palsy..

Patogenesis dysarthria ditentukan oleh lesi organik sistem saraf pusat dan perifer di bawah pengaruh pelbagai faktor luaran (eksogen) yang mempengaruhi tempoh perkembangan pranatal, pada masa kelahiran dan selepas kelahiran. Antara penyebabnya, asfiksia dan trauma kelahiran, kerosakan pada sistem saraf semasa penyakit hemolitik, penyakit berjangkit pada sistem saraf, kecederaan otak traumatik, gangguan serebrovaskular yang jarang berlaku, tumor otak, kerosakan sistem saraf, seperti aplasia kongenital inti saraf kranial, adalah penting. (Sindrom Moebius), serta penyakit keturunan sistem saraf dan neuromuskular.

Bentuk dysarthria berikut dibezakan: bulbar, pseudobulbar, extrapyramidal (atau subcortical), cerebellar, cortical.

Berdasarkan pendekatan sindromologi, bentuk dysarthria berikut dibezakan berkaitan dengan kanak-kanak dengan cerebral palsy: spastic-paretic, spastic-rigid, spastic-hyperkinetic, spastic-atactic, atactic-hyperkinetic (I. I. Panchenko, 1979).

Klasifikasi dysarthria mengikut tahap kebolehfahaman pertuturan bagi orang lain dicadangkan oleh pakar neuropatologi Perancis. G. Tardier (1968) berkaitan dengan kanak-kanak dengan cerebral palsy. Penulis mengenal pasti empat keparahan gangguan pertuturan pada kanak-kanak tersebut.

Tahap pertama, termudah, apabila pelanggaran sebutan suara hanya dikesan oleh pakar dalam proses memeriksa anak.

Yang kedua - pelanggaran pengucapan dapat dilihat oleh semua orang, tetapi ucapannya dapat difahami oleh orang lain.

Ketiga - ucapan hanya dapat difahami oleh orang yang disayangi kanak-kanak dan sebahagiannya daripada orang lain.

Keempat, yang paling sukar - kekurangan pertuturan atau pertuturan hampir tidak dapat difahami bahkan oleh saudara-mara anak (anarthria).

Anarthria difahami sebagai ketiadaan lengkap atau sebahagian kemungkinan pengucapan suara sebagai akibat dari kelumpuhan otot motorik. Keterukan manifestasi anarthria boleh berbeza: teruk - kekurangan ucapan dan suara sepenuhnya; sederhana - kehadiran hanya reaksi vokal; mudah - kehadiran aktiviti suku kata yang baik (I. I. Panchenko, 1979).

Gejala Tanda-tanda utama (gejala) disarthria adalah kecacatan dalam sebutan suara dan suara, digabungkan dengan gangguan pertuturan, terutamanya artikulasi, pernafasan motorik dan pertuturan. Di dysarthria, tidak seperti dislalia, pengucapan konsonan dan vokal dapat terganggu.

Kehadiran pergerakan ganas dan synkinesia oral pada otot artikulatori adalah tanda disartria yang biasa. Mereka memutarbelitkan sebutan suara, menjadikan ucapan tidak jelas, dan dalam kes yang teruk hampir mustahil; biasanya diperburuk oleh kegembiraan, tekanan emosi, oleh itu, gangguan dalam pengucapan suara berbeza bergantung pada situasi komunikasi lisan. Pada masa yang sama, kedutan lidah, bibir kadang-kadang diperhatikan bersama-sama dengan wajah yang meringis, sedikit getaran (gegaran) lidah, dalam kes yang teruk - pembukaan mulut secara tidak sengaja, melemparkan lidah ke depan, senyuman paksa. Pergerakan ganas diperhatikan pada waktu rehat dan dalam keadaan artikulasi statik, misalnya, sambil memegang lidah di garis tengah, semakin kuat dengan pergerakan atau percubaan sewenang-wenangnya. Dalam hal ini mereka berbeza dengan synkinesias - pergerakan bersamaan yang tidak disengajakan yang hanya berlaku dengan pergerakan sukarela, misalnya, dengan lidah bergerak ke atas, otot yang mengangkat rahang bawah sering berkontraksi, dan kadang-kadang seluruh otot serviks tegang dan anak melakukan pergerakan ini pada masa yang sama dengan kepala memanjang. Synkinesia dapat dilihat bukan hanya pada otot-otot pertuturan, tetapi juga pada kerangka, terutama pada bahagian-bahagiannya yang berkait rapat dengan fungsi pertuturan secara anatomi dan fungsional. Dengan pergerakan lidah pada kanak-kanak dengan disartria, pergerakan bersama jari tangan kanan (sering kali ibu jari) sering berlaku.

Tanda ciri disarthria adalah pelanggaran impuls afren proprioceptif dari otot-otot alat artikulasi. Kanak-kanak mempunyai perasaan lemah terhadap kedudukan lidah dan bibir, arah pergerakannya, mereka sukar meniru pembiakan dan mengekalkan sistem artikulasi, yang menunda perkembangan praksis artikulasi.

Tanda dysarthria yang kerap adalah kekurangan praxis artikulatory (dyspraxia), yang boleh menjadi sekunder kerana impuls aferen proprioceptif yang terganggu dari otot-otot alat artikulasi, atau primer kerana lokalisasi kerosakan otak.

Sindrom dysarthria kedua - sindrom gangguan pernafasan pertuturan.

Ciri ciri disartria yang seterusnya adalah gangguan suara dan gangguan intonasi melodi. Gangguan suara dikaitkan dengan paresis otot lidah, bibir, lelangit lembut, lipatan vokal, otot laring, nada otot yang terganggu dan keterbatasan pergerakan mereka.

Oleh itu, gejala utama dysarthria - gangguan pengucapan suara dan sisi pertuturan prosodik - ditentukan oleh sifat dan keparahan manifestasi gangguan artikulasi, pernafasan dan vokal.

Pada masa ini, berdasarkan penilaian gangguan bukan pertuturan, kaedah untuk diagnosis awal disarthria telah dikembangkan.

Manifestasi dysarthria pertama yang paling biasa adalah kehadiran sindrom pseudobulbar, tanda-tanda pertama yang sudah dapat diketahui pada bayi baru lahir. Ini adalah kelemahan tangisan atau ketiadaannya (aphonia), gangguan menghisap, menelan, ketiadaan atau kelemahan refleks bawaan tertentu (menghisap, mencari, proboscis, palmar-roto-head). Tangisan anak-anak seperti itu untuk waktu yang lama tetap sunyi, tidak mudah dimodulasi, sering dengan naungan hidung, kadang-kadang dalam bentuk tangisan terpisah yang dihasilkan pada masa inspirasi.

Kanak-kanak mengambil payu dara dengan buruk, menghisap lemah, tersedak, menghisap, biru, kadang-kadang susu mengalir dari hidung. Dalam kes yang teruk, kanak-kanak pada hari-hari pertama kehidupan tidak mengambil payudara sama sekali, mereka diberi makan melalui tiub, gangguan menelan juga diperhatikan. Nafas cetek, cepat dan berirama.

Gangguan ini digabungkan dengan asimetri wajah, kebocoran susu dari satu sudut mulut, kenduran bibir bawah, yang menghalang penangkapan puting atau puting.

Dalam proses pertumbuhan, ekspresi intonasional yang tidak cukup dari reaksi jeritan dan suara semakin banyak diungkapkan. Bunyi bersenandung, mengecewakan adalah monoton dan muncul di kemudian hari. Anak tidak boleh mengunyah, menggigit, tersedak makanan pejal untuk waktu yang lama, tidak boleh minum dari cawan.

Kesukaran tertentu adalah diagnosis manifestasi disarthria yang terhapus atau minimum.

Kriteria diagnostik utama:

• kehadiran gangguan artikulasi yang dinyatakan dengan lemah, tetapi spesifik dalam bentuk mengehadkan kelantangan pergerakan artikulasi yang paling halus dan berbeza, khususnya, lenturan hujung lidah ke atas yang tidak mencukupi, serta kedudukan lidah yang tidak simetri memanjang ke hadapan, gegaran dan kegelisahannya dalam kedudukan ini, dan perubahan konfigurasi;

• kehadiran sinkinesia (pergerakan rahang bawah dengan lidah bergerak ke atas, pergerakan jari dengan pergerakan lidah);

• pergerakan artikulasi yang perlahan;

• kesukaran menjaga postur artikulasi;

• kesukaran menukar pergerakan artikulasi;

• berterusan pelanggaran sebutan suara dan kesukaran mengotomatisasi bunyi yang disampaikan;

• kehadiran gangguan prosodik.

Dalam beberapa kes, ujian fungsional membantu mendiagnosis manifestasi disarthria minimum..

Contoh 1. Anak diminta membuka mulutnya, menjulurkan lidah ke depan dan menahannya tanpa bergerak di garis tengah dan pada masa yang sama mengikuti matanya dengan objek bergerak ke arah sisi. Ujiannya positif dan menunjukkan disartria, jika pada waktu pergerakan mata terdapat sedikit penyimpangan lidah ke arah yang sama.

Ujian 2. Kanak-kanak diminta melakukan pergerakan artikulasi dengan lidahnya, sambil meletakkan tangannya di lehernya. Dengan pergerakan lidah yang membezakan yang paling halus, ketegangan otot serviks dapat dirasakan, dan kadang-kadang pergerakan yang dapat dilihat dengan lemparan kepala, yang menunjukkan disartria.

Bentuk disarthria

Disartria kortikal adalah kumpulan gangguan pertuturan motorik pelbagai patogenesis yang berkaitan dengan lesi fokus korteks serebrum.

Pada varian pertama dysarthria kortikal, di antara bunyi depan-lingual, pengucapan konsonan cakuminal yang disebut, yang terbentuk ketika hujung lidah dinaikkan dan sedikit membengkok ke atas, dilanggar di tempat pertama (w, w, p). Dalam bentuk dysarthria yang teruk, mereka tidak hadir, dalam bentuk yang lebih ringan, mereka digantikan oleh konsonan anterolingual lain, paling sering punggung, apabila diucapkan, bahagian depan lidah naik ke atas langit-langit (s, s, s, s, t, d, k).

Sukar diucapkan dengan disartria kortikal adalah konsonan apikal yang terbentuk ketika hujung lidah menghampiri atau mengikat pada gigi atas atau alveoli (l).

Varian kedua dysarthria kortikal dikaitkan dengan kekurangan praxis kinestetik, yang diperhatikan dengan lesi unilateral korteks hemisfera dominan (biasanya kiri) otak di bahagian-bahagian postcentral bawah korteks.

Dalam kes-kes ini, pengucapan konsonan, terutama mendesis dan africate, menderita. Gangguan artikulasi tidak konsisten dan tidak jelas. Pencarian struktur artikulasi yang diingini pada waktu pertuturan memperlahankan rentaknya dan melanggar kelancaran.

Kesukaran untuk merasakan dan menghasilkan semula corak artikulasi tertentu diperhatikan. Kegagalan gnosis muka diperhatikan: kanak-kanak merasa sukar untuk menerangkan titik sentuhan ke kawasan wajah dengan jelas, terutama di kawasan alat artikulasi.

Varian ketiga disartria kortikal dikaitkan dengan kekurangan praksis kinetik dinamik, ini diperhatikan dengan lesi unilateral korteks hemisfera dominan di bahagian bawah kawasan kortikal premotor. Sekiranya berlaku pelanggaran praksis kinetik, sukar untuk menyebut africate kompleks yang dapat terurai menjadi bahagian penyusunnya, terdapat penggantian bunyi slot dengan bunyi membungkuk (w - e), suara yang hilang dalam konsonan, kadang-kadang dengan pemukulan konsonan sonik bersuara terpilih. Pertuturan yang tegang dan perlahan.

Kesukaran dicatat dalam mereproduksi serangkaian pergerakan berturut-turut pada tugas (melalui persembahan atau dengan arahan lisan).

Pada varian kedua dan ketiga disartria kortikal, automasi bunyi sangat sukar.

Pseudobulbar dysarthria berlaku dengan kerosakan dua hala pada jalan kortikal-nuklear motor yang bergerak dari korteks serebrum ke inti saraf kranial batang.

Pseudobulbar dysarthria dicirikan oleh peningkatan nada otot pada otot artikulasi mengikut jenis spastik - bentuk spastik pseudobulbar dysarthria.

Sekiranya pseudobulbar dysarthria, dan juga kortikal, pengucapan bunyi bahasa depan yang paling sukar untuk diartikulasikan dilanggar, tetapi tidak seperti yang terakhir, pelanggaran itu lebih biasa, digabungkan dengan distorsi pengucapan dan kumpulan suara lain, aspek pernafasan, suara, aspek intonasional-melodi, selalunya - air liur.

Ciri-ciri pengucapan suara di pseudobulbar dysarthria, berbeza dengan kortikal, juga banyak ditentukan oleh pencampuran lidah yang tegang ke bahagian belakang rongga mulut, yang memutarbelitkan bunyi vokal, terutama yang depan (dan, e).

Dengan dysarthria pseudobulbar paretic, pengucapan bunyi labial oklusal menderita, memerlukan usaha otot yang mencukupi, terutama lingual-alveolar dua bibir (p, b, m), serta sering sejumlah vokal, terutama yang memerlukan mengangkat belakang lidah ke atas (dan, s, y). Nada nada suara diperhatikan. Lelangit lembut merosot, pergerakannya ketika mengucapkan suara adalah terhad.

Bulbar dysarthria adalah kompleks gejala gangguan motorik pertuturan yang berkembang akibat kerosakan pada inti, akar, atau bahagian periferal saraf kranial VII, IX, X, dan XII. Dengan dysarthria bulbar, paresis periferal otot pertuturan berlaku. Dalam amalan pediatrik, luka selektif saraf muka secara unilateral dalam kes penyakit virus atau radang telinga tengah sangat penting. Dalam kes ini, kelumpuhan otot bibir yang lembap, satu pipi berkembang, yang menyebabkan artikulasi bunyi labial terganggu dan tidak jelas. Dengan luka dua hala, gangguan dalam pengucapan suara paling ketara. Pengucapan dari semua bunyi labial secara kasar diputarbelitkan berdasarkan jenis perkiraan mereka dengan satu suara labial-labial yang tuli. Semua konsonan yang bersambung juga menghampiri yang celah, sementara konsonan lingual depan mendekati satu suara slot rata yang membosankan, konsonan bersuara memekakkan telinga. Gangguan pengucapan ini disertai dengan nasalisasi.

Disarthria ekstrapiramidal. Sistem extrapyramidal secara automatik membuat latar belakang kesediaan yang memungkinkan pelaksanaan pergerakan pantas, tepat dan membezakan. Ini penting dalam pengaturan nada otot, urutan, kekuatan dan motilitas pengecutan otot, memberikan pelaksanaan automatik, ekspresi emosi tindakan motorik.

Kemerosotan bunyi dalam dysarthria extrapyramidal ditentukan oleh:

• perubahan nada otot pada otot pertuturan;

• kehadiran pergerakan ganas (hiperkinesis);

• gangguan afrusi persepsi dari otot pertuturan;

• pelanggaran pemeliharaan motor-emosi. Julat pergerakan otot alat artikulasi dengan dysarthria extrapyramidal, tidak seperti pseudobulbar, mungkin mencukupi. Anak mengalami kesukaran khas dalam menjaga dan merasakan postur artikulasi, yang berkaitan dengan nada otot yang sentiasa berubah dan pergerakan yang ganas. Oleh itu, dengan dysarthria extrapyramidal, dispraxia kinestetik sering diperhatikan.

Ciri dari dysarthria extrapyramidal adalah kurangnya pelanggaran pengucapan bunyi yang stabil dan homogen, serta kesukaran besar dalam mengotomatisasi bunyi.

Extrapyramidal dysarthria sering digabungkan dengan gangguan pendengaran jenis kehilangan pendengaran sensorineural, sementara pendengaran dengan nada tinggi terutamanya terjejas.

Disartria serebelar. Dengan bentuk disarthria ini, terdapat lesi cerebellum dan hubungannya dengan bahagian lain dari sistem saraf pusat, serta saluran fronto-cerebellar.

Ucapan dalam serebelar cerebellar lambat, tersentak, teriakan, dengan modulasi tekanan yang lemah, pelemahan suara hingga akhir frasa. Nada kemerosotan otot otot lidah dan bibir diperhatikan, lidahnya nipis, tersebar di rongga mulut, pergerakannya terhad, laju pergerakan diperlahankan, kesukaran memegang sistem artikulasi diperhatikan dan sensasinya lemah, lelangit lelangit lembut, mengunyah lemah, ekspresi wajah lambat. Pergerakan lidah tidak tepat, dengan manifestasi hiper atau hipometri (kelebihan atau kekurangan jumlah pergerakan). Dengan pergerakan sasaran yang lebih halus, sedikit gemetar lidah diperhatikan. Nasalisasi menyatakan kebanyakan suara.

Diagnosis pembezaan dysarthria dilakukan dalam dua arah: demarkasi dysarthria dari dyslalia dan dari alalia.

Perbezaan dari dislalia didasarkan pada pengenalpastian tiga sindrom utama (sindrom gangguan artikulasi, pernafasan dan suara), kehadiran bukan sahaja gangguan pengucapan suara, tetapi juga gangguan pada sisi ucapan prosodik, gangguan spesifik dalam pengucapan suara dengan kesukaran dalam mengotomatisasi kebanyakan suara, dan juga mempertimbangkan data dari pemeriksaan neurologi ( kehadiran tanda-tanda kerosakan organik pada sistem saraf pusat) dan anamnesis (petunjuk adanya patologi perinatal, terutamanya perkembangan pra-pertuturan, jeritan, reaksi vokal, menghisap, menelan, mengunyah, dll.).

Pembezaan dari alalia didasarkan pada ketiadaan pelanggaran utama operasi bahasa, yang dimanifestasikan dalam keanehan perkembangan sisi ucapan leksikal dan tatabahasa.

Kejayaan kelas terapi pertuturan dalam banyak aspek bergantung pada permulaan awal dan tingkah laku sistematik mereka.

Bekerja pada pengucapan suara berdasarkan perkara berikut:

1. Ketergantungan pada bentuk disarthria, tahap perkembangan pertuturan dan usia anak.

2. Perkembangan komunikasi lisan. Pembentukan sebutan suara harus ditujukan untuk pengembangan komunikasi, sekolah dan penyesuaian sosial anak.

3. Perkembangan motivasi, keinginan untuk mengatasi pelanggaran yang ada, pengembangan kesedaran diri, penegasan diri, pengaturan dan kawalan diri, harga diri dan keyakinan diri.

4. Perkembangan persepsi auditori dan analisis bunyi yang berbeza.

5. Memperkukuhkan persepsi struktur dan pergerakan artikulasi melalui pengembangan sensasi visual-kinestetik.

6. Fasa. Mereka bermula dengan bunyi itu, artikulasi yang lebih selamat pada kanak-kanak. Kadang-kadang bunyi dipilih mengikut prinsip koordinasi motor yang lebih sederhana, tetapi selalu mengambil kira struktur kecacatan artikulasi secara keseluruhan, mereka terutamanya menggarap bunyi ontogenesis awal.

7. Dalam pelanggaran berat, apabila ucapan tidak difahami sepenuhnya oleh orang lain, kerja dimulakan dengan bunyi dan suku kata yang terpencil. Sekiranya pertuturan kanak-kanak itu relatif dapat difahami dan dengan kata-kata tertentu dia dapat mengucapkan bunyi yang rosak dengan betul, kerja dimulakan dengan "kata kunci" ini. Dalam semua keadaan, automasi suara diperlukan dalam semua konteks dan dalam pelbagai situasi pertuturan..

8. Pada kanak-kanak yang mengalami kerosakan pada sistem saraf pusat, pencegahan gangguan yang teruk dalam pengucapan suara melalui terapi pertuturan sistematik pada masa pra-pertuturan adalah penting.

Struktur kecacatan di dysarthria merangkumi pelanggaran sisi suara dan prosodik pertuturan, disebabkan oleh kerosakan organik pada mekanisme motor pertuturan sistem saraf pusat. Gangguan bunyi di dysarthria bergantung kepada keparahan dan sifat lesi..

Tanda-tanda klinikal utama disarthria adalah:

• pelanggaran nada otot pada otot pertuturan;

• kemungkinan pergerakan artikulasi sewenang-wenangnya kerana kelumpuhan dan paresis otot-otot alat artikulasi;

• gangguan suara dan pernafasan.

Tanda-tanda utama pseudobulbar dysarthria adalah: peningkatan nada pada otot artikulasi, batasan pergerakan bibir, lidah, lelangit lembut, peningkatan air liur, gangguan pernafasan dan suara. Kanak-kanak mengunyah dengan teruk, menelan, tersedak semasa makan. Ucapan kabur, kabur, intonasi-tidak ekspresif, monoton, suara pekak, dengan nada hidung. Dysarthria sering digabungkan dengan keterbelakangan komponen lain dari sistem pertuturan (pendengaran fonemik, aspek leksikal dan tatabahasa pertuturan). Bergantung pada keparahan manifestasi ini untuk latihan terapi pertuturan, sangat penting untuk mengenal pasti beberapa kumpulan kanak-kanak dengan disartria: dengan gangguan fonetik; keterbelakangan fonetik-fonemik; keterbelakangan umum ucapan (tahap perkembangan pertuturan ditunjukkan). Dengan pelanggaran fonetik (antropofonik), tugas utamanya adalah membetulkan sebutan suara. Apabila disarthria digabungkan dengan perkembangan pertuturan, sistem terapi pertuturan yang komprehensif dilaksanakan, termasuk kerja fonetik, pengembangan pendengaran fonemik, mengerjakan kamus, sistem tatabahasa, dan juga peristiwa khas yang bertujuan untuk mencegah atau memperbaiki gangguan tulisan.

Terapi pertuturan: Buku teks untuk pelajar defectol. Fak. ped Universiti / Ed. L.S. Volkova, S.N. Shakhovskoy. —— M.: Kemanusiaan. ed. Pusat VLADOS, 1998. - 680 s.

LOGO RUMAH

Internet - sumber untuk profesional dan ibu bapa untuk membantu kanak-kanak yang mengalami masalah pertuturan

Dysarthria

ini adalah pelanggaran terhadap pertuturan suara yang dihasilkan kerana kerosakan pada otot otot pertuturan. Di dysarthria, kecacatan utama adalah pelanggaran sisi pertuturan suara. Ia dikaitkan dengan kerosakan organik pada sistem saraf pusat (CNS).

  • Nafas: pernafasan panjang yang lancar, artikulasi yang jelas dan tidak tertekan.
  • Fonasi (pembentukan suara): menggunakan pita suara dan aliran udara untuk membuat suara dengan tempo dan kelantangan yang berbeza.
  • Resonans: kenaikan dan kejatuhan lelangit lembut. Berkebolehan menguatkan suara.
  • Artikulasi: koordinasi pergerakan bibir, lidah, rahang bawah dan lelangit lembut yang tepat dan pantas untuk kejelasan pertuturan.
  • Prosodi pertuturan: satu set ciri fonetik seperti nada, kelantangan, rentak. Gaya ucapan umum.

Seorang kanak-kanak dengan disarthria mungkin mempunyai gejala berikut, bergantung kepada tahap dan tempat kerosakan sistem saraf:

  • Ucapan kabur kerana pergerakan otot artikulasi terhad.
  • Anak bercakap dengan lembut atau ucapan seperti berbisik (berbisik). Ciri khas dysarthria adalah pelanggaran pembentukan suara kerana kerosakan pada persenyawaan otot-otot laring. Suara di dysarthria biasanya lemah, dengan gangguan modulasi. Untuk kemunculan suara, getaran pita suara sangat penting. Dengan paresis otot alat suara, getaran pita suara terganggu, sehingga kekuatan suaranya menjadi minimum.
  • Kelajuan Pertuturan Perlahan
  • Kelajuan pertuturan pantas
  • Pergerakan lidah, bibir dan rahang yang terhad
  • Intonasi (irama) yang tidak normal semasa perbualan
  • Apabila otot-otot lelangit lembut terjejas, suara memperoleh rona hidung (hidung terbuka). Terdapat perubahan kualiti vokal (ucapan atau suara "hidung" seolah-olah tercekik). Dengan disarthria, lelangit lembut biasanya tidak aktif akibat pelanggaran pengawetan otot-otot palatine. Otot lelangit lembut diinervasi oleh cabang motor lidah - saraf pharyngeal dan vagus. Bergantung pada tahap kerosakan pada saraf ini, sambungan inti atau subnuklearnya, paresis perifer dan pusat otot lelangit lembut dibezakan.

Masalah pernafasan dapat dikaitkan dengan paresis otot pernafasan, dengan pelanggaran peraturan pusat pernafasan, dengan gangguan dalam koordinasi antara pernafasan dan artikulasi. Gangguan pernafasan dimanifestasikan dalam bentuk pemendekan yang pendek, irama pernafasan, terutama pada waktu ucapan. Ramai kanak-kanak, walaupun mulut mereka sentiasa terbuka separuh, menghembuskan nafas melalui hidung; pernafasan sewenang-wenangnya melalui mulut sering kali mustahil.

Serak - dengan kerosakan pada saraf vagus, gangguan hidung dan artikulasi terbuka sering digabungkan dengan suara serak dan gangguan suara (aphonia) kerana disfungsi separa atau lengkap otot dalaman laring.

Pengurusan air liur yang buruk adalah ciri khas pseudobulbar dysarthria. Ini disebabkan oleh sekatan pergerakan otot lidah, pelanggaran menelan sukarela, paresis otot labial. Hipersalivasi sering ditingkatkan kerana kelemahan sensasi pada alat artikulasi (anak tidak merasakan air liur mengalir keluar) dan penurunan kawalan diri.

Dalam praktiknya, didapati bahawa kanak-kanak dengan disartria sering tidak merasakan rasa lemon, wasabi, lobak, mustard, iaitu, mereka tidak begitu banyak merespon rasa seperti kanak-kanak tanpa disarthria. Saya rasa ini disebabkan oleh kerosakan saraf.

Sekiranya kanak-kanak mengalami paresis otot bulat mulut dan pergerakan bibir terhad, maka dia tidak dapat meregangkannya ke depan dengan tiub atau meregangkan sudut mulut sambil tersenyum. Dalam hal ini, pelafalan suara labial dilanggar (b, p, m, c, f). Dengan mengurangkan rongga resonator, pengucapan suara sangat terdistorsi. Paresis dan kelumpuhan otot-otot labial biasanya digabungkan dengan gangguan fungsi otot-otot muka lain dari bahagian bawah. Ini disebabkan oleh fakta bahawa otot bibir diinervasi oleh saraf wajah..

Disartria bulbar diperhatikan dengan kelumpuhan bulbar. Disartria bulbar dicirikan oleh: gangguan menelan, pengambilan jisim makanan di hidung, pembentukan suara terganggu (suara pekak dengan nada hidung), pengucapan suara terganggu (ucapan kabur, kabur), pergerakan terhad lelangit lembut, ketidakstabilan pita suara. Dengan dysarthria bulbar, semua ciri khas pseudobulbar dysarthria hadir, sementara juga tidak ada refleks faring dan palatina, atrofi otot lidah dan faring yang ketara.

Bentuk dysarthria ini diperhatikan dengan kelumpuhan pseudobulbar. Pada pseudobulbar dysarthria, peningkatan nada otot pada otot artikulasi diperhatikan. Sekatan pergerakan bibir, lidah, lelangit lembut, air liur, kegagalan pernafasan, mengunyah, dan kadang-kadang menelan. Ucapan kabur, kabur, suara pekak, tidak dimodulasi.

Ciri khas bentuk dysarthria ini adalah nada otot yang tidak sengaja berubah pada otot artikulatori. Lidah, pita suara dan bibir kini tegang, kemudian dilonggarkan. Terdapat pelanggaran modulasi, ekspresif, kecepatan pertuturan. Kadang-kadang terdapat hiperkinesis pada otot muka dan alat artikulatori, pelanggaran pernafasan dan pembentukan suara.

Oleh kerana tidak ada kestabilan, anak dalam keadaan tenang dapat menyebut bunyi individu dengan betul. Namun, anak yang sama ini, misalnya, tidak dapat mengeluarkan suara yang sama ketika berkomunikasi dengan ibu bapa dan orang asing. Sekiranya dalam keadaan tenang pada otot-otot pertuturan, dystonia diperhatikan dengan sukar untuk mengekalkan postur artikulasi, maka apabila anda cuba mengucapkan kata-kata, terdapat peningkatan nada otot yang tajam pada otot-otot artikulasi.

Akar lidah tegang dan kanak-kanak sering mengeluarkan suara bahasa belakang secara tidak sengaja - "gee-ky".

Dengan pelanggaran nada otot yang kurang jelas, kanak-kanak itu cuba bercakap, tetapi ucapannya kabur, kabur, suara dengan nada hidung.

Ia dicirikan oleh asinkronik artikulasi yang jelas, pembentukan suara dan pernafasan, serta pelanggaran kecepatan dan kelancaran pertuturan. Dengan dysarthria cerebellar, watak yang lemah lembut dan perlahan dalam pertuturan diperhatikan. Modulasi rosak. Hilang loghat yang betul. Terdapat pudar suara menjelang akhir sebutan frasa. Apabila lesi zon kortikal di kawasan gyrus pusat anterior, di mana impuls dari otot alat artikulasi dianalisis, disartria kortikal berlaku. Ia dicirikan oleh pelanggaran yang lebih terpencil dalam pengucapan suara individu, kekurangan air liur dan pembentukan suara yang terganggu.

Pembetulan terapi pertuturan moden dari dysarthria adalah pembetulan kesilapan dan pembentukan model artikulasi yang betul (kemahiran motorik artikulasi ketika mengucapkan suara), yang bertujuan untuk:

  • peningkatan mobiliti dan perkembangan pergerakan otot artikulasi;
  • pembentukan pendengaran fonemik;
  • pembentukan pernafasan pertuturan dan pengucapan suara yang betul;
  • pengembangan kemahiran irama pertuturan dan intonasi.

Pembetulan disarthria pada kanak-kanak memerlukan pemeriksaan terapi pertuturan awal yang wajib, yang merangkumi mengkaji struktur dan tahap mobiliti otot alat artikulasi kanak-kanak, menentukan tahap perkembangan pendengaran fonemiknya dan menentukan struktur kecacatan pertuturan..

Sehingga kini, kaedah pembetulan dysarthria yang berkesan digunakan dalam latihan terapi pertuturan:

Dysarthria - apa itu?

Dalam kehidupan seharian kita, kita sering menemui kenyataan bahawa bukan hanya kanak-kanak, tetapi juga beberapa orang dewasa mengucapkan bunyi ucapan secara tidak biasa, tidak seperti orang lain. Lebih-lebih lagi, dalam beberapa kes, keanehan dalam pengucapan suara diungkapkan dengan tajam dan secara harfiah "memotong telinga", di lain-lain itu kurang terlihat, tetapi masih menarik perhatian. Sering kali terdapat pelanggaran sebutan bunyi yang salah disebut "dysarthria." Mari lihat apa itu "dysarthria" dan bagaimana mengatasinya.

Istilah "dysarthria" itu sendiri bermaksud "gangguan ucapan artikulasi" ("arthron" dalam terjemahan ke dalam bahasa Rusia bermaksud "artikulasi", dan "dys" - "gangguan").

Buku teks memberi kita definisi ini: dysarthria adalah pelanggaran pengucapan suara dan komponen pertuturan prosodik, yang disebabkan oleh lesi organik bahagian tengah penganalisis motor ucapan dan pelanggaran yang berkaitan dengan pemeliharaan otot pertuturan. Mereka. ini adalah gangguan pertuturan yang teruk yang berkaitan dengan kerosakan otak.

Dysarthria biasanya hanya salah satu daripada gejala penyakit serius - cerebral palsy, yang paling sering muncul sebelum usia 2 tahun atau mempunyai watak bawaan. Manifestasi disarthria bergantung pada tapak dan kekuatan lesi otak.

Penyebab cerebral palsy dan, akibatnya, penyebab dysarthria adalah lesi organik sistem saraf anak, yang boleh berlaku pada rahim, semasa melahirkan atau disebabkan oleh penyakit pada usia dini (meningitis, meningoencephalitis, lesi traumatik atau gangguan vaskular).

Terdapat 3 darjah keparahan gangguan dysarthria:

1. Anartria kekurangan pertuturan artikulasi, berlaku dengan kerosakan otak yang paling teruk; pertuturan menyerupai meraung dan tidak dapat difahami walaupun untuk orang yang disayangi kanak-kanak.

2. Dysarthria - ucapan kabur, tidak jelas, "bubur di mulut"; 5 bentuk dysarthria dibezakan (bulbar, pseudobulbar, cerebellar, cortical, extrapyramidal).

3. Disarthria yang terhapus adalah tahap dysarthria paling ringan, yang dikaitkan dengan kerosakan otak yang minimum (ucapan anak dapat difahami orang lain, tetapi penuh dengan sejumlah besar gangguan dalam pengucapan suara). Dengan disarthria yang terhapus, terdapat lesi organik kecil korteks serebrum, yang membawa kepada paresis hanya kumpulan otot artikulasi tertentu. Kemudian pengucapan suara individu terhadap suara kanak-kanak terganggu pada irama dan kadar pertuturan hampir normal dan jika tidak ada gangguan pernafasan dan suara yang jelas.

Gejala dysarthria pertuturan dan bukan pertuturan

1) Pelanggaran pembentukan suara.

2) Pelanggaran sebutan suara (hampir semua kumpulan bunyi). Bergantung pada tahap kekalahan, pengucapan semua atau beberapa konsonan mungkin menderita. Pengucapan vokal juga dapat dilanggar (mereka diucapkan tidak jelas, terdistorsi, sering dengan nada hidung).

3) Apa yang disebut prosodik pertuturan (satu set alat pertuturan berirama-intonasional) menderita, termasuk: timbre (pekak, parau, monoton, diperah, kusam; ia boleh menjadi guttural, paksa, tegang, sekejap, dll.); kekuatan suara; kadar; berhenti seketika irama; modulasi (kanak-kanak tidak boleh menukar nada suara dengan sewenang-wenangnya); tekanan logik; pernafasan pertuturan; intonasi; pewarnaan emosi; penerbangan suara; diksi dan melodi pertuturan umum. Komponen prosodik yang menentukan ekspresif, kebolehfahaman ucapan, kesan emosinya dalam proses komunikasi.

4) Pelanggaran persepsi fonem (bunyi) dan perbezaannya. Ia berlaku kerana pertuturan kabur dan kabur, yang tidak memungkinkan pembentukan imej pendengaran suara yang betul.

5) Pelanggaran struktur pertuturan tatabahasa dan perbendaharaan kata yang buruk.

Untuk dysarthria, kehadiran gejala bukan pertuturan adalah ciri kepada pelbagai peringkat yang menyukarkan proses penguasaan pertuturan:

1. Paresis dan kelumpuhan otot-otot batang dan hujung kaki, otot pertuturan. Oleh kerana paresis, anak sangat terbatas atau sepenuhnya dalam pergerakan, yang menyebabkan pelanggaran representasi visual-spasial, ketika anak-anak belajar ruang "dengan ukuran langkah mereka sendiri"; paresis otot pertuturan mengganggu sebutan bunyi yang normal.

2. Pelanggaran aktiviti kognitif: kerana sekatan yang disebabkan oleh paresis dan kelumpuhan tangan, seorang anak tidak dapat terlibat sepenuhnya dalam kognisi dunia sekitarnya, kerana memegang objek di tangannya, membawanya ke mulutnya, cuba "mencuba", kanak-kanak itu menerima pemahaman mengenai permukaan (halus, kasar), bentuk, saiz, suhu (sejuk, hangat), dll..

Sekiranya kanak-kanak tidak mendapat idea mengenai pelbagai ciri objek (spatial, bertekstur dan lain-lain), ia akan menyebabkan kesukaran untuk menunjukkan ciri-ciri ini dalam perkataan. Mereka. anak sahaja tidak akan dapat memberitahu lebih jauh atau lebih dekat dengannya adalah subjeknya, subjek mana yang lebih rendah, mana yang lebih tinggi, dll..

Juga, paresis otot oculomotor menyebabkan kelewatan dalam perkembangan aktiviti kognitif kanak-kanak. Dalam kes jenis paresis ini, fungsi seperti menghentikan pandangan pada objek, "belajar" dengan pandangannya, "mengesan" objek bergerak, dan pencarian cepat objek dengan mata dilanggar. Ini dapat berubah menjadi pelanggaran penulisan dan pembacaan tertentu, hingga kesukaran menguasai lukisan, geometri, geografi, gambar, dan objek lain.

3. Gangguan emosi-sukarela, bergantung pada lokasi dan masa kerosakan otak, mempunyai tahap keparahan dan ciri manifestasi yang berbeza

4. Lapisan psikik sekunder. Biasanya berkaitan dengan pengalaman rendah diri anak.

Semua simptom ini memberi kesan negatif tambahan kepada keadaan pertuturan kanak-kanak dan perjalanan serta keberkesanan kerja pembetulan dengannya..

Mengatasi Dysarthria

Pembetulan pada kanak-kanak disarthria melibatkan pendekatan bersepadu, iaitu usaha bersama ahli terapi pertuturan, ahli neuropatologi, psikologi.

Ahli neuropatologi memberikan pengawasan perubatan (menetapkan ubat, terapi senaman, urut, dll.); ahli psikologi menyediakan pengembangan aspek kognitif dan emosi-peribadi aktiviti mental; Ahli terapi pertuturan memperbetulkan semua aspek pertuturan anak.

Ibu bapa yang prihatin dapat melihat gangguan pertuturan pada anak mereka pada usia dini. Ini akan membolehkan anda menghubungi pakar yang tepat pada masanya dan membantu anak mengatasi masalahnya..

Pada masa awal perkembangan kanak-kanak, gangguan ini ditunjukkan sebagai berikut:

Pada masa bayi, kerana paresis otot-otot lidah, bibir, penyusuan sukar dilakukan - mereka lewat pada payudara (3-7 hari), menghisap lambat, kerap regurgitasi, tersedak. Selalunya sukar bagi anak untuk mengunyah makanan pejal, membilas mulutnya.

Pada tahap awal perkembangan pertuturan pada anak-anak, mungkin tidak ada suara mengejek, suara yang muncul memiliki nada hidung, kata-kata pertama muncul terlambat (pada 2-2,5 tahun).

Dengan perkembangan pertuturan yang lebih jauh, pengucapan hampir semua suara hampir menderita.

Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai perkhidmatan Pusat dan mendaftar untuk berunding atau pelajaran dengan menghubungi (812) 640-90-77, atau dengan mengisi borang di bawah.

Setiap hari dari jam 10:00 hingga 21:00

"Saya tidak menyebut suara W dan F dengan betul selama hampir 50 tahun. Dia mula berurusan dengan Irina Igorevna. Setelah 8 pelajaran, kecacatan itu hilang sepenuhnya, saya katakan dengan betul dan indah. Sangat gembira. " Penjual Schedrov

"Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Elena Anatolyevna. Saya menghadapi masalah dengan sebutan suara [p] dan [p '], dengan pertolongannya kami meletakkannya di tempat. Bukan mudah untuk memperkenalkannya ke dalam pidato sehari-hari, tetapi sangat berbaloi! Dalam sebulan (7 lawatan) saya memperoleh hasil yang luar biasa dan saya bangga dengannya! Terima kasih banyak - banyak!" Mikhail, 17 tahun

Dysarthria

Sekiranya kanak-kanak itu cedera di rahim atau mengalami kecederaan kelahiran, ucapannya harus diberi perhatian khusus.

Kami terus mengenal pembaca dengan pelbagai gangguan pertuturan dengan bantuan buku L. Paramonova "Speech Therapy for All". Kami telah membincangkan pelanggaran sebutan bunyi secara umum dan dislalia khususnya. Hari ini kita akan bercakap mengenai disarthria.

Dysarthria adalah gangguan pada bahagian pertuturan yang mengeluarkan suara, yang disebabkan oleh lesi organik pada bahagian tengah penganalisis motor ucapan dan pelanggaran yang berkaitan dengan pemeliharaan otot pertuturan. Istilah "dysarthria" itu sendiri bermaksud "gangguan ucapan artikulasi" ("arthron" dalam bahasa Rusia bermaksud "artikulasi", dan "dys" bermaksud "gangguan"). Prevalensi disarthria di kalangan kanak-kanak normal adalah dari 3 hingga 6%, namun angka-angka ini mempunyai kecenderungan peningkatan yang ketara.

Dysarthria selalunya bukan gangguan pertuturan bebas, tetapi hanya mewakili salah satu gejala penyakit serius - cerebral palsy, yang biasanya kongenital atau berlaku sebelum usia dua tahun. Bergantung pada lokasi lesi otak, dysarthria menampakkan diri dengan cara yang berbeza, dan oleh itu beberapa jenisnya dibezakan, yang tidak praktikal untuk dipertimbangkan di sini kerana mustahil penggunaan praktikal maklumat ini oleh bukan pakar.

Dengan kelumpuhan otot artikulasi lengkap, anarthria berlaku - ketiadaan sepenuhnya ucapan anak. Manifestasi utama disartria yang teruk akan dibincangkan kemudian. Tetapi selalunya apa yang disebut disarthria terhapus juga dapat diperhatikan, yang perlu dikatakan lebih terperinci, kerana sangat meluas dan, lebih-lebih lagi, sukar untuk membezakan dari dislalia.

Dysarthria yang terhapus

Disarthria yang terhapus didasarkan pada luka organik korteks serebrum yang sangat kecil. Kehadiran mereka membawa kepada paresis hanya kumpulan kecil otot artikulasi tertentu (contohnya, hanya hujung lidah atau hanya satu sisi daripadanya). Dalam keadaan seperti itu, anak menderita pengucapan hanya bunyi tertentu dengan kecepatan dan irama pertuturan yang hampir normal dan jika tidak ada gangguan pernafasan dan suara yang jelas.

Untuk waktu yang lama, pelanggaran seperti dalam pengucapan suara disebabkan oleh dislalia motor berfungsi, tidak memperhatikan spesifiknya. Walau bagaimanapun, kesukaran untuk mengatasi mereka memaksa pakar untuk mengkaji masalah ini dengan lebih mendalam, akibatnya disarthria yang terhapus diasingkan dari kumpulan dislalia motor berfungsi. (Pemeriksaan neurologi menunjukkan paresis otot artikulasi individu pada anak-anak ini, yang menyebabkan gangguan yang jelas dalam pengucapan suara.)

Gangguan pengucapan dengan disarthria yang terhapus tidak hanya mempunyai keadaan penyebab yang berbeza dibandingkan dengan dislalia, tetapi juga manifestasi luaran yang berbeza. Khususnya, pengucapan bunyi yang terhapus yang berkaitan dengan kelemahan (pareticity) otot-otot hujung lidah adalah ciri-ciri disarthria yang terhapus - ia tidak berpegang pada gigi. Selalunya terdapat sebutan "lateral" bagi beberapa konsonan, yang dikaitkan dengan paresis satu sisi bahasa. Dalam kes ini, ketika lidah menonjol dari mulut, biasanya menyimpang ke satu sisi, dan ketika mengartikulasikan beberapa suara, ia menjadi "tepi" di mulut, yang menyumbang kepada kebocoran udara lateral. Pelanggaran semacam itu dalam pengucapan suara pada usia berapa pun tidak dapat dikaitkan dengan keanehan pengucapan suara yang berkaitan dengan usia kerana penyebab patologinya. Disarthria yang terhapus tidak akan hilang seiring dengan usia, seperti yang dibuktikan oleh kehadirannya pada banyak orang dewasa.

Penyebab cerebral palsy dan dysarthria

Penyebab cerebral palsy dan, akibatnya, penyebab dysarthria adalah lesi organik sistem saraf bayi, yang boleh berlaku pada rahim, semasa melahirkan atau disebabkan oleh penyakit pada usia dini (meningitis, meningoencephalitis, lesi traumatik atau gangguan vaskular).

Sehingga relatif baru-baru ini, penyebab utama cerebral palsy (dan, oleh itu, dysarthria) dianggap sebagai trauma kelahiran, menyebabkan pendarahan serebrum, asfiksia kelahiran dan komplikasi lain semasa melahirkan. Namun, sekarang telah menjadi jelas bahawa lebih dari satu kes, kerosakan pada sistem saraf janin berlaku di rahim. Kepenuhan janin yang tidak mencukupi dan "ketidaksediaannya" untuk penyertaan aktif dalam proses melahirkan anak menyebabkan perjalanan mereka menjadi rumit dan kemungkinan kerosakan tambahan pada otak. Kecederaan ini boleh berlaku akibat pembedahan caesar, sesak nafas semasa kelahiran, trauma kelahiran dalam pemberian bantuan mekanikal, yang merupakan alat yang diperlukan dan hanya digunakan dalam keadaan kecemasan. Pengetahuan mengenai keadaan ini sangat penting baik dari sudut pandang profilaksis cerebral palsy dan dalam kebanyakan kes disartria yang menyertainya..

Sekiranya alasan utama berlakunya keduanya bukan "tidak diketahui mengapa" kelahiran sangat sukar, maka kandungan utama pencegahan haruslah menjaga cara kehamilan yang normal, yang sangat bergantung pada keseriusan sikap wanita terhadap masa penting dalam hidupnya. Kekuatan penuhnya adalah pengecualian faktor-faktor patogen yang berbahaya bagi perkembangan janin, tetapi, bagaimanapun, sering kali terdapat faktor-faktor patogen seperti merokok dan minum minuman beralkohol walaupun semasa kehamilan, keletihan yang berterusan dan ketidakpatuhan rejim yang sihat pada masa itu, kerja berterusan dalam industri berbahaya dan semasa pergeseran malam, mengangkat beban dan secara amnya kehadiran latihan fizikal yang berat, penerbangan "mendesak" dan bergerak ke bandar lain atau bahkan ke benua lain hampir sebelum kelahiran, yang dalam kes sedemikian sering bermula tepat di jalan raya dan oleh itu, pada dasarnya, tidak dapat dilanjutkan baiklah.

Gejala dysarthria pertuturan dan bukan pertuturan

Gejala pertuturan. Ucapan kanak-kanak yang menderita bentuk dysarthria yang jelas, dan sebenarnya kehilangan artikulasi dan menjadi hampir tidak dapat difahami oleh orang lain ("seperti bubur di mulut"). Apa masalahnya di sini? Seperti yang dinyatakan sebelum ini, arahan motor dari bahagian tengah penganalisis motor pertuturan ke organ-organ pertuturan periferal dihantar di sepanjang saluran saraf yang melakukan. Dengan kerosakan organik pada bahagian otak otak atau saraf motorik secara langsung, penghantaran impuls saraf sepenuhnya menjadi mustahil, dan fenomena kelumpuhan atau paresis berkembang pada otot itu sendiri. Dan kerana paresis ini dapat meluas bukan sahaja ke otot lidah dan bibir, tetapi juga ke otot lelangit lembut, pita suara dan organ pernafasan, disartria tidak hanya mempengaruhi artikulasi bunyi, tetapi juga pembentukan suara dan pernafasan pertuturan.

Dengan paresis lidah yang jelas, artikulasi hampir semua bunyi pertuturan, termasuk vokal, menderita. Paresis lelangit lembut menyebabkan munculnya nada suara hidung, paresis pita suara - pelanggaran proses pembentukan suara dan perubahan suara suara, paresis otot pernafasan - pelanggaran fungsi pernafasan pertuturan, yang menjadi dangkal dan aritmia, yang bermaksud bahawa ia tidak memberikan aliran udara penuh untuk pembentukan suara.

Sebagai tambahan kepada pelanggaran fungsi motor otot ucapan yang disebabkan oleh adanya kelumpuhan dan paresis, kepekaan otot-otot ini juga menderita, dan oleh itu anak tidak merasakan kedudukan organ-organ artikulatinya dengan cukup baik. Atas sebab ini, sukar untuk mencari artikulasi yang tepat, yang menimbulkan kesulitan tambahan dalam menguasai sebutan suara dan membetulkannya.

Semua ini bersama-sama membawa kepada fakta bahawa disartria dalam manifestasi luarannya berbeza dengan dislalia. Oleh itu, jika semasa dislalia (kecuali dislalia mekanikal kerana celah palatin kongenital), kecacatan dalam pengucapan suara ditunjukkan dengan latar belakang rentak dan irama pertuturan yang normal, pernafasan pertuturan normal dan pembentukan suara, maka dengan disarthria gambaran disfungsi fonetik umum ucapan secara keseluruhan diperhatikan, akibatnya ia kehilangan perbezaan, artikulasi.

Pendengaran berterusan pertuturan tidak bersuara kanak-kanak dalam banyak kes menyebabkan munculnya gangguan sekunder dalam pembezaan pendengaran bunyi.

Ketidaksempurnaan pembezaan pendengaran bunyi, seterusnya menyebabkan kesukaran dalam menguasai analisis fonemik perkataan.

Orientasi yang lemah dalam komposisi suara, yang berkaitan dengan pelanggaran pembezaan auditori terhadap bunyi dan kesukaran dalam analisis fonemik kata-kata, pasti akan menyebabkan munculnya kanak-kanak pelanggaran penulisan tertentu - jenis disgraphia yang sesuai.

Kesukaran dan kekurangan komunikasi lisan juga dapat disebabkan oleh kemiskinan perbendaharaan kata kanak-kanak dan kurangnya pembentukan struktur pertuturan tatabahasa.

Oleh itu, dengan disartria yang teruk, pertuturan terutamanya atau sekunder menderita, sebenarnya, dalam semua kaitannya, dan bukan hanya berkaitan dengan pengucapan itu sendiri.

Gejala bukan lisan. Dysarthria dengan latar belakang cerebral palsy dicirikan oleh kehadiran bukan sahaja gejala pertuturan yang dibincangkan di atas, tetapi juga sejumlah gejala bukan pertuturan, yang akhirnya juga menyukarkan penguasaan pertuturan dalam satu atau lain cara. Gejala ini merangkumi perkara berikut..

  1. Lumpuh dan paresis otot anggota badan dan batang badan. Paresis kaki membatasi tajam (atau bahkan tidak termasuk sepenuhnya) kemungkinan anak bergerak di ruang angkasa, yang melanggar perkembangan representasi spasial visual dalam dirinya, kerana dia mengenali ruang dengan ukuran langkahnya sendiri. Jika tidak, dia bahkan tidak dapat menilai sejauh mana jarak objek-objek tertentu darinya, oleh itu jauh dari kebetulan bahawa kanak-kanak itu, yang belum menguasai kemahiran berjalan, berusaha mengeluarkan bulan dari langit, menghulurkan tangan kecilnya ke arahnya - nampaknya ia sangat dekat.
    Lumpuh dan paresis tangan membatasi (atau mengecualikan) kemampuan untuk memanipulasi objek, yang pada tahun kedua kehidupan anak memainkan peranan yang menentukan dalam mengetahui dunia di sekelilingnya (aktiviti "tangan yang tahu"). Memegang pelbagai mainan di tangannya, dan sering membawanya ke mulutnya dan berusaha menjilat dan bahkan "mencuba", kanak-kanak itu secara beransur-ansur mendapat idea mengenai bentuk, ukuran, kelancaran atau kekasaran permukaan mereka, suhu, yang berbeza untuk objek logam sejuk dan kayu yang jauh lebih hangat dan mewah dll.
    Jelas bahawa jika dalam pengalaman deria anak itu tidak mendapat gambaran mengenai ciri-ciri spasial dan objek lain, maka dia juga akan kehilangan sebutan ciri-ciri ini secara lisan. Akan sangat sukar baginya untuk tidak hanya mengungkapkan dengan kata-kata apa yang lebih jauh dan yang lebih dekat, objek mana yang lebih tinggi dan mana yang lebih rendah, dll., Tetapi juga memahami hubungan spasial antara objek.
  2. Paresis otot oculomotor yang kerap diperhatikan. Dengan paresis otot-otot ini pada seorang kanak-kanak, fungsi visual penting seperti memperbaiki pandangan pada subjek, "perasaan" dengan pandangannya, "mengesan" dengan mata subjek yang bergerak dan pencarian visual aktifnya dilanggar. Ini juga membawa kepada kelewatan perkembangan aktiviti kognitif anak, termasuk penundaan dalam pembentukan representasi spasial visual dalam dirinya, yang terbentuk dengan penyertaan aktif bukan hanya motor yang disebutkan di atas, tetapi juga penganalisis visual. Di masa depan, ini boleh menyebabkan pelanggaran membaca dan penulisan tertentu, kesukaran dalam menguasai mata pelajaran seperti geometri, geografi, lukisan, lukisan, dll..
  3. Selalunya terdapat gangguan emosi-sukarela, keparahan dan ciri-ciri manifestasi yang banyak bergantung pada lokasi dan waktu kerosakan otak.
  4. Stratifikasi mental sekunder yang berkaitan dengan kanak-kanak yang mengalami pertuturannya dan rasa rendah diri yang lain. Dengan dislalia, deposit seperti itu jarang berlaku..

Jelas bahawa kehadiran semua simptomologi bukan lisan yang kompleks ini tidak dapat memberi kesan negatif tambahan terhadap keadaan fungsi pertuturan anak dan kursus itu sendiri dan keberkesanan usaha pembetulan dengannya.

Untuk pertanyaan perubatan, pastikan anda berjumpa doktor terlebih dahulu.

Baca Mengenai Pening