Utama Kecederaan

Kecederaan otak traumatik: ciri, akibat, rawatan dan pemulihan

Kecederaan otak traumatik berlaku di antara semua kecederaan (40%) dan paling kerap berlaku pada orang yang berumur 15-45 tahun. Kematian di kalangan lelaki adalah 3 kali lebih tinggi daripada di kalangan wanita. Di bandar-bandar besar, setiap tahun daripada seribu orang, tujuh mengalami kecederaan otak traumatik, sementara 10% mati sebelum mereka sampai di hospital. Sekiranya berlaku kecederaan ringan, 10% orang tetap cacat, dalam kes kecederaan sederhana - 60%, teruk - 100%.

Punca dan jenis kecederaan kepala

Kompleks kecederaan pada otak, membrannya, tulang tengkorak, tisu lembut muka dan kepala - ini adalah kecederaan otak traumatik (TBI).

Selalunya, peserta dalam kemalangan mengalami kecederaan di kepala: pemandu, penumpang pengangkutan awam, pejalan kaki yang dilanggar kenderaan. Di tempat kedua dalam kekerapan kejadian adalah kecederaan rumah tangga: jatuh tidak sengaja, lebam. Seterusnya kecederaan yang berlaku di tempat kerja dan sukan.

Orang muda paling terdedah kepada kecederaan pada musim panas - inilah yang disebut sebagai kecederaan jenayah. Orang yang lebih tua cenderung mendapat TBI pada musim sejuk, dan penyebab utamanya jatuh dari ketinggian.

Salah satu yang pertama untuk mengklasifikasikan kecederaan kepala dicadangkan oleh pakar bedah Perancis dan ahli anatomi abad ke-18, Jean-Louis Petit. Terdapat beberapa klasifikasi kecederaan hari ini..

  • mengikut tahap keparahan: ringan (gegar otak, lebam ringan), sederhana (lebam teruk), teruk (lebam teruk otak, mampatan akut otak). Skala Kaca Glasgow digunakan untuk menentukan keparahannya. Keadaan mangsa dinilai dari 3 hingga 15 mata bergantung kepada tahap kekeliruan, kemampuan membuka mata, ucapan dan reaksi motor;
  • mengikut jenis: terbuka (terdapat luka di kepala) dan ditutup (tidak ada pelanggaran kulit kepala);
  • mengikut jenis kerosakan: terpencil (kerosakan hanya mempengaruhi tengkorak), digabungkan (tengkorak dan organ dan sistem lain rosak), digabungkan (kecederaan itu diterima bukan hanya secara mekanikal, tubuh juga terkena radiasi, tenaga kimia, dll.);
  • oleh jenis kerosakan:
    • gegar otak (trauma kecil dengan akibat yang boleh dibalikkan, dicirikan oleh kehilangan kesedaran jangka pendek - sehingga 15 minit, kebanyakan mangsa tidak memerlukan rawatan di hospital, setelah pemeriksaan, doktor mungkin menetapkan CT atau MRI);
    • lebam (terdapat pelanggaran tisu otak kerana strok otak di dinding tengkorak, sering disertai dengan pendarahan);
    • kerosakan aksonal meresap ke otak (akson rosak - proses sel saraf melakukan impuls, batang otak menderita, pendarahan mikroskopik dicatat di korpus callosum otak; kerosakan tersebut paling sering berlaku dalam kemalangan jalan raya - pada masa penghambatan atau pecutan secara tiba-tiba);
    • mampatan (bentuk hematoma di rongga kranial, ruang intrakranial dikurangkan, luka menghancurkan diperhatikan; campur tangan pembedahan kecemasan diperlukan untuk menyelamatkan nyawa seseorang).

Klasifikasi dibuat berdasarkan prinsip diagnostik, yang berdasarkannya diagnosis terperinci dirumuskan, sesuai dengan rawatan yang ditentukan.

Gejala TBI

Manifestasi kecederaan otak trauma bergantung pada sifat kerosakan..

Diagnosis "gegar otak" dibuat berdasarkan sejarah. Biasanya mangsa melaporkan bahawa pukulan di kepala berlaku, yang disertai dengan kehilangan kesedaran jangka pendek dan muntah tunggal. Keterukan gegaran ditentukan oleh tempoh kehilangan kesedaran - dari 1 minit hingga 20 minit. Pada masa pemeriksaan, pesakit dalam keadaan jelas, mungkin mengadu sakit kepala. Tidak ada kelainan selain pucat pada kulit yang biasanya dikesan. Dalam kes yang jarang berlaku, mangsa tidak dapat mengingati kejadian sebelum kecederaan. Sekiranya tidak ada kehilangan kesedaran, diagnosis dibuat sebagai keraguan. Dalam dua minggu selepas gegar otak, kelemahan, keletihan, berpeluh, mudah marah, dan gangguan tidur mungkin berlaku. Sekiranya simptom-simptom ini tidak hilang untuk waktu yang lama, maka perlu disemak diagnosisnya..

Dengan otak yang lebam, derajatnya ringan, dan mangsa mungkin kehilangan kesedaran selama satu jam, dan kemudian mengadu sakit kepala, mual, dan muntah. Sekelip mata ketika melihat ke sisi, asimetri refleks diperhatikan. X-ray dapat menunjukkan patah tulang pada peti besi kranial, di dalam cecair serebrospinal - campuran darah.

Kecederaan otak dengan tahap keparahan sederhana disertai dengan kehilangan kesedaran selama beberapa jam, pesakit tidak mengingati kejadian sebelum kecederaan, kecederaan itu sendiri dan apa yang berlaku selepas itu, mengadu sakit kepala dan muntah berulang. Mungkin diperhatikan: tekanan darah dan nadi yang lemah, demam, menggigil, sakit otot dan sendi, kekejangan, gangguan penglihatan, ukuran murid yang tidak rata, gangguan pertuturan. Kajian instrumental menunjukkan patah lengkungan atau pangkal tengkorak, pendarahan subarachnoid.

Dengan kecederaan otak yang teruk, mangsa mungkin kehilangan kesedaran selama 1-2 minggu. Pada masa yang sama, pelanggaran berat fungsi vital (denyut nadi, tahap tekanan, kadar pernafasan dan irama, suhu) terungkap dalam dirinya. Pergerakan bola mata tidak terkoordinasi, nada otot berubah, proses menelan terganggu, kelemahan pada lengan dan kaki dapat mencapai kejang atau lumpuh. Sebagai peraturan, keadaan ini adalah akibat patah lengkungan dan pangkal tengkorak dan pendarahan intrakranial.

Dengan kerosakan aksonal yang meresap ke otak, koma sederhana atau dalam yang berpanjangan berlaku. Tempohnya adalah dari 3 hingga 13 hari. Sebilangan besar mangsa mengalami gangguan irama pernafasan, kedudukan mendatar murid yang berbeza, pergerakan murid yang tidak disengajakan, tangan dengan tangan yang terkulai bengkok di siku.

Dengan pemampatan otak, dua gambar klinikal dapat diperhatikan. Dalam kes pertama, "periode cerah" diperhatikan, di mana mangsa kembali sadar, dan kemudian perlahan-lahan memasuki keadaan berhenti, yang umumnya menyerupai mati rasa dan mati rasa. Dalam kes lain, pesakit segera koma. Setiap keadaan dicirikan oleh pergerakan mata yang tidak terkawal, strabismus, dan kelumpuhan silang anggota badan..

Mampatan kepala yang berpanjangan disertai dengan pembengkakan tisu lembut, mencapai maksimum 2-3 hari setelah pembebasannya. Mangsa berada dalam tekanan emosi, kadang-kadang dalam keadaan histeria atau amnesia. Kelopak mata bengkak, gangguan penglihatan atau kebutaan, pembengkakan wajah yang tidak simetri, kekurangan kepekaan pada leher dan leher. Tomografi yang dikira menunjukkan edema, hematoma, patah tulang tengkorak, fokus gangguan otak dan penghancuran.

Akibat dan komplikasi kecederaan kepala

Setelah mengalami kecederaan otak traumatik, banyak yang menjadi cacat kerana gangguan mental, pergerakan, pertuturan, ingatan, epilepsi pasca-trauma dan sebab-sebab lain..

Kecederaan otak traumatik sedikit sebanyak mempengaruhi fungsi kognitif - mangsa mengalami kekeliruan dan penurunan kemampuan mental. Pada kecederaan yang lebih teruk, amnesia, gangguan penglihatan dan pendengaran, pertuturan dan kemahiran menelan dapat didiagnosis. Dalam kes yang teruk, pertuturan menjadi tidak bernyawa atau hilang sepenuhnya.

Pelanggaran motor dan fungsi sistem muskuloskeletal dinyatakan dalam paresis atau kelumpuhan anggota badan, kehilangan kepekaan badan, kekurangan koordinasi. Sekiranya terdapat kecederaan yang teruk dan sederhana, laring tidak dapat ditutup, akibatnya makanan terkumpul di faring dan memasuki saluran pernafasan.

Sebilangan penghidap TBI menderita sindrom kesakitan - akut atau kronik. Sindrom nyeri akut berterusan selama sebulan setelah menerima kecederaan dan disertai dengan pening, mual, dan muntah. Sakit kepala kronik menemani seseorang sepanjang hidupnya setelah mengalami kecederaan di kepala. Kesakitan boleh menjadi tajam atau membosankan, berdenyut atau menekan, dilokalisasi atau memberi, misalnya, ke mata. Serangan kesakitan boleh berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari, semakin meningkat pada saat tekanan emosi atau fizikal.

Pesakit mengalami kemerosotan yang teruk dan kehilangan fungsi badan, kehilangan sebahagian atau keseluruhan prestasi, sehingga mereka menderita apatis, mudah marah, depresi.

Rawatan TBI

Seseorang yang mengalami kecederaan kepala memerlukan rawatan perubatan. Sebelum ambulans tiba, pesakit mesti dibaringkan di punggung atau di sisinya (jika dia tidak sedarkan diri), pembalut harus digunakan pada luka. Sekiranya luka terbuka, balutkan bahagian tepi luka, kemudian pasangkan pembalut.

Pasukan ambulans membawa mangsa ke jabatan traumatologi atau ke unit rawatan rapi. Di sana pesakit diperiksa, jika perlu, sinar-X tengkorak, leher, dada dan tulang belakang lumbal, dada, pelvis dan ekstremitas dilakukan, ultrasound dada dan perut dilakukan, darah dan air kencing diambil untuk dianalisis. ECG juga boleh ditetapkan. Sekiranya tidak ada kontraindikasi (keadaan kejutan), imbasan CT otak dilakukan. Kemudian pesakit diperiksa oleh pakar traumatologi, pakar bedah dan pakar bedah saraf dan didiagnosis.

Seorang pakar neurologi memeriksa pesakit setiap 4 jam dan menilai keadaannya pada skala Glasgow. Sekiranya kesedaran terganggu, pesakit ditunjukkan intubasi trakea. Seorang pesakit dalam keadaan stupor atau koma ditetapkan pengudaraan mekanikal. Tekanan intrakranial diukur secara berkala pada pesakit dengan hematoma dan edema serebrum..

Mangsa diberi terapi antiseptik, antibakteria. Sekiranya perlu - antikonvulsan, analgesik, magnesia, glukokortikoid, ubat penenang.

Pesakit hematoma memerlukan pembedahan. Kelewatan dalam operasi selama empat jam pertama meningkatkan risiko kematian sehingga 90%.

Ramalan pemulihan dari kecederaan kepala dengan keparahan yang berbeza-beza

Sekiranya gegar otak, prognosis adalah baik, sekiranya yang cedera mematuhi cadangan doktor yang hadir. Pemulihan sepenuhnya diperhatikan pada 90% pesakit dengan kecederaan kepala ringan. 10% daripadanya tetap mengalami gangguan fungsi kognitif, perubahan mood yang tajam. Tetapi gejala ini biasanya hilang dalam masa 6-12 bulan..

Prognosis untuk TBI sederhana hingga teruk didasarkan pada jumlah titik pada skala Glasgow. Peningkatan mata menunjukkan dinamik positif dan hasil kecederaan yang baik..

Pada pesakit dengan TBI sederhana, ada kemungkinan untuk mencapai pemulihan fungsi tubuh sepenuhnya. Tetapi selalunya terdapat sakit kepala, hidrosefalus, disfungsi vegetovaskular, gangguan koordinasi dan gangguan neurologi lain.

Pada TBI yang teruk, risiko kematian meningkat menjadi 30-40%. Di kalangan mangsa yang selamat, hampir seratus peratus kecacatan. Penyebabnya adalah gangguan mental dan pertuturan yang teruk, epilepsi, meningitis, ensefalitis, abses otak, dll..

Yang sangat penting dalam pesakit untuk kembali aktif adalah kompleks langkah-langkah pemulihan yang diberikan kepadanya setelah pemulihan fasa akut.

Petunjuk pemulihan selepas kecederaan otak traumatik

Statistik dunia menunjukkan bahawa $ 1 yang dilaburkan dalam pemulihan hari ini akan menjimatkan $ 17 untuk menyelamatkan nyawa mangsa esok. Pemulihan selepas kecederaan otak traumatik dilakukan oleh pakar neurologi, rehabilitologi, ahli terapi fizikal, ahli terapi pekerjaan, ahli terapi urut, psikologi, pakar neuropsikologi, ahli terapi pertuturan dan pakar lain. Kegiatan mereka, sebagai peraturan, bertujuan untuk mengembalikan pesakit ke kehidupan yang aktif secara sosial. Kerja untuk memulihkan badan pesakit sangat menentukan tahap kecederaannya. Oleh itu, dengan kecederaan serius, usaha doktor bertujuan untuk memulihkan fungsi pernafasan dan menelan, dan meningkatkan fungsi organ pelvis. Pakar juga mengusahakan pemulihan fungsi mental yang lebih tinggi (persepsi, imaginasi, ingatan, pemikiran, pertuturan) yang boleh hilang.

Terapi fizikal:

  • Terapi Bobat melibatkan merangsang pergerakan pesakit dengan mengubah kedudukan tubuhnya: otot pendek meregang, otot lemah menguat. Orang yang mempunyai sekatan pergerakan mendapat peluang untuk belajar pergerakan baru dan mengasah belajar.
  • Terapi Vojta membantu menghubungkan aktiviti otak dan pergerakan refleks. Ahli terapi fizikal menjengkelkan pelbagai bahagian tubuh pesakit, sehingga mendorongnya melakukan pergerakan tertentu.
  • Terapi Mulligan membantu mengurangkan ketegangan otot dan membius pergerakan.
  • Pemasangan "Exarta" - sistem penggantungan, dengan mana anda dapat melegakan kesakitan dan memulihkan otot-otot atropik.
  • Kelas pada simulator. Kelas ditunjukkan pada peralatan kardiovaskular, simulator dengan biofeedback, dan juga di platform yang stabil - untuk latihan koordinasi pergerakan.

Ergotherapy adalah arah pemulihan yang membantu seseorang untuk menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran. Ahli terapi pekerjaan mengajar seorang pesakit untuk melayani dirinya dalam kehidupan seharian, dengan itu meningkatkan kualiti hidupnya, yang memungkinkan dia kembali bukan hanya ke kehidupan sosial, tetapi bahkan untuk bekerja.

Kinesioterapi - penggunaan pita pelekat khas pada otot dan sendi yang rosak. Kinesitherapy membantu mengurangkan rasa sakit dan melegakan bengkak, tanpa mengurangkan pergerakan.

Psikoterapi adalah komponen penting dalam pemulihan berkualiti tinggi selepas kecederaan kepala. Psikoterapi melakukan pembetulan neuropsikologi, membantu mengatasi sifat apatis dan mudah marah pada pesakit dalam tempoh selepas trauma..

Fisioterapi:

  • Elektroforesis ubat menggabungkan kemasukan ke dalam badan ubat yang terkena dengan arus terus. Kaedah ini membolehkan anda menormalkan keadaan sistem saraf, memperbaiki peredaran darah ke tisu, melegakan keradangan.
  • Terapi laser berkesan mengatasi kesakitan, pembengkakan tisu, mempunyai kesan anti-radang dan reparatif.
  • Akupunktur membantu mengurangkan kesakitan. Kaedah ini termasuk dalam kompleks langkah-langkah terapi dalam rawatan paresis dan mempunyai kesan psikostimulasi umum.

Terapi ubat bertujuan untuk mencegah hipoksia otak, meningkatkan proses metabolik, memulihkan aktiviti mental yang aktif, menormalkan latar belakang emosi seseorang.

Selepas kecederaan otak traumatik tahap sederhana dan teruk, sukar bagi mangsa untuk kembali ke cara hidup biasa atau mengalami perubahan paksa. Untuk mengurangkan risiko terkena komplikasi serius setelah cedera di kepala, anda perlu mengikuti peraturan mudah: jangan menolak kemasukan ke hospital, walaupun nampaknya anda sihat, dan jangan mengabaikan pelbagai jenis pemulihan, yang dengan pendekatan bersepadu dapat menunjukkan hasil yang signifikan.

Pusat pemulihan yang mana selepas kecederaan kepala boleh saya pergi?

"Sayangnya, tidak ada program pemulihan tunggal setelah cedera otak traumatik yang memungkinkan untuk mengembalikan pesakit ke keadaan sebelumnya dengan jaminan 100%," kata seorang pakar di pusat pemulihan Three Sisters. - Perkara utama yang perlu diingat: dengan TBI, banyak bergantung pada seberapa cepat langkah-langkah pemulihan mula dijalankan. Sebagai contoh, Three Sisters menerima mangsa sebaik sahaja dirawat di hospital, kami memberikan bantuan walaupun kepada pesakit dengan stoma, luka baring, dan bekerja dengan pesakit terkecil. Kami menerima pesakit 24 jam sehari, tujuh hari seminggu, dan bukan hanya dari Moscow, tetapi juga dari wilayah-wilayahnya. Kami menumpukan 6 jam sehari untuk kelas pemulihan dan terus memantau dinamika pemulihan. Pusat kami mempunyai pakar neurologi, ahli kardiologi, ahli sains saraf, ahli terapi fizikal, ahli terapi pekerjaan, ahli neuropsikologi, psikologi, ahli terapi pertuturan - semuanya pakar dalam bidang pemulihan. Tugas kita adalah untuk memperbaiki bukan sahaja keadaan fizikal mangsa, tetapi juga keadaan psikologi. Kami menolong seseorang memperoleh keyakinan bahawa, walaupun mengalami kecederaan serius, dia dapat aktif dan bahagia. ".

Lesen untuk aktiviti perubatan LO-50-01-009095 bertarikh 12 Oktober 2017 yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesihatan Wilayah Moscow

Pemulihan perubatan untuk pesakit kecederaan otak traumatik dapat membantu mempercepat pemulihan dan mencegah komplikasi yang berpotensi..

Pusat pemulihan boleh menawarkan perkhidmatan pemulihan perubatan untuk pesakit yang mengalami kecederaan otak traumatik, yang bertujuan untuk menghilangkan:

  • kerosakan motor;
  • gangguan pertuturan;
  • gangguan kognitif dll.
Lebih lanjut mengenai perkhidmatan.

Beberapa pusat pemulihan menawarkan kos tetap dan perkhidmatan perubatan..

Anda boleh mendapatkan konsultasi, mengetahui lebih lanjut mengenai pusat pemulihan, dan juga menempah masa rawatan menggunakan perkhidmatan dalam talian.

Pemulihan dari kecederaan kraniocerebral diperlukan di pusat pemulihan khusus dengan pengalaman luas dalam rawatan patologi neurologi..

Beberapa pusat pemulihan dimasukkan ke hospital 24/7 dan dapat menerima pesakit di tempat tidur, pesakit dalam keadaan akut, serta kesedaran yang rendah.

Sekiranya terdapat kecurigaan kecederaan kepala, maka jangan sekali-kali anda cuba memasukkan mangsa ke dalam atau membesarkannya. Jangan biarkan dia tidak dijaga dan menolak rawatan perubatan.

Gegaran

Gambaran keseluruhan

Gegar otak adalah kehilangan fungsi mental secara tiba-tiba tetapi jangka pendek yang berlaku akibat pukulan ke kepala. Ini adalah jenis kecederaan otak traumatik yang paling biasa dan paling teruk..

Sebilangan besar kes gegaran dilaporkan di kalangan kanak-kanak berumur 5-14 tahun, yang paling sering cedera semasa bersukan atau ketika jatuh dari basikal. Kejadian jatuh dan kereta adalah penyebab gegaran yang paling biasa di kalangan orang dewasa. Risiko gegar otak lebih tinggi di kalangan orang yang kerap melakukan sukan persaingan, berkumpulan, dan bersentuhan, seperti bola sepak atau hoki..

Dengan gegaran otak, kebingungan atau kehilangan kesedaran adalah mungkin, terdapat kekurangan ingatan, mata kabur dan tindak balas yang lebih perlahan terhadap soalan. Semasa melakukan imbasan otak, diagnosis gegar otak hanya dibuat apabila tidak ada patologi dalam gambar - contohnya, jejak pendarahan atau edema serebrum. Istilah "kecederaan otak traumatik ringan" mungkin terdengar mengancam, tetapi sebenarnya, kerosakan otak adalah minimum dan biasanya tidak menimbulkan komplikasi yang tidak dapat dipulihkan..

Pada masa yang sama, hasil penyelidikan menunjukkan bahawa gegaran berulang boleh menyebabkan kemerosotan jangka panjang kemampuan mental dan memprovokasi demensia. Demensia jenis ini disebut ensefalopati traumatik kronik. Namun, hanya mereka yang mengalami kecederaan kepala beberapa kali, misalnya, petinju, mempunyai risiko komplikasi yang besar. Keadaan ini kadang-kadang disebut "ensefalopati boxer.".

Dalam beberapa kes, sindrom pasca gegaran berkembang selepas gegar otak - keadaan yang kurang difahami di mana gejala gegaran tidak hilang selama beberapa minggu atau bulan.

Akibat daripada kecederaan otak traumatik yang lebih teruk boleh menjadi hematoma subdural - pengumpulan darah antara otak dan tengkorak, serta pendarahan subarachnoid - pendarahan di permukaan otak. Oleh itu, dalam masa 48 jam selepas gegar otak, perlu berada di dekat mangsa untuk mengesyaki perkembangan keadaan yang lebih serius pada waktunya.

Gejala gegar otak

Gejala gegar otak mungkin berbeza-beza, kadang-kadang diperlukan rawatan perubatan kecemasan. Tanda-tanda gegar otak yang paling biasa pada kanak-kanak dan orang dewasa:

  • kekeliruan, misalnya, seseorang tidak memahami di mana dia berada, menjawab soalan yang diajukan dengan kelewatan;
  • sakit kepala;
  • pening;
  • loya;
  • kehilangan keseimbangan;
  • kejutan atau kehairanan;
  • cacat penglihatan, misalnya, seseorang berganda atau menjadi keruh di matanya, dia melihat "percikan api" atau kilatan.

Gejala gegar otak yang khas adalah gangguan ingatan. Seseorang tidak dapat mengingati apa yang berlaku tepat sebelum kecederaan, sebagai peraturan, beberapa minit terakhir. Fenomena ini dipanggil amnesia retrograde. Sekiranya mangsa tidak dapat mengingati apa yang berlaku selepas pukulan di kepala, mereka akan membicarakan amnesia anterograde (antegrade). Dalam kedua kes tersebut, ingatan harus dipulihkan dalam beberapa jam..

Tanda-tanda gegar otak yang kurang biasa pada kanak-kanak dan orang dewasa termasuk:

  • kehilangan kesedaran;
  • percakapan yang tidak jelas;
  • perubahan tingkah laku, misalnya, kerengsaan luar biasa;
  • reaksi emosi yang tidak wajar, misalnya, seseorang tiba-tiba tertawa terbahak-bahak atau menangis.

Punca Gegar otak

Gegar otak berlaku apabila pukulan ke kepala menyebabkan gangguan secara tiba-tiba dalam fungsi bahagian otak yang disebut sistem pengaktifan retikular (ASD, pembentukan retikular). Ia terletak di bahagian tengah otak dan membantu mengawal persepsi dan kesedaran, dan juga bertindak sebagai penapis, yang membolehkan seseorang mengabaikan maklumat yang tidak perlu dan menumpukan perhatian kepada yang penting.

Sebagai contoh, PAC membantu anda melakukan perkara berikut:

  • tertidur dan bangun jika perlu;
  • mendengar di lapangan terbang yang bising pengumuman menaiki penerbangan;
  • perhatikan artikel menarik semasa melayari laman web surat khabar atau berita.

Sekiranya kecederaan di kepala sangat teruk sehingga menyebabkan gegar otak, otak akan sesaat bergerak dari tempatnya yang biasa, yang mengganggu aktiviti elektrik sel-sel otak yang membentuk ASD, yang seterusnya menyebabkan gejala gegaran, seperti kehilangan ingatan atau kehilangan jangka pendek atau kesedaran kabur.

Selalunya, gegar otak berlaku dalam kemalangan kereta, pada musim gugur, juga dalam sukan atau semasa aktiviti luar. Sukan yang paling berbahaya dari segi kecederaan otak traumatik adalah:

  • hoki;
  • bola sepak;
  • berbasikal;
  • tinju;
  • seni mempertahankan diri seperti karate atau judo.

Sebilangan besar doktor percaya bahawa manfaat untuk melakukan sukan ini melebihi potensi risiko gegar otak. Walau bagaimanapun, atlet mesti memakai peralatan pelindung yang sesuai, seperti topi keledar, dan menjaga jurulatih atau hakim yang berpengalaman dalam mendiagnosis dan memberikan pertolongan cemas untuk gegaran otak. Tinju adalah pengecualian, kerana kebanyakan doktor - terutama yang merawat kecederaan kepala - mengatakan bahawa risiko kerosakan otak yang teruk semasa tinju terlalu tinggi, dan sukan ini harus dilarang.

Diagnosis gegar otak

Oleh kerana kecederaannya, diagnosis paling kerap dilakukan di jabatan kecemasan hospital, oleh doktor pasukan kecemasan di tempat kejadian, atau oleh orang yang terlatih di acara sukan.

Penjaga harus berhati-hati melakukan pemeriksaan fizikal untuk mengesampingkan kecederaan kepala yang lebih teruk, yang dapat ditunjukkan oleh gejala seperti pendarahan dari telinga. Penting untuk memastikan bahawa pernafasan tidak sukar. Sekiranya seseorang sedar, mereka diajukan soalan untuk menilai keadaan mental mereka (terutamanya ingatan), misalnya:

  • Di mana kita?
  • Apa yang anda buat sebelum terluka??
  • Apakah bulan dalam urutan terbalik?.

Untuk menentukan sama ada kecederaan itu mempengaruhi koordinasi pergerakan, ujian jari dilakukan. Untuk melakukan ini, seseorang harus menghulurkan tangannya ke hadapan, dan kemudian menyentuh hidung dengan jari telunjuknya.

Sekiranya seseorang tidak sedarkan diri, mereka tidak akan menggerakkannya sehingga mereka memakai pembalut pelindung khas. Oleh kerana dia mungkin mengalami kecederaan serius pada tulang belakang atau leher. Adalah mungkin untuk membawa mangsa yang tidak sedarkan diri ke samping hanya sebagai jalan terakhir, jika dia berada dalam bahaya. Anda perlu menghubungi ambulans melalui telefon 03 dari telefon darat, 112 atau 911 dari telefon bimbit dan tetap bersamanya sehingga doktor tiba.

Pemeriksaan tambahan untuk gegar otak pada kanak-kanak dan orang dewasa

Kadang kala, jika ada sebab untuk mengesyaki kecederaan kepala yang lebih parah, doktor menetapkan pemeriksaan tambahan, yang paling sering dikira tomografi (CT). Sekiranya boleh, mereka berusaha untuk tidak melakukan imbasan CT untuk kanak-kanak di bawah 10 tahun, tetapi kadang-kadang diperlukan. Serangkaian sinar-X kepala diambil, yang kemudian disatukan di komputer. Gambar yang dihasilkan adalah penampang otak dan tengkorak.

Sekiranya tulang leher disyaki, radiografi ditetapkan. Ini biasanya menghasilkan hasil yang lebih pantas..

Petunjuk untuk imbasan CT untuk gegar otak pada orang dewasa:

  • mangsa tidak dapat memulihkan pertuturan, dia melakukan perintah dengan buruk atau tidak dapat membuka matanya;
  • kehadiran gejala yang menunjukkan kerosakan pada pangkal tengkorak, misalnya, cecair jernih dilepaskan dari hidung atau telinga seseorang atau bintik-bintik yang sangat gelap telah muncul di sekitar mata ("mata panda");
  • kejang atau kekejangan selepas kecederaan;
  • lebih daripada satu muntah selepas kecederaan;
  • orang itu tidak ingat apa yang berlaku dalam setengah jam terakhir sebelum kecederaan;
  • gejala gangguan neurologi, misalnya, kehilangan sensasi di bahagian tubuh tertentu, gangguan koordinasi dan berjalan, serta perubahan penglihatan yang berterusan.

CT juga diresepkan untuk orang dewasa yang kehilangan kesedaran atau ingatan setelah mengalami kecederaan, dan juga mempunyai faktor risiko berikut:

  • berumur 65 tahun ke atas;
  • kecenderungan pendarahan, misalnya, hemofilia atau mengambil ubat melawan pembekuan darah - warfarin;
  • keadaan kecederaan yang teruk: kemalangan, jatuh dari ketinggian lebih dari satu meter, dll..

Petunjuk untuk imbasan CT untuk gegar otak pada kanak-kanak:

  • kehilangan kesedaran selama lebih dari lima minit;
  • kanak-kanak itu tidak dapat mengingati apa yang berlaku sejurus sebelum kecederaan atau sejurus selepas itu, selama lebih dari lima minit;
  • mengantuk yang teruk;
  • lebih daripada tiga serangan muntah selepas kecederaan;
  • kejang atau kekejangan selepas kecederaan;
  • adanya gejala yang menunjukkan kerosakan pada bahagian tengkorak, misalnya, "mata panda";
  • hilang ingatan;
  • lebam besar atau luka di muka atau kepala.

Tomografi yang dikira juga biasanya diberikan kepada bayi yang berumur hingga satu tahun jika mereka mengalami lebam, bengkak, atau luka di kepalanya lebih besar dari 5 cm..

Rawatan gegar otak

Untuk simptom gegar otak yang ringan, terdapat beberapa kaedah. Sekiranya gejala yang lebih teruk muncul, segera berjumpa doktor..

Dengan gegaran ringan, disyorkan:

  • sapukan kompres sejuk ke tempat cedera - anda boleh menggunakan beg sayur beku yang dibungkus tuala, tetapi anda tidak boleh menggunakan ais terus ke kulit - terlalu sejuk; kompres harus digunakan setiap 2-4 jam selama 20-30 minit;
  • mengambil parasetamol untuk menghilangkan rasa sakit - anda tidak boleh mengambil ubat anti-radang bukan steroid (NSAID), misalnya, ibuprofen atau aspirin, kerana boleh menyebabkan pendarahan;
  • banyak berehat dan mengelakkan situasi tertekan jika boleh;
  • menahan diri dari alkohol dan dadah;
  • kembali bekerja atau sekolah hanya setelah pemulihan sepenuhnya;
  • memandu kereta lagi atau menunggang basikal hanya setelah pemulihan sepenuhnya;
  • Jangan terlibat dalam sukan kontak, hoki dan bola sepak sekurang-kurangnya tiga minggu, dan kemudian berjumpa doktor;
  • dua hari pertama, seseorang harus selalu bersama orang itu - sekiranya dia mengalami gejala yang lebih teruk.

Kadang-kadang gejala kecederaan kepala yang lebih teruk muncul hanya selepas beberapa jam atau beberapa hari. Oleh itu, penting untuk memperhatikan tanda-tanda dan gejala yang mungkin menunjukkan kemerosotan..

Anda harus menghubungi bahagian kecemasan hospital terdekat secepat mungkin atau menghubungi ambulans sekiranya terdapat gejala berikut:

  • kehilangan kesedaran atau ketidakupayaan untuk membuka mata;
  • kekeliruan, misalnya, ketidakupayaan untuk mengingati nama dan lokasi anda;
  • mengantuk, tidak berlalu lebih dari satu jam, dalam tempoh ketika seseorang biasanya terjaga;
  • kesukaran bercakap atau memahami;
  • gangguan koordinasi atau kesukaran berjalan;
  • kelemahan pada satu atau kedua-dua lengan atau kaki;
  • masalah penglihatan;
  • sakit kepala yang sangat teruk yang tidak hilang lama-lama;
  • muntah
  • kekejangan
  • rembesan cecair jernih dari telinga atau hidung;
  • pendarahan dari satu atau kedua telinga;
  • kehilangan pendengaran secara tiba-tiba di satu atau kedua telinga.

Bilakah saya boleh bersukan selepas gegar otak??

Gegar otak adalah salah satu kecederaan yang paling biasa dalam sukan, tetapi pakar tidak dapat menyetujui kapan seseorang boleh kembali ke sukan sukan, misalnya, bola sepak, setelah gegar otak.

Sebilangan besar doktor mengesyorkan pendekatan langkah demi langkah, di mana anda harus menunggu sehingga gejala hilang sepenuhnya, dan kemudian mulakan latihan intensiti rendah. Sekiranya anda berasa sihat, anda dapat melangkah secara beransur-ansur meningkatkan intensiti latihan dan seterusnya kembali ke kelas penuh.

Pada tahun 2013, di persidangan pakar perubatan sukan, sistem berikut dicadangkan untuk meningkatkan kadar latihan untuk atlet setelah gegaran otak:

1. rehat lengkap dalam masa 24 jam setelah gejala gegar otak berlalu;

2. senaman aerobik ringan, seperti berjalan kaki atau berbasikal;

3. latihan yang berkaitan dengan sukan tertentu, misalnya, latihan lari dalam bola sepak (tetapi tidak ada latihan yang melibatkan pukulan ke kepala);

4. latihan tanpa hubungan, misalnya, berlatih pas dalam bola sepak;

5. latihan penuh, termasuk hubungan fizikal, misalnya, memintas bola;

6. kembali ke jadual.

Sekiranya tidak ada gejala, anda boleh kembali ke kelas dalam seminggu. Sekiranya anda mengalami kemerosotan lagi, anda harus berehat selama 24 jam, kembali ke langkah sebelumnya dan cuba lagi untuk melangkah ke peringkat seterusnya.

Komplikasi selepas gegaran otak

Sindrom pasca-kekecohan adalah istilah yang menggambarkan kompleks gejala yang dapat berterusan pada seseorang setelah gegaran selama beberapa minggu atau bahkan berbulan-bulan. Kemungkinan besar, sindrom pasca-kekecohan berlaku akibat ketidakseimbangan kimia di otak yang disebabkan oleh trauma. Juga dinyatakan bahawa komplikasi ini mungkin disebabkan oleh kerosakan pada sel otak..

Gejala sindrom pasca-kekecohan terbahagi kepada tiga kategori: fizikal, mental dan kognitif - mempengaruhi kemampuan mental.

  • sakit kepala - ia sering dibandingkan dengan migrain, kerana ia mempunyai sifat berdenyut dan tertumpu pada satu sisi atau di depan kepala;
  • pening;
  • loya;
  • peningkatan kepekaan terhadap cahaya terang;
  • hipersensitiviti terhadap bunyi yang kuat;
  • tinitus;
  • penglihatan kabur atau berganda;
  • keletihan;
  • kehilangan, perubahan, atau pening bau dan rasa.
  • kemurungan;
  • kegelisahan;
  • mudah marah;
  • kekurangan kekuatan dan minat terhadap dunia luar;
  • gangguan tidur;
  • perubahan selera makan;
  • masalah dengan meluahkan emosi, misalnya, ketawa atau menangis tanpa sebab.
  • penurunan perhatian;
  • kealpaan;
  • kesukaran dengan asimilasi maklumat baru;
  • pengurangan kemampuan berfikir.

Tidak ada rawatan khusus untuk sindrom pasca-keributan, tetapi keberkesanan ubat-ubatan anti-migrain telah terbukti dalam merawat sakit kepala yang disebabkan oleh gegar otak. Antidepresan dan terapi percakapan, seperti psikoterapi, dapat membantu mengatasi gejala psikologi. Dalam kebanyakan kes, sindrom hilang dalam 3-6 bulan, hanya 10% yang merasa tidak sihat sepanjang tahun.

Pencegahan gegar otak

Untuk mengurangkan risiko kecederaan otak traumatik, beberapa langkah pencegahan yang wajar harus diikuti, yaitu:

  • pastikan anda memakai alat pelindung yang sesuai semasa sukan bersentuhan, hoki atau bola sepak;
  • terlibat dalam sukan trauma hanya di bawah pengawasan pakar yang berkelayakan;
  • pastikan untuk mengikat tali pinggang keledar di dalam kereta;
  • memakai topi keledar semasa menunggang motosikal dan basikal.

Ramai yang cenderung meremehkan seberapa sering gegaran boleh terjadi akibat terjatuh di rumah atau di kebun - terutama orang tua. Petua berikut akan membantu menjadikan rumah dan kebun anda seaman mungkin:

  • jangan tinggalkan apa-apa di tangga supaya tidak tersandung;
  • gunakan peralatan pelindung diri semasa pembaikan, pertukangan, dan lain-lain;
  • gunakan tangga lipat semasa mengganti bola lampu;
  • lap lantai yang basah sehingga tidak tergelincir di atasnya.

Bila berjumpa doktor dengan gegar otak?

Selepas kecederaan di kepala, anda harus berjumpa doktor sekiranya:

  • terdapat episod kehilangan kesedaran;
  • tidak dapat mengingati apa yang berlaku sebelum kecederaan;
  • Bimbang dengan sakit kepala yang berterusan dari saat kecederaan;
  • kerengsaan, kegelisahan, sikap tidak peduli dan sikap tidak peduli terhadap apa yang berlaku di sekitar diperhatikan - ini adalah tanda yang paling biasa pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun;
  • terdapat tanda-tanda disorientasi dalam ruang dan masa;
  • dalam tempoh ketika seseorang biasanya terjaga, rasa mengantuk berlaku, tidak berlalu lebih dari satu jam;
  • terdapat lebam besar atau luka di muka atau kepala;
  • gangguan penglihatan, misalnya, seseorang mempunyai penglihatan berganda;
  • tidak dapat menulis atau membaca;
  • koordinasi rosak, kesukaran timbul semasa berjalan;
  • kelemahan pada satu bahagian badan, misalnya, di lengan atau kaki;
  • mata hitam muncul sekiranya tiada kerosakan lain pada mata;
  • kehilangan pendengaran secara tiba-tiba di satu atau kedua telinga.

Semasa mengambil warfarin setelah kecederaan otak traumatik, anda mesti berjumpa doktor walaupun dengan kesihatan yang baik. Seseorang yang dalam keadaan mabuk alkohol atau dadah semasa menerima kecederaan otak traumatik juga harus menghubungi jabatan kemasukan ke hospital. Selalunya, yang lain tidak menyedari tanda-tanda kecederaan kepala yang lebih teruk.

Faktor-faktor tertentu menjadikan seseorang lebih terdedah kepada kesan kecederaan otak traumatik, iaitu:

  • berumur 65 tahun ke atas;
  • pembedahan pada otak;
  • penyakit yang meningkatkan pendarahan, misalnya, hemofilia, atau meningkatkan pembekuan darah, misalnya, trombofilia;
  • mengambil ubat anti pembekuan (mis. warfarin) atau aspirin dosis rendah.

Seorang pakar neurologi terlibat dalam diagnosis dan rawatan gegar otak dan akibatnya, yang terdapat di sini..

Ambulans harus dipanggil melalui telefon 03 dari telefon darat, 112 atau 911 dari telefon bimbit, jika orang tersebut mempunyai gejala berikut:

  • kehilangan kesedaran selepas gegar otak;
  • seseorang sukar untuk sedar, bercakap dengan buruk atau tidak memahami apa yang telah diperkatakan;
  • penyitaan
  • serangan muntah dari saat kecederaan;
  • keluar dari hidung atau telinga cecair jernih (mungkin cecair serebrospinal yang mengelilingi otak), pendarahan.

Jenis utama kecederaan kepala tertutup

Kecederaan kepala tertutup adalah sebarang kerosakan pada kepala yang tidak disertai dengan pelanggaran integriti cranium. Biasanya diprovokasi oleh pukulan semasa kemalangan jalan raya dan serangan. Kanak-kanak cedera ketika terjatuh dari basikal. Pukulan kuat ke kepala penuh dengan edema dan peningkatan tekanan intrakranial, yang secara beransur-ansur akan memusnahkan tisu otak dan sel saraf yang rapuh.

Jenis kerosakan

Tahap kemusnahan berkaitan dengan keparahan kecederaan. Gegar otak dan lebam ringan, lebam sederhana atau teruk, dan mampatan akut dan kerosakan axonal adalah kecederaan kepala tertutup teruk.

Keterukan CCT tidak diakui oleh ciri luaran atau perubahan pada tisu lembut dan tulang, tetapi ditentukan oleh tahap dan penyetempatan kerosakan otak. Oleh itu, dua jenis kerosakan dibezakan:

  • primer - muncul dengan segera di bawah pengaruh faktor traumatik dengan kerosakan pada tengkorak, membran dan otak;
  • sekunder - muncul selepas beberapa ketika dan mewakili akibat pemusnahan awal terhadap latar belakang edema, pendarahan, hematoma dan jangkitan.

Mekanisme pengembangan kecederaan

Pembentukan kecederaan kepala berlaku di bawah pengaruh faktor mekanikal dan gelombang kejutan, yang mempengaruhi otak secara keseluruhan dan kawasan spesifiknya. Secara luaran, ubah bentuk tengkorak diperhatikan, dan tekanan cecair serebrospinal merosakkan kawasan berhampiran ventrikel. Kadang-kadang terdapat giliran hemisfera otak dari batang otak yang agak baik, yang membawa kepada ketegangan dan kerosakan struktur yang lebih jauh. Terhadap latar belakang perubahan ini, aliran darah dan cecair serebrospinal terganggu, edema muncul, tekanan intrakranial meningkat, kimia sel berubah.

Menurut teori neurodinamik, disfungsi bermula dengan pembentukan retikular batang otak, yang meluas di sepanjang saraf tunjang. Sel dan serat pendek sensitif terhadap kesan traumatik, mempengaruhi rangsangan aktiviti korteks serebrum. Kerana kecederaan itu melanggar hubungan retikulo-kortikal, yang menyebabkan gangguan hormon dan disfungsi metabolik.

Berlatarbelakangkan kecederaan kepala tertutup berlaku:

  • pemusnahan lapisan protein sel pada tahap molekul;
  • distrofi aksonal;
  • kebolehtelapan kapilari;
  • kesesakan vena;
  • pendarahan;
  • edema.

Lebam dicirikan oleh kerosakan tempatan..

Gegaran

Gegar otak berlalu tanpa kehilangan kesedaran dan pemusnahan tisu saraf, tetapi mempengaruhi fungsi normalnya.

Mekanisme utama kecederaan:

  • stasis darah vena;
  • bengkak meninges dan pengumpulan cecair di ruang antara sel;
  • pendarahan saluran kecil.

Tanda-tanda neurologi tidak stabil terhadap lesi serebrum. Keadaan tertegun atau pengsan berlangsung 1 hingga 20 minit.

Gegaran ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • sakit kepala;
  • pening;
  • loya;
  • tinitus;
  • ucapan yang tidak sesuai;
  • muntah
  • sakit dengan pergerakan mata.

Kadang-kadang gangguan ingatan berlaku. Gegar otak disertai oleh kegagalan vegetatif (lonjakan tekanan darah, berpeluh, kebiruan dan pucat kulit). Selepas itu masalah keletihan, mudah marah dan tidur mungkin berlaku..

Pemeriksaan neurologi mencatat penurunan refleks kornea, reaksi lemah bola mata terhadap pendekatan malleus, nystagmus halus, asimetri refleks, dan kegelisahan pada kedudukan Romberg dan ketika berjalan. Walau bagaimanapun, gejala ini hilang dalam beberapa jam dan hari..

Fraktur tengkorak muka disertai dengan gegar otak sekiranya tiada tanda-tanda neurologi. Gejala sekunder termasuk perubahan mood, kepekaan terhadap cahaya dan kebisingan, perubahan corak tidur.

Kecederaan otak

Lebam pada tisu otak ditentukan oleh kehilangan kesedaran selama satu jam. Gejala disebabkan oleh kerosakan pada meninges, pembentukan lesi fokus, yang ditunjukkan oleh paresis, kekurangan piramidal, gangguan koordinasi, refleks patologi kaki. Lebam disertai dengan pendarahan di tisu otak, dan ketika darah memasuki cairan serebrospinal, kerosakan neurologi muncul. Lebam lebih bersifat lokal berbanding gegar otak yang meresap. Tanda lulus secara beransur-ansur dalam 2 - 3 minggu.

Keterukan dan gejala bergantung pada lokasi fokus nekrosis dan edema. Kejutan mungkin berlaku apabila anjakan otak membawa kesannya pada tulang.

  • hilang ingatan;
  • muntah berulang;
  • sakit kepala;
  • terencat akal.

Ucapan, pergerakan dan koordinasi mangsa terganggu, gegaran, kepala tergelincir, hipertonik otot betis diperhatikan. Akibat lebam, fokus kegembiraan epilepsi sering terbentuk, darah memasuki saluran tulang belakang dan gangguan batang. Dengan keparahan sederhana, imbasan MRI dan CT mengenal pasti lesi tanpa anjakan tisu..

Dalam kes yang teruk, keadaan tidak sedarkan diri berlangsung hingga beberapa hari. Tanda-tanda disfungsi batang muncul: paresis dan penurunan kepekaan, strabismus, gangguan pergerakan menelan dan berenang mata. Pada MRI dan CT, edema yang meluas, pergeseran tapak tisu, penyebaran pada tenda tenderel khemah cerebellum atau foramen oksipital besar dilihat.

Lebam terdapat pada 20 hingga 30% dari semua kecederaan parah. Mangsa tetap lemah dan mati rasa untuk masa yang lama, koordinasi dan ingatan terganggu, disfungsi kognitif berkembang. Lebam meningkatkan tekanan intrakranial, oleh itu penting untuk mendapatkan bantuan perubatan tepat pada waktunya.

Mampatan otak berlaku apabila hematoma muncul, iaitu epidural, subdural, dan intracerebral. Gejala meningkat dari masa ke masa kerana pengumpulan darah dan perpindahan tisu..

Mampatan dan hematoma

Mampatan diperhatikan dalam 90% kes selepas kecederaan. Gangguan serebrospinal dan peredaran darah terganggu. Dengan kekalahan saluran kecil, gejala muncul lebih perlahan daripada kerosakan pada urat dan arteri yang besar.

Klasifikasi hematoma ditentukan oleh lokasi mereka:

  1. Epidural - terbentuk oleh pendarahan antara dura mater dan tulang kranial dengan kerosakan pada arteri membran. Hematoma muncul di tempat pukulan. Lesi di kawasan temporal tersebar luas, di mana mungkin untuk masuk ke dalam tenderloin cerebellum. Sehari selepas peristiwa itu, kesedaran menjadi normal, tetapi kemudian tanda-tanda bertambah buruk dengan munculnya kekeliruan, kelesuan, pergolakan psikomotor dan kemurungan yang tajam dan sikap tidak peduli. Keretakan dan patah tulang pada tulang dikesan, struktur dipindahkan, hematoma pada MRI dicirikan oleh peningkatan ketumpatan.
  2. Subdural - merujuk kepada bentuk mampatan yang teruk dan merangkumi sekitar 40-60% kes. Ruangnya tidak memiliki dermaga, karena jumlah darah yang terkumpul mencapai 200 ml., Dan hematoma memiliki bentuk yang rata dan luas. Muncul dengan pukulan kuat dan berkelajuan tinggi semasa kecederaan urat lembut. Kesedaran dihambat, paresis semakin meningkat, refleks patologi kaki muncul. Murid mengembang di sebelah yang terkena, dan sisi yang berlawanan dicirikan oleh paresis. Kejang epilepsi berkembang, pernafasan terganggu dan irama jantung berubah. Bengkak meningkat, darah muncul di cairan serebrospinal.
  3. Hematoma intraserebral berlaku lebih jarang. Ruang dengan darah terbentuk di tisu otak. Ia dilokalisasikan di bahagian subkorteks, temporal dan frontal. Tanda-tanda fokus dan serebrum neurologi ditunjukkan (sakit kepala, kekeliruan, dan lain-lain).

Kerosakan akson yang meresap

Pelanggaran seperti itu dianggap sebagai salah satu kecederaan otak traumatik yang paling parah yang berlaku semasa kemalangan dalam perlanggaran dengan kelajuan tinggi, ketika jatuh dari ketinggian. Trauma menyebabkan pecah axon, membawa kepada edema dan peningkatan tekanan intrakranial. Keadaan ini disertai dengan koma yang berpanjangan dalam hampir 90% kes. Kerana pecahnya hubungan antara korteks serebrum, struktur subkortikal dan batang, keadaan vegetatif dengan prognosis yang buruk muncul setelah koma. Terdapat paresis, nada otot terganggu, gejala lesi batang berkembang: penghambatan refleks tendon, gangguan ucapan, leher kaku. Peningkatan air liur, berpeluh, hipertermia muncul.

Komplikasi kecederaan

Kecederaan kepala tertutup dikaitkan dengan perkembangan komplikasi serius di tengah peningkatan tekanan intrakranial dan edema serebrum. Selepas pemulihan dan pemulihan, pesakit mungkin mengalami gangguan berikut:

  • kekejangan
  • kerosakan pada saraf kranial;
  • disfungsi kognitif;
  • masalah komunikasi;
  • perubahan keperibadian;
  • jurang dalam persepsi deria;
  • sindrom pasca tekanan.

Sebilangan besar orang yang mengalami kecederaan otak kecil melaporkan sakit kepala, pening, dan ingatan jangka pendek. Trauma kraniocerebral tertutup mengakibatkan kematian atau dekortikasi (fungsi kortikal terganggu).

Ciri Diagnostik

Untuk membuat diagnosis, perlu menjelaskan lokasi CCT, syarat dan masa penerimaannya. Tempoh kehilangan kesedaran, jika ia berlaku, adalah tetap. Pemeriksaan dangkal dilakukan untuk lecet dan lebam, pendarahan dari lubang telinga dan hidung. Ukur nadi, tekanan darah, irama pernafasan.

Penilaian keadaan dilakukan dengan menggunakan kriteria:

  • kesedaran;
  • fungsi kehidupan;
  • gejala neurologi.

Skala Glasgow membantu membuat ramalan setelah kecederaan kepala tertutup dengan mengira jumlah titik tiga reaksi: membuka mata, ucapan dan reaksi motor.

Biasanya, setelah cedera ringan, kesadarannya jelas atau cukup tertegun, sepadan dengan 13-15 mata, dengan keparahan sederhana - menakjubkan atau pingsan (8-12 mata), dan koma teruk (4-7 mata).

  • spontan - 4;
  • pada isyarat bunyi - 3;
  • untuk rangsangan kesakitan - 2;
  • tiada reaksi - 1.
  • dilakukan seperti yang diarahkan - 6;
  • bertujuan untuk menghilangkan rangsangan - 5;
  • berkedut semasa reaksi kesakitan - 4;
  • lenturan patologi - 3;
  • hanya pergerakan ekstensor - 2;
  • kekurangan reaksi - 1.
  • ucapan selamat - 5;
  • frasa individu - 4;
  • frasa mengenai provokasi - 3;
  • bunyi kabur selepas provokasi - 2;
  • tiada reaksi - 1.

Skor ditentukan oleh jumlah mata: 15 (maksimum) dan 3 (minimum). Kesedaran yang jelas memperoleh 15 mata, meredam sederhana - 13 - 14, sangat tertekan - 11 - 12, stupor - 8 - 10. koma sederhana - 6 - 7, dalam - 4 - 5 dan terminal - 3 (kedua-dua murid dilambung, mati). Ancaman nyawa bergantung pada jangka masa keadaan yang serius.

Sekiranya kecederaan otak traumatik tertutup, diagnostik radiologi diperlukan untuk mengecualikan patah tulang atau menilai sifatnya. Gambar diperlukan di satah frontal dan sagittal. Menurut petunjuk, sinar-X tulang temporal, tengkuk dan pangkal tengkorak dilakukan. Integriti tulang terjejas di tempat lebam atau penyetempatan hematoma. Penilaian fungsi otot oculomotor, saraf kranial membantu mewujudkan kerosakan pada pangkal tengkorak, kawasan piramid tulang temporal dan pelana Turki. Apabila retakan melewati tulang frontal dan etmoid, telinga tengah berisiko mendapat jangkitan dan pecahnya dura mater. Keterukan kecederaan ditentukan oleh peruntukan darah dan cecair serebrospinal.

Optometris menilai fundus, keadaan mata. Dengan edema yang teruk dan kecurigaan terhadap hematoma intrakranial, echoencephalography diperlukan. Tusukan lumbal dengan pengambilan cecair serebrospinal membantu menyingkirkan atau mengesahkan pendarahan subarachnoid.

Petunjuk untuk pelaksanaannya adalah:

  • kecurigaan penguncupan dan pengecutan otak dengan sinkop yang berpanjangan, sindrom meningeal, kerengsaan psikomotor;
  • peningkatan gejala dari masa ke masa, kekurangan kesan terapi ubat;
  • pengambilan cecair serebrospinal untuk debridement cepat dengan pendarahan subarachnoid;
  • mengukur tekanan cecair serebrospinal.

Tusukan dilakukan untuk tujuan diagnostik untuk analisis makmal, pengenalan ubat-ubatan dan agen kontras dengan sinar-x. CT dan MRI memberikan penilaian objektif setelah lebam, subshell atau hematoma intraserebral.

Pendekatan rawatan dan pemulihan

Rawatan kerosakan otak trauma ditentukan oleh keparahan keadaan. Dalam kes ringan, rehat (rehat tidur) dan ubat penahan sakit diresepkan. Dalam kes yang teruk, diperlukan rawatan di hospital dan perubatan..

Keterukan kecederaan ditentukan oleh keadaan penerimaannya. Jatuh dari tangga, tempat tidur, di bilik mandi, dan juga keganasan rumah tangga adalah antara penyebab utama CCTV domestik. Gegaran biasa berlaku di kalangan atlet.

Keterukan kerosakan dipengaruhi oleh kepantasan menyerang, adanya komponen putaran, yang mempengaruhi struktur sel. Kecederaan yang disertai dengan pembentukan gumpalan darah mengganggu bekalan oksigen dan menyebabkan luka multifokal.

Bantuan perubatan diperlukan sekiranya mengantuk, perubahan tingkah laku, sakit kepala dan leher kaku, pengembangan satu murid, kehilangan keupayaan untuk menggerakkan lengan atau kaki, muntah berulang.

Tugas pakar bedah dan pakar neurologi adalah untuk mencegah kerosakan struktur otak lebih lanjut dan mengurangkan tekanan intrakranial. Biasanya, tujuannya dicapai dengan diuretik, antikonvulsan. Dengan hematoma intrakranial, campur tangan pembedahan diperlukan untuk membuang darah yang beku. Pakar bedah membuat tingkap di dalam tengkorak untuk menjauhi dan mengalirkan lebihan cecair.

Setelah cedera di kepala tertutup, diperlukan rawatan di hospital, kerana selalu ada risiko hematoma dan perlunya dikeluarkan. Pesakit yang mengalami luka dirujuk untuk menjalani pembedahan, dan tanpa luka ke bahagian neurologi. Dalam rawatan kecemasan, ubat penahan sakit dan ubat penenang digunakan..

Di hospital, rehat di tempat tidur ditetapkan selama 3 hingga 7 hari pertama dan rawatan di hospital berlangsung hingga 2 hingga 3 minggu. Sekiranya terdapat gangguan tidur, mereka memberikan ubat Bromcofein, menyuntikkan larutan glukosa 40% untuk memulihkan tisu saraf, dan kemudian ubat nootropik, vitamin B dan C. Trental dan Eufillin dalam tempoh akut menyumbang kepada peningkatan peredaran cecair serebrospinal. Penyelesaian 25% magnesia asid hidroklorik membantu dengan sindrom hipertensi, diuretik juga diresepkan. Dengan penurunan sakit kepala, terapi dibatalkan.

Hipotensi minuman keras adalah petunjuk untuk peningkatan pengambilan cecair, penyerapan larutan natrium klorida isotonik dan penyelesaian Ringer-Locke, serta terapi pemulihan.

Dengan kecederaan otak, diperlukan untuk memulihkan pernafasan dan hemodinamik dengan bantuan intubasi, pengenalan ubat penenang dan antikonvulsan. Terapi dekongestan dan analgesia dijalankan. Lebam sedikit dirawat mengikut prinsip gegar otak. Dehidrasi atau sokongan hidrasi diperlukan bergantung pada tekanan intrakranial, tusukan pelepasan cecair serebrospinal dilakukan. Lebam sederhana-teruk memerlukan penghapusan hipoksia dan edema dengan pengenalan campuran litium, antihistamin dan antipsikotik. Keradangan dikurangkan dan hemostatik dipulihkan, serta sanitasi cecair serebrospinal. Dengan lebam teruk, sekatan neurovegetative dilakukan untuk memulihkan fungsi bahagian subkortikal dan batang. Antihypoxants diperkenalkan terhadap hipoksia.

Mangsa dengan hematoma intrakranial memerlukan rawatan pembedahan segera. Kaedah ditentukan berdasarkan diagnosis, pengesanan pendarahan akut dan kronik. Trepanasi osteoplastik yang paling biasa digunakan.

Alat diagnostik dan pembedahan adalah pengenaan lubang pencarian, audit endoskopi. Sekiranya patologi dura mater dikesan, hematoma diperbaiki, dan diagnosis dibuat dengan membukanya. Pada masa yang sama, lubang penggilingan tambahan dirawat..

Selepas pembedahan dan terapi ubat, pesakit memerlukan bantuan untuk memulihkan kemahiran asas motorik dan kognitif. Bergantung pada lokasi kerosakan, mereka belajar berjalan lagi, bercakap, memulihkan ingatan. Dengan TBI tertutup, rawatan berterusan berdasarkan pesakit luar..

Selama 2 hingga 6 bulan setelah cedera di kepala tertutup, pesakit harus menahan diri dari minum alkohol, pergi ke negara dan wilayah dengan keadaan iklim yang lain, terutama untuk mengelakkan paparan sinar matahari secara aktif ke kepala. Rejim kerja juga harus dilonggarkan, bekerja di industri berbahaya dan buruh fizikal berat dilarang.

Selepas kecederaan sederhana, mungkin untuk memulihkan aktiviti, termasuk sosial dan buruh. Kemungkinan akibat kecederaan otak traumatik tertutup termasuk leptomeningitis dan hidrosefalus, yang menyebabkan pening, sakit kepala, gangguan vaskular, masalah dengan koordinasi pergerakan, degupan jantung.

Pesakit yang mengalami kecederaan parah paling kerap diberikan kecacatan dengan latar belakang gangguan mental, sawan epilepsi, dan penampilan automatik dalam pertuturan dan pergerakan..

Baca Mengenai Pening